29 Februari 2012

Puisi untuk Binatang

di atas jalan beraspal hitam
di antara garisan putus tanpa hujung
ular menjadi bangkai
