30 Mac 2020


EKPERIMENT DICACATAN PERJALANAN (Sambungan 4)

Benteng Santiago (Fort Santiago).
Pintu gapura ini adalah satu-satunya saki baki kota Portugis yang termashor  “A farmosa kota ini telah dibina oleh AlFonso De AlBuQuerQue dalam tahun 1512 tetapi dalam masa penaklukan Belanda dalam tahun 1641 kota ini telah rosak.  Mereka telah membaiki semula kota ini dan sebab itulah kelihatan sekarang jata Syarikat Hindia Timur Belanda dan tarikh 1670.  Dalam masa penjajah Inggeris yang singkat dalam tahun 1807 kota “A Farmosa” itu telah dihancurkan oleh Inggeris kecuali tinggal pintu gapura ini sahaja.
Ketika aku menulis ini si Zamri amil gambar aku.  Gambarnya entah jadi entah tidak.  Lauya punya kamera…
Berhampiran dengan aku menulis ini ada dua buah meriam lama – mengarah ke Selat Melaka.  Depan sana mengarah ke Selat Melaka ada satu padang permainan.  Apa nama padang itu?  Masih mistri bagiku.
Meriam lama. Tumpat dan utuh.  Menunggu kubu tanpa tidor dan lenguh!
Di belakang bersebelahan dengan A Farmosa ada lagi satu meriam lama.  Meriam lama sepanjang lebih kurang 8 kaki diperbuat dari besi tumpat.
A Farmosa dibuat dari bungkah bata yang besar.  Batanya lebih kurang sebesar 2 kaki panjang, 1 kaki tingi dan 1 kaki lebar.
A Farmosa sebenarnya dikaki Bukit St Paul, diliku Jalan Kota dan Jalan Parameswara.  Di belakang A Formosa ialah tebing bukit St Paul.  Tebing inilah ada kuburan lama Inggeris.  Di puncak bukit ini ada satu bangunan besar Inggeris.  Di dalamnya merupakan dewan besar da nada lubang di tengahnya.  Aku Nampak banyak duit siling dilemparkan ke lubang ini.  Untuk apa?
Bukit St Paul puncaknya di dalam kota ini lebih kurang 60 kaki  ketinggiannya dari A Farmosa.
Lubang di tengah di dalam kubu yang kami masuki tadi ialah tempat persemadian sementara St Francis Xavier yang dikatakan mayatnya tidak busuk.  Dari sini mayat St Francis Xavier dipindahkan ke Goa India.  Lubang ini sebesar 10 kaki x 12 kaki dan sedalam lebih kurang 16 kaki.  Di dalam itu orang melemparkan wang siling pada lubang yang memang disediakan.
Kota yang sedang kami masuki ini ialah kota lama Portugis.  Di dalamnya kedapatan memorable stone berdiri bersandar pada dinding tembok.   Bertaikh rata-rata 1600an.
Satu lagi kenaihan rasa manusia terhadap sejarah!  Sejarah yang telah lama meninggalkan mereka.  Bisakah sejarah digarap kembali kemudian dihayati sedalam mungkin?
Ah..si zamri terlalu banyak mengambil gambar di sini. Agaknya dia terpesona dengan kegemilangan silam di puncak St Paul ini.  Setidak-tidaknya dari gerak gerinya menunjukkan begitu.
Pun aku, pun mereka yang bersamaku sekarang, pun mereka yang membunag wang siling ke dalam lubang St Xavier pun burung-burung yang lalu tinggi turut mengkagumi tamadun dan seni budaya silam ini.
Nu di hadapan patung St Xavier tegak berdiri kaku.  Seoalah mahu bermesra dengan menghujahkan kepada kami bahawa “Kedatangannya membentuk tamadun”  Dan aku mendongak mengambil gambarnya di situ.


