30 Disember 2014

INI HUDUD TUHAN. BELAJARLAH MENYANTUNI BUMI


saudaraku sekelian
telah sekian lama kita kasari
bukit dan pergunungannya

kita cemari
darat dan lautan itu

kita injak kita asak
sesuka kita!

sebenarnya
lantai ini tidak pernah membenci kita
walaupun kita injak
walaupun kita ludah
ia tetap menggalas kita
ke mana saja kita pergi

ia tetap memberi kita makan
ia tetap menghulurkan kita air
walaupun kita hentak
walaupun kita cemari najis

ironinya kita tidak pernah merasakan
bahawa kita ini makhluk rakus

dan...
ini sekedar dengusannya
sekedar menekuni hudud Penciptanya

30.12.14

14 November 2014

Bermulanya Sebuah Cinta

demi Tuhan
kesepian adam
menjelmakan hawa
di langit syurga berdua

kasihpun menguntum...


dik kepingin hawa
menjamah ranumnya khuldi
menurunkan adam bersamanya
ke lantai bumi yang asing

rindupun merimbun
 kesepian kembali meresap
di dada adam dan hawa
dipisah benua entah ke mana

oh adamku...di mana geranganmu
oh hawaku sayang...aku ingin sekali, memelukmu


dua jiwa berkasih
pun mencari cinta
meredah pelantar benua yang garing

dan di jabal rahmah yang sunyi
hawa memeluk adam
adam mendakap hawa

tidak rela dipisahkan lagi
oh...tidak...!

Robbana, Zolammna, Amfusana...
Wa iillam taghfirlana....
Watarhamna lanaku nan
naminal khosirin...

camar berlegar
ke biru langit yang terlalu dalam....

21 muharram 1436




18 Februari 2014

Tengkujuh

bilah-bilah menjunam
percik bersinar
guntur meroboh
langit hodoh

saat itu
hari menangisi
nasibnya sendiri

dan aku
di lantai diri
pasrah pada Ilahi


16 Februari 2014

Biar Aku

biar aku bersama burung di awan terapung
menggapai mentari di langit tinggi
menggengam bulan. mengutip bintang

aku akan terus berpuisi di pantai sepi
di gelora laut mendayung aksara
bersama ikan bersama siput bersama pelaut
menaakul pasang dan surut

Bonda

i.
bonda
telah kau harungi belantara
tanah pusaka ini
merentes perkebunan hidup
tanpa ayah

bonda
tulang-tulangmu telah lusuh
melagang langkah demi langkah
menganyam masa depan
hidup kami

bonda
kau tetap pasrah
menggobek sireh kehidupan
dan mengunyah pedasnya waktu
untuk kami

ii.
bonda
disetiap detik malam yang dingin
kau bertasbih buat seorang kekasih
pasrah menunggumu di pusara