13 September 2009

Pemergian Pedih

sebentar
duhai kekasih
telah sampai saat perpisahan pedih
izinkan aku
menatap jernih
dalam matamu mencongak waktu
mengucup alismu direrambutnya yang halus
buat menghilang kerongkong ku yang haus
izinkan aku
menyentuh basah kelopak bibirmu yang merkah
buat membelai sekuntum rinduku yang kian resah

duhai kekasih
pemergian pedih
izinkan aku mendakap waktu
bersama
biar kukira degup jantung saat pemergian murung
dan
mengelus ikal rambutmu yang mayang
sampai kehujung-hujung helaian rindu
pada jari jemarimu
biar kuramas ikhlas saat-saat yang tak pernah kupuas

duhai kekasih
perpisahan pedih
izinkan aku merakam tanda merah
saat-saat perpisahan menjengah
kau dan aku dalam waktu-waktu rindu yang tersangat
dan
aku yang sering meniti dilengkung pipi sang pelangi
mencari-cari belon diri untuk kubawa bersama nurani
duhai senja yang menjingga
kau dengarilah…
kiranya kau tundakan perjalananmu
biar ku disini masih tetap bersamanya lagi
melayan rindu
melayan sendu
dia dan aku yang terlalu

duhai malam yang membekam
berikan aku kekuatan diri
disaat-saat ianya pergi meninggalkan aku sendiri

duhai pagi
duhai hari yang dini
duhai alahai duhai
izinkan aku saban waktu
bersamanya
oh…Ramadhanku
oh....

fauzirashid
(baru rasanya kita berdakapan..kini aku kau tinggalkan)
15.9.09

7 ulasan:

  1. haha bulan lain pun tuhan ada gak bro... sama je. kalau dia kekasih kau x pyhla kira bulan apa ke brapa byk pahla kau kumpul ke, lailatulqadar ke itu sume pegi jahanam... Slamat Hari Raya

    BalasPadam
  2. salam Fauzi ar,

    Sajak puitis
    yang amat
    ___

    Ramadhan, kau datang
    dan pergi

    aku, masih
    begini
    ____

    Lagi sekali,

    Mari, atas nama Tuhan yang agung
    dan rahman, kita hulurkan dua tangan,
    dan sejuta hati kita bersalaman dari
    denyutnya yang paling
    tenang dan dalam

    Selamat Hari Raya — dari kami sekeluarga
    Maaf zahir dan batin, nampak dan tak
    nyata, dari hujung ke hujungnya

    p/s: nak duit raya pakcik Ji..
    pinta anak-anakku ..hehe

    BalasPadam
  3. mm...Sungguh aku terkesan dengan sajak ini..

    BalasPadam
  4. takpe,
    kekasih kau ini akan kembali semula,
    dengan mmbawa rahmat yang sama,
    dengan menguji iman di dada,




    selamat hari raya fazir...maaf zahir batin...

    BalasPadam
  5. Salam Faziz ar,

    "maaf jika terdapat kekurangan dalam bahasa tulisan saya saudara Faziz",

    "selamat menemui kejernihan Syawal 1430".

    BalasPadam
  6. salam semua rakan puisi
    salam idul fitri
    Lailatul qadar dicatit tuhan dalam alquran.
    memperolokkannya adalah memperolokkan tuhan dan alqurannya..hati-hati dalam berkata dan menulis...

    BalasPadam