Bangunan besar yang di dalamnya ada lubag tempat semadian St Fracis Xavier ini alaha bangunan Gereja St Paul.  Gereja tertua di Melaka.
‘Runtuhan Gereja St Paul, gereja Katholik yang tertua ini asalnya hanya sebuah ‘Chapel’ yang kecil dibina di kemuncak bukit Melaka oleh seorang kapitan Portugis, Duarto Coelho pada tahun 1521.  Pembinaan chapel ini adalah untuk mengingati mercy ataupun dikenal juga sebagai ‘Our lady of the hill’ (Nosa sathoro de oiteiro)  kerana beliau telah selamat dari mati di Laut China.  Padri Francis Xavier telah tinggal setiap kali beliau melawat kota Melaka diantara tahun 1545 hingga 1553.  Dan apabila beliau meninggal dunia jasad beliau telah disemadikan di sini untuk sementara waktu selama 9 bulan.  Pada tahun 1548 Chapel ini telah diserahkan kepada ‘Society of Jesus’.  Pada tahun 1556 bangunan ini telah dibesarkan sehingga menjadi dua tingkat dan dinamakan Gereja Annuliation.
Pembinaan gereja ini telah memakan masa selama 12 tahun.  Pada tahun 1590 ebuah menara telah didirikan di atas pintu gerbang gereja ini untuk tujuan pertahanan.
Pada tahun 1641, penjajah Belanda telah menukar peraturan ibadat yang dilakukan di gereja ini dan menamakannya Gereja St Paul, hingga built inipun dinamakan Bukit St Paul.
Pemerintah Belanda menggunakan gereja ini selama 100 tahun hinggalah terbinanya Gereja Christ di kaki bukit ini.  Menara gereja ini telah diruntukan pada tahun 1741 dan bagunannya telah diperkukhkan untuk dijadikan kubu.  Sebuah memara telah dibina dihadapan gereja ini yang akhirnya dijadikan rumah api oleh Inggeris sepertimana yang terdapat sekarang.
Bahagian tengah gereja ini telah dijadikan tanah perkuburan pembesar-pembesar Belanda.  Batu-batu peringatan yang terletak di dinding gereja ini tealh dimabil dari lantainya.
Semasa pendudukan Inggeris kegiatan di gereja ini sanagtlah berkurangan.  Mereka hanya menggunkan gereja ini sebagai tempat menyimpan ubat bedil semasa peperangan meletus.  Sejak dari 150 tahun yang lalu bangunan ini hanya tinggal sebagai runtuhan sahaja dan menjadi tempat tumpuan pelancong.
Bangunan gereja St paul ini setinggi bangunan tiga tingkat sebesar 40 kaki x 200 kaki.
Pukul 11.00 pagi kami duduk minum di gerai di tepi jalan, di liku Melacca Street dan Jalan Parameswara.  Jalan Parameswara dan Jalan Kota ini selari tetapi mereka ialah jalan sehala.  Jalan Parameswara menghala ke barat sementara jalan Kota ke timur.
Sibuk juga jalan di sini dan sekitar kawasan bersejarah.  Inilah sekaran ini terletaknya banyak jabatan kerajaan bagi nengei Melaka.
Kubu, meriam, kubur dan gereja di Bukit St paul ini.  Apakah iktbar dari sini?  Apa kaitan antara merian dengan kubu dan antara kubu dengan kuburan dan antara kuburan dengan gereja yang tinggi di puncak bukit?  Apakah yang diletakkan oleh manusian di tempat yang tertinggi?
Apakah fungsi unsur-unsur meriam dan gereja ini?   Apakah kaitannya dengan sebuah bukit dan laut?
Angin sesepoi bahasa mengimbau pohonan yang besar rendang.  Sementara manusia dan tamadun masa kini berlari..
(semasa minum di gerai di tepi padang.  Di sisi kami ada dua orang gadis yang entah dari mana, minum dan makan juga)

Ms28


EKPERIMEN DICATATAN PERJALANAN (Sambungan 3)

