10 November 2009

Wahai Dikau

kau terus membiarkan tanda soalmu melengkong
dihujung gerabak pertanyaan diri
sedang di bawahnya sengaja kau letak sebutir batumu yang berat
menghentak tengkorakku dengan tik-tak tik-tak
yang sarat mencipta kemungkinan demi kemungkinan
yang belum kupasti

kalau kau katakan itu puisi. aku mengerti!
bahawa puisi itu berliku-liku. beribu lorong
dalam terowong gelap yang mencipta kolong
akukan terus menjadi manusia pencari dalam rentak tik-tak tik-tak ini

tapi aku manusia perindu
tetap meneliti warna gurisan hati
walau dalam sepi. walau ke mana kupergi
jangan kau biarkan aku begini
dalam mencari sebutir noktah diri
kau biarkan aku tersesat lagi

fauzirashid
manjung, perak
10.11.09

5 ulasan:

  1. noktah!!! carilah
    biarpun sudah seribu kali sesat.. :))

    BalasPadam
  2. sudikah kau kupimpin dalam meniti hari-hari sepimu
    agar rindu menjadi aku
    agar jiwa menjadi kamu
    agar cinta menjadi kita?

    BalasPadam
  3. tersesat lagi?...berapa kali kau mahu tersesat?

    BalasPadam
  4. noktah bukan pengakhiran suatu cerita yang panjang ...
    noktah-noktah itu cuma persinggahan; permulaan seterusnya untuk suatu pengakhiran di noktah yang terakhir ...

    BalasPadam
  5. inssyaAllah akan ada sirna di balik liku2 itu sobat :)

    BalasPadam