27 April 2012

Duduk Bantah

kami datang dengan wadah
setiap wajah punyai hujah
tak mungkin kau persendakan ini
duduk bantah

bersama seniman ini
kami datang dengan darah
walau panas walau basah
kami tidak akan goyah
membujur lalu melintang patah

kami tetap akan
laksanakan
duduk bantah
di dataran itu


22 April 2012

Kerna Bait-Bait Puisimu

bunyi cengkerik malam yang bertasbih itu
begitu menusuk relung-relung hatiku yang bungkam
aku yang masih diperhentian ini
di kamar sunyi
mencari sesuatu dalam cermin diri
yang menyimpan sekurun kenangan

dalam ketidakpastian itu
kukunyah bait-bait puisimu
hingga aku terlena dalam pelukan rindu


19 April 2012

Dosa Qabil

hanya kerna sekarung gandumnya tidak disambar api tuhan
dan kerna secebis kejelitaan lubuda yang memberahi itu,
dihempasnya seketul batu kekepala habil

habil kembali kepada tuhannya
dan dia kebingungan...
"kenapa jasad tidak diambil tuhan bersama roh
lantas jasad ini menjadi beban"

dan burung gagakpun menunjukcara
dalam kedunguan, jasad habil ditimbus

jadilah dia seorang lelaki yang rugi
dan sarat mengendong seluruh dosa umat
yang berbunuhan sepanjang zaman




12 April 2012

Engkau Tidak Pernah Mengerti

telah kugariskan tujuh warna rindu
pada kanvas itu
dan kubiarkan ia hidup tanpa nyawa

biar jembalang liar menjadi penonton
mengunyah setiap erti yang tersirat

kerna engkau tidak pernah mahu mengerti
sebuah puisi yang kutulis dengan diksi
miskipun kusulam dengan
bulan dan bintang

ke mana perginya bicaramu
tuk kunikmati bilah-bilah puisimu yang
sering menikam diri
dan kau biar aku terus terpasung
dan meraung
umpama orang yang kurang siuman
mengunyah mimpi kusendiri

fauzirashid

11 April 2012

Sekitar Gempa 11.4.12

seminit barang kali terlalu sebentar
ketika bandul tiba-tiba menggila
dan rumah waktu bergoncang
terasa gegar masjid tua ini

ini ujian kecil-kecilan
walau sebentar menjadi gentar
kami yang berdiri dalam saf asar
kemabukan...
kekyusukan pada Tuhanpun terencat

8.7 skala ritcher
kami tunggu tsunami
tsunami tak kunjung tiba

mungkin tsunami itu ditunda Tuhan
sebentar lagi
di tanah pusaka ini...

fauzirashid
buat merakam gegaran pada waktu kami sedang solat asar.

06 April 2012

Secangkir Puisi Segelas Rindu

walaupun secangkir puisi
telah kutuangkan dalam segelas rindu

ternyata
tidak sudipun engkau mencicipnya
walaupun telah kupinta berkali-kali

tinggalah aku kesepian
memerhatikan rimbunan bunga
dan kupu-kupu yang terbuang

(malam & kesepian itu)
6.4.12