Falsafah lahir dari pengamatan yang tajam dan focus.  Dari ruang falsafah dunia membentuk tamadun.   Melalui pengamatan manusia menyimpan maklumat dan maklumat bertambah sebagaimana masa yang bertambah.  Dari kantong maklumat yang warisan sifatnya manusia mencipta dan mencipta sehingga apa yang diakatakan tamadun tercapai.  Dan tamadun dunia hari ini sudah mahu terlepas dari runag falsafah?  Dunia sudah nampaknya tidak dikuasai oleh orang-orang yang waras tetapi manusdia yang gila dan ego.  Mengapa?
Pada kesempatan dalam kembara ini aku ingin sekali merakam peristiwa sepadat dan setepat mungkin. Dari dalaman diri mahupun bersifat fizik. Agar ianya menjadi satu jalan aku di dalam perjuangan mengharungi hidup ini dan cita-cita.  Agar dapat membentuk satu pemikiran yang lebih waras dan universal.
Kejiutuan bukanlah milik manusia secara total kerana kejituan adalah relative sifatnya.  Begitu juga logic yang mempunyai magnitude yang berbeda.  Oleh itu sedapat mungkin dalam bergerak kea lam idealism sudah tentulah diri menghadapi rintangan yang mengusutkan daya fikir.  Percanggahan yang rumit dan perit.  Bebaskan menusia memilih antara dua ruang yang disediakan?
Hari Buruh (Labour Day) hari ini.  Sehari cuti am.  1Mei 1984 bersamaan hari Rabu.
Menaiki bas Express Murni pukul 9 pagi dari Sitiawan tiba di Melaka pada pukul 5 petang.  Pukul 1 tengah hari singgah di Tanjung Malim untuk sarapa tengahhari.  Di Melaka kami terus ke bilik tempat lepak Jamal (driver Syarikat Murni) di kampong Semabuk Melaka.
Kehidupan driver begitulah!  Pukul 9 pagi dari Lumut ke Melaka dan pada pukul 5 baru tiba.  Tepat jam 8.30 malam mereka harus membawa bas dari Melaka ke Lumut pula.  Bas malam dari Melaka ini tiba kel Lumut pukul 5 pagi.  Mereka relax di Lumut dan pada jam 9 pagi harus pula bertolak dari Lumut ke Melaka semula.   Alangkah ampuhnya seorang pemadu dipergunakan dan sebagai balasannya dengan gaji untuk secukup sara hidup keluarga.  Alangkah duplicatenya kehidupan bagi seorang driver bas express.  Begitu ampuh usia di perjalanan yang sama.
Begitulah seorang driver.  Sepanjang usianya di perjalanan tetapi sebuah perjalanan yang sama tempatnya.  Pemandangan di perjalanan bagi mereka tidak memberi kesan erti yang mendalam.  Pemandangan di perjalanan yang berulang-ulang ini menyebabkan satu perasaan yang tidak terusik.
Selepas 2 hari di perjalanan mereka akan bermalam di Melaka ini.  Selepas itu rutin hidup seorang drebar berpusing seperti selalu.  Mengenali hidup dan perjalanan seorang drebar ini dapatkah ditafsirkan sebagai satu kerjaya yang glamour?   Atau membosankan?
Puisi untuk seorang pemandu.
Jangan engkau turuti
lalulintas resah dan duka hidup
kerna di tanganmu
roda-roda sedang meligat
bersamanya
ada nyawa-nyawa dan harapan

Bersamanya
si isteri sedang maengandung
di sisi sang suami yang menyedut dan menghembus
masa silam dan masa depan dengan lelah

Bersamanya
ada sepasang kekasih
Sedang mendakap cinta dan meneguk madu
dengan merkah bibir yang mabuk

Bersamanya
ada seoarang tua yang
sedang membelek masa silam

Dan bersamanya…
ada seorang aku yang rindu

Jangan kauturuti
kerna d tanganmu
roda-roda sedang meligat.

Di hotel Cathay Melaka
1 mei 85.

29 Mac 2020


EKPERIMENT DICATATAN PERJALANAN (Sambunagan2)

