16 Oktober 2010

Lorong ini

han...
sebuah lorong yang lurus ini
kian mengecil dan semak untuk kulalui
lalang-lalang hidup menutup jalan
rebungnya tumbuh menujah
setiap tapak pada langkah
menumbuh darah
kulit kakiku kian tercedera
untuk kuteruskan langkahan

begitulah han...
sebuah desa kehidupan
yang telah lama kami tinggalkan
hidup dalam metropolitan sesat
padat dengan penyangak dan penyengat

dan
sebuah lorong yang lurus ini
tidak lagi dipedulikan
tidak lagi direntes
penguasa membiarkan sebuah lorong yang satu-satunya sebuah lorong itu
dipenuhi najis-najis binatang
yang lalu-lalang

fauzirashid

1 ulasan:

  1. Salam ziara, saya orang baru memblog. Semoga bermanfaat.

    BalasPadam