31 Disember 2010

Selamat Tinggal 2010

usia kian mengalir
dari hulu ke hilir
umpama air
menyeret pepasir

dan situa daif itu
terus mengutip sampah kota
dari dosa-dosa manusia
yang bertebaran
tidak dipedulikan

dan perempuan itu
kulihat asyik
mengunyah takdirnya yang pedas
lalu menghamburkan liurnya yang merah
ke aspal yang parah

dan
kehidupan itu terus mengalir
diseret takdir
umpama air menyeret pepasir

dan kita tidak pernah mampu
bertahan di bawah panji-panji diri
memperkosa laungan azan dengan
panggilan syaitan

fauzirashid
(untuk rakan puisi, semuga tahun mendatang kita masih mampu untuk terus berpuisi dalam mencari erti diri)

1 ulasan:

  1. selamat tinggal cerita 2010
    salam jumpa 2011
    jemputlah kami
    sapalah kami
    jangan bisikan rasa benci kelmarin
    tunjukkan kami erti kasih
    suluhkan kami jalanMu Ya Rabbi

    BalasPadam