Apakah yang dicari dalam hidup secara lebih pragmatic dan ilmiah?  Adakah menjadi kawajiban hanya meletakkan pergerakan hanya mengejar seorang gadis dan bunga saja?  Atau apa lainya kita perlu bergerak?
Kita harus melihat, meneliti dan merasa dengan peka kepada setiap unsur alam.  Kita harus mengalami pengalaman sebanyak mungkin.  Sedaya upayanya jika berfuni secara terus atau setidanya secara penghayatan melalui pembacaan.  Pengalaman ternya mahal harganya jika ianya dihayati apalagi jika ianya ditafsirkan.  Pengalaman selalu merupakan sebuah rahsia yang jika diselidiki mempunyai rahmat yang tinggi nilainya.
Bagaimana mahu mencari sebanyak pengalaman yang mungkin ketika setelah menyedari kita mempunyai tenaga keupayaan di tangan?  Pertama-tama kita seharus melihat jauh ke dalam diri.  Mengenal diri melalui cermin kita sedara tersendiri.  Menjengah ke dalam diri dan meninjaunya secara terperinci kita akan mengenal gelagat kita secara dalaman.  Apa yang sebenarnya kita perlukan?
Jika pengalaman bermanfaat mengapa tidak mencari pengalaman ini selain dari pengalaman yang dating secara semulajadi.   Manusia dan persekitaran, persekitaran dan manusia.  Individu selalu terpengaruh secara dalaman mahupun luaran oleh peristiwa persekitaranya.  Begitulah kelemahan kita sebagai manusia sehingga jika diteliti kita hamper tidak mempunyai satu personality yang tulin melainkan ‘carbon copy’ semata.
Perjalanan harus dimulakan.  Begitulah kalau kita meneliti keupayaan kita yang sederhana.  Bercita-cita terlalu tinggi tanpa menghiraukan gerak tindak yang terdaya jelas menjadi sia-sia belaka.  Bermula dengan gerak yang terdaya  secara kecil dan mengar maju seperti masa yang kian ke hadapan.
Dan perjalanan harus dimulakan dengan kesempatan yang mungkin agar ia tidak menjadi utopia sahaja.


EKPERIMENT DICATATAN PERJALANAN (Sambungan 1)

