10 Januari 2011

Dam Aji

diaturnya bidak-bidak dalam petak-petak yang empat itu
dua belas warisan yang akan menemui tuhan dihujung jalan
ikhtiar berlaga dengan ikhtiar
antara bidak hitam dan putih
anehnya pertarungan perlu melalui lorong hitam yang berliku
maut sebelum ajal miski pada langkah yang tersasar dari garis pikiran

maka satu pehak menolak bidak ke hadapan mengintai jalan
membikin musuh gentar
lalu membalas tolakan bidak yang misti
menyekat intaian lorong pada petak-petak

jika langkah sumbang dengan gangguan-gangguan sialan
miski bidak akan ditelan lawan semudah hujung jari
miski suara perli menggugat ikhtiar

pun begitu
umpanan-umpanan bidak yang melacurkan diri
menyelak peha monggil di barisan hadapan
pasti menggamit haloba
jika tergelincir percaturan
bidak-bidak diri akan diraih sekaligus
tiga atau empat dalam petak hitam itu

lantas mereka yang dahulu menemui tuhan
melilitkan diri jadi pemimpin terulung dan
kemudiannya berleluasa
kuasa membeli kuasa
menindas bidak-bidak lawan dalam pakatan yang longgar

bidak-bidak pasti ditolak ke hadapan
pentas ini tidak membenarkan tolehan ke belakang lagi
sekali berjuang pantang maut sebelum ajal
miski berjuang
mencari ikhtiar
demi ikhtiar
miskipun terpaksa menolak bidak
melalui petak-petak yang hitam

fauzirashid

Tiada ulasan:

Catat Ulasan