Menyedari bahawa hidup ini adalah pencari yang bergerak maka kita harus memahami untuk bergerak.  Kita harus mengetahui apa yang dicari.
Apa yang dicari dalam hidup ini?  Patutkah kita statik berdiri di suatu sudut alam yang luas ini dan membiarkan diri ditewaskan oleh ‘environment’ ?
Maka apa perlunya untuk mengisi hidup?  Bagaimana sewajarnya hidup ini di isi?
Hidup yang berhenti sebelum nadi berhenti bermaksud orang yang mati sebelum mati.  Orang yang tertewas sebelum sepatutnya.
Jadi mistikah kita bermula dan bergerak sekarang?  Sekurang-kurangnya setelah menyedari bahawa hidup ini perlu bergerak?  Apakah sifatnya pergerakan itu?  Apakah yang perlu diteliti sebelum pergerakan telah dirancangkan?
Manusia tetap manusia.  Walaubagaimanapun merekapun mereka berusaha untuk menewaskan alam tetapi sebenarnya alam tetap gagah dan manusia tetap tewas.
Manusia dan utopia. Utopia dan keupayaan.  Apakah keupayaan kita?  Bagaimanakah kita mahu mengambil sebanyak mungkin tenaga potensi ini untukmembolehkan kita bergerak sebebas mungkin, seluas mungkin?  Potensi dan utopia tetap menyebabkan manusia bermasaalah – kerana utopia manusia bersifat terlalu drastik tetapi potensi merangkak lambat.
Dan masalah yang disebabkan jurang antara utopia dan potensi inilah yang membikin manusia bergerak.  Dengan ini juga alam lebih dihidupkan.  Atas fenomina inilah gunung diruntuhkan, laut ditambak, hutan belantar diredah dan kota metropolis hidup.  Manusia selama-lamnya ingin memmenuhi cita-citanya yang tak kunjung padam, sementara potensi menyekat.  Manusia erungkai faktor-faktor penghalang tanpa henti sebagaimana cita-citanya yang tak henti-henti juga.
Dari sinikah kita hidup dan terus dihidupkan.  Generasi ke generasi tamadun digerakkan oleh nafsu (utopia) yang dibendung akal.  Selagi akal menawan nafsu, selagi itulah dunia tidak akan binasa.  Kerana Tuhan menjadikan sesuatu itu ada dengan sebab musababnya.  Dan ternyata sekarang ruang-ruang akal sudah mahu diresapi olh nafsu.  Akal dan alamnya menjadi mengecil sementara alam nafsu mengembang.  Sejauh mana manusia boleh bertahan dari gelagat alam yang kasar lakunya ini?  Alam jika ia bergerak memusnahkan, maka manusia tetap tidak dapat menmpan.  Betapa gagahnya ala dan betapa lemahnya kita!
Menyedari bahawa diri mempunyai potensi yang terhad sementara gerak laku hidup yang melaju maka bagaimana mahu memulainya?
Menceritakan ini kepada seorang rakan menyebabkan dia agak tertarik.  Menyedari dan menginsafi bahawa dirinya juga sebelum ini telah mati sebelum nadi berhenti, tertewas sebelum musimnya untuk tewas, maka demikianlah semangat memarak yang jika dipupuk sudah cukup menjadi daya potensi yang nombor satu.  Jelaslah semangat dapat memulai sebuah perjalanan. 
Bagaimana semangat ini mahu dipupuk sekiranya kita sudah lega dan gembira kerana kehadirannya?  Dan yang meresahkan mengapa semangat membakar begitu lambat dan lewat musim penjelmaannya?  Mengapa ia tidak lama dulu tertonjol dalam diri? Suratan?  Sekuarang-kurangnya dengan mengingatkan bahawa ini satu surata dapat memansuhkan marah diri kita serendah mungkin.  Satu istilah -Suratan itu- agama Islam yang begitu agung fisafatnta yang entah berapa juta umat yang terselamat dari merasa kecewa dan kehampaan yang membencanakan.
Apa yang dicari dalam hidup ini yang sepatunya?  Kita perlu bergeark dan mencari rahsia alam sedapat mungkin.  Melihat alam – meneliti – mengkaji dan mengolahnya kembali dala hidup ini sudah tentu memanfaatkan kehadiran diri. 
Banyak yang belu kita pelajari dari alam.  Terlalu banayak yang masih menjadi rahsia.  Kicau burung dan deru angin.  Larian ombak laut dan puncak gunung.  Pekat awan dan langit biru.  Segala ini adalah rahsia alam yang tersendiri. Yang dapat mengayakan kamus hidup supaya menjadfi lebih kukuh dan jitu.
Apakah yang lebih tenang dari memerhatikan liuk lituk dahan hijau yang dibelai bayu?  Derau ombak yang menghempas pasir? 
Dan begitulah sarjananya kita jika kita mula denga mempelajari, mentafsirkan alam ini. 
Bunga da seorang gadis.  Kumbang dan pria.  Mengapa dua lambing ini menjadi kemestian?  Seoarnag gadis dan bunga adalah paduan dari dunia estetika yang membekalkan alam ini supaya bergerak.  Kumbang dan pria adalah tingkah laku yag tidak pernah berhenti.  Dua ketumbukan ini menghidupkan alam yang tidak sepatutnya mati.


EKPERIMENT DICACATAN PERJALANAN.  (Sebuah tulisan saya pada tahun 1985 yang masih saya simpan)  Susur galur pemikiran semasa 20an tahun usia.

SEPATAH KATA
Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani
Pada kesempata ketika aku melancong ke Melaka pada 1 Mei 1985 sehingga 5 Mei 1985 bersama seorang rakan (Zamri bin Sulaiman), aku telah menulis catatan ini yang lebih merupakan satu cacatan diperjalanan.  Berbaur peristiwa dan ilham yang kualami, kugarap ianya dan aku rakamkan menjadi buku yang kecil ini.
Kecuali pada bab 1 yang mana aku tulis sehari sebelum aku melancong dan pada bab 12 dan 13 yang mana aku tulis setelah aku pulang melancong, kesemua bab yang lain adalah kurakan ketika di Melaka.  Aku telah cuba merakamkan tanpa mengira waktu dan tempat.  Aku tealh menulis di tepi jalan, di lorong-lorong kecil di Melaka, di Bukit Cina, di hotel tempat kumenginap dan dilain-lain tempat yang aku berkesempatan.
Justru itu jadilah cacatan ini merupakan sebuah nota yang tidak teratur dan tidak kemas.  Jalinan-jalinan peristiwanya melompat-lompat.   Tulisa pada noat ini juga terlalu kotor (teralu banyak conteng-conteng kesilapan dan justru itu tulisannya sukar dibaca dan difahami.  Ini adalah kerana keadaan ketika aku menulis nota ini tidak ada kemudahan yang baik.
Namun begitu nota ini adalah berharga buatku.  Dengan membacanya ia dapat mengingatkan kembali peristiwa aku di Melaka.  Juga nota ini adalah merupakan cubaan aku untuk menjadi seorang penulis.
Nota ini bukan untuk ditatapi oleh ‘public’ tetapi ianya adalah milikku sendiri.
Kunamai buku ini ‘Experiment di Catatan Perjalanan’ adalah kerana ianya kutulis untuk memahirkan diri sebagai penulis.  Isinya juga adalah merupakan nota perjalanan untuk mencari identity diri. (Kerana diriku masih lemah di dakam mencapai cita-citaku).
Terima kasih kepada individu yang bersama aku di Melaka – Dua orang Apex yang menjaga hotel Cathay yang banyak membantu memberi maklumat.  Ani dan Ida – gadis Terengganu yang manis yang sudi bersamaku memberi kuilham dan dorongan.  Dan yang paling utama kepa Zamri Sulaiman yang begitu sabra dan tanah menunggu ketika aku berhenti untuk menulis di tepi-tepi jalan.
Dan sekiranya ada kedapatan di mana-mana bahagian di nota ini yang menyentuh hati mana-mana pihak, suka kuberitahu- tiada maaf yang kupinta, kerana apa yang kutuliskan ini telah kutulis dengan ikhlas dan jujur.  Sekian, terima kasih.

Fauzi bib Rashid.
Manjung
Mei 1985.














1.         DI LIKU PERSOALAN DIRI.
Duduk bermenung-menung dan berfikir terlintas juga persoalan yang falsafah bentuknya.  Apakah tujuan hidup ini.  Meneliti dan mengkaji gerak diri selama ini jelaslah kelahiran aku di dunia ini hanyalah beku dan kaku.
Hari-hari yang dilalui hanayalah ‘duplicate’ hari-hari semalam, kelmarin dan sebulan yang lalu.  Malah di hari esok, lusa, tulat adalah bakal hari-hari yang sama saja - tanpa ada pengalaman baru – rahsia baru yang lebih boleh memperkayakan hidup ini.
Membaca dan turut memikir beberapak kandungan buku yang ideologis sifatnya dapat membentuk satu sahsiah di fikiran.  Membentuk satu perjalanan berfikir yang memaksa diri supaya tidak static tetpi bebas lepas dari belenggu pemikiran lama.
Hidup adalah perjalanan sebeanarnya.  Satu perjalanan tanpa henti bagai proses masa yang sentiasa bergerak dan maju.  Kewujudan diri di alam ini adalah sebagai pencari rahsia yang menimbun.  Malah inilah tugas manusia yang mulia yang membedakan antara makhluk yang lain yang dijadikan Tuhan.   Kita perlu merungkai rahsia alam astu persatu agar dengan demikian kita lebih dekat kepadaNya.  Kepada hidayahNya. Kepada hikmatNya. Kepada belas kasihNya yang tulin dan azali.  Sebab itulah kita disebut sebagai khalifah muka bumi yang ditugaskan untuk memelihara alam ciptaan Tuhan ini.  Bagaimanakah kita mahu menjalankan amanat Tuhan ini sedangkan kiat masih jahil kepada alam dan rahsianya.  Masih terlonta-lonta di alam kaku dan bisu tanpa pergerakan yang prgamatik.  Bagaimana kita?
Maka Allah telah menganugerahkan kita dengan akal tempat kota berfikir.  Hati tempat menerbitkan cita-cita.  Hati adalah kotak nafsu yang sentiasa berfungsi kepada manusia.  Di situlah puncanya menyebabkan manusia bergerak.  Di situlah puncanya manusia merubah alan dan diri.  Di situlah trajidi terjadi!
Akal pula tempat membendung ruang nafsu.  Nafsu memang sifatnya mahukan sesuatu yang enak bentuknya.  Tetapi akal sebagai perancang yang mahir yang membedakan antara yang baik dan yang buruk. Yang benar-benar berfunsi untuk jangka masa yang panjang.  Akal adalah landasan sebuah keretapi yang kalau dibentuk akan menghasilkan satu perjalanan yang bersih dan selamat sampai ke destinasi.
Begitulah peranan akal dan nafsu di dalam diri kita.  Nafsu sebagai penggerak manakala akal sebagaihakim yang mentafsirkan langkah supaya menjadi seselamat mungki.  Akal yang bersih dan sihat dapat membentuk satu perjalanna peribadi yang luhur dan jitu.  Yang bias membedakan sebuah impian nafsu yang serakah dengan satu utopia yang manis dan harmoni.
Memikir-mikir lagi sedalam mungkin yang tergapai oleh fikiran, maka udah tepatlah bahawa hidup adalah sebuah kembara yang akan hanya berhenti apabila degup jantung turut berhenti.  Hidup adalah perjalanan mencari rahsia alam yang ditugaskan oleh Penciptanya.  Sebab itu agama menggalakkan umatnya membaca dan belajar.  Agama Islam amat menghormati seseorang yang mempunyai ilmu malah orang yang tinggi ilmuannya – tingi martabatnya di samping Allah.
Mempelajari bermakna mencari sesuatu.  Menghuraikan sesuatu fenomina sedalam mungkin.  Menyelidik, meneliti dan mengkaji sesuatu kejadian alam ini sudah tentu dapat memberikan satu iktibar kepada kita betapa besarnya kekuasaan Tuhan.  Mencari sesuatu itu bermaksud bergerak baik dari segi mental dan fizikal.  Oleh itu kehidupan adalah satu pergerakan yang menuju dstinasi yang satu tanpa disedari atai disedari.

25 Mac 2020



Kekalutan Covic-19

24.3.2020 hari ini.  Cuaca begitu cerah. Langit berawan nipis. Seminggu kita telah melalui Perintah Kawalan Pegerakan (PKP) yang dikenakan oleh pemerintah khusus membendong makhluk seni yang bernama Virus Corona atau Covit-19 dari menular yang dikhuatiri menjadi wabak yang sangat menggerunkan.  Ia sudah menjadi pendemik dan menakutkan manusia semua bangsa.  Ia datang tanpa memperdulikan sempadan dan tanpa mengira kebudayaan mahupun kepercayaan.  Kepantasan penularannya adalah disebabkan lebih kepada tamadun kemajuan manusia di mana mobilasi manusia merentas benua begitu mudah dan begitu rancak.  Tanpa disedari virus tersebut turut menumpang pergerakkan individu samaada melaui udara, kapal laut hatta jalan darat.

Seminggu berlalu  kita telah melalui satu perintah yang sebelum ini tidak pernah kita lalui.  Kita semua terkejut dan dalam kebingungan untuk menghadapi Perintah Kawalan Pergerakan atau ‘Lockdown’ ini yang dijadualkan bermula dari malam 17.3.2020 sehingga 31.3.2020.

Pada peringkat awal netizen kurang faham akan tujuan arahan PKP dan mengambil kesempatan untuk pulang kekampung ekoran dari pengistiharan penutupan  pejabat-pejabat.  Maka steysen bas dan lain-lain pengangkutan awampun diserbu oleh ribuan netizen dengan bersesak-sesak tanpa menyedari bahawa penularan virus ini mungkin menjadi bertambah buruk.

Beberapa halangan diumumkan oleh PM.  Antaranya rumah ibadat tidak lagi boleh dikunjungi untuk melakukan rutin peribadatan.  Kita tidak mendengar rungutan dari penganut Kristian, Hindu, Buddha dan lain-lain berhubung dengan larangan ini.  Larangan ini memberi impak yang terkesan bagi orang Islam. Mungkin kerana orang Islam mengunjungi surau masjid sebanyak 5 kali sehari.

Larangan ini pada mula dipandang negative. Ada yang berpendapat ini adalah usaha kerajaan untuk melumpuhkan syiar Islam.  Ada pula yang mengatakan sepatutnya apabila musibah melanda kita, kita sepatutnya lebih ramai hadir ke surau/masjid berjemaah memohon doa pertolongan dari Allah.  Lantaran itu pada peringkat awal sehari atau dua hari PKP diumumkan, surau/masjid masih dikunjungi oleh para Jemaah.  Ada yang datang sebagai protes dengan arahan tersebut.

Pihak berkuasa di negeri seperti di Negeri Perak pula memberi kebenaran agar surau/masjid hendaklah didirikan juga solat berjemaah dengan melakukan laungan azan (dengan sedikit tambahan yang membawa maksud agar solat di rumah sahaja) sebagai memenuhi fardhu kifayah bagi kariah yang berkenaan.  Jemaahnya disyaratkan hanya seramai tiga orang sahaja –seorang imam, muazin dan siak.

PKP selepas itu mula difahami dan diterima oleh netizen dengan agak baik.  Ini terjadi melalui penerangan yang intensif dari media rasmi kerajaan.  Disamping itu juga penyebaran melalui media baru seperti Wasup, Telegram, Facebook dan seumpamanya turut memberi kesan yang positif terhadap pemahaman rakyat.

Walaubagaimanapun melalui media-media social yang berkenaan bercambah juga berita-berita atau cerita-cerita yang palsu disebarkan oleh individu-individu yang entah apa tujuan mereka.  Berita-berita yang tidak sahih itu tersebar dengan cepat dan turut memberi kesan dan masalah kepada PKP.  Seumpamanya disebarkan bahawa virus corona ini sangat mudah untuk dibasmikan hanya dengan memakan ramuan tertentu atau air tertentu.   Terdapat juga siaran-siaran yang menyatakan kerajaan membuat keputusan yang tidak tepat dan menyarankan pihak berkuasa perlu melakukan perkara begitu begini tanpa ada apa-apa sandaran yang sahih atau pengetahuan yang mendalam berkenaan perkara tersebut.

Masing-masing mahu menunjuk pandai dengan posting masing-masing walhal pihak berkuasa dilengkapi dengan kepakaran dan peralatan yang lengkap sudah tentu lebih jitu dalam perancangan yang ingin dilaksanakan.

Para peminat theory konspirasi  turut mengambil bahagian dan menyebarkan fakta-fakta mengikut susur galur fahaman mereka.  Umpamanya Virus ini adalah dicipta oleh manusia sebagai senjata peperangan yang mutakhir iaitu senjata biologi.  Malah ada yang mengatakan bahawa kita sekarang berada dalam episode Peperangan Dunia ke-3.  Hujah mereka, ini adalah peperangan antara dua kuasa besar dunia- Amerika dan China.

Ada yang mengutarakan virus ini adalah merupakan bom yang dilancarkan oleh Amerika ke atas China.  Dan sebaliknya ada yang berpendapat pihak China mencipta virus ini dan berlaku kebocoran dan lantas merebak diluar kawalan mereka.  Ada juga yang mengatakan bahawa ini adalah perancangan Iluminati dalam usaha untuk merencanakan dokrin mereka untuk mengurangkan penduduk dunia yang sekarang ini seramai 7.7 bilion.  Mereka ingin mematikan umat manusia sehingga tinggal 500 juta sahaja.  Pihak agamawan pula ada yang berpendapat bahawa ini adalah petanda kiamat telah hampir dan saatnya sudah sampai untuk Dajjal turun ke dunia bagi menyesatkan semua manusia.

Donald Trump dalam kenyataan akhbarnya menamakan virus covet ini sebagai ‘China Virus’.  Walaupun ia disanggah oleh beberapa wartawan yang menuduh kenyataan beliau sebagai kenyataan rasis yang ‘baseless’ tetapi ia tetap berkeras dengan kenyataan tersebut.  Dan pada hari ini tak semena-mena vaksin untuk virus ini telah dihasilkan oleh dunia barat.



akan cuba disambung sempena terluangnya masa semasa KPK

  Sebenarnya seluruh pengabdian diri mutlak kepada Tuhan. Kaifiat pengabdian itu ditunjuk oleh PesuruhNya. Syariat adalah geraktindak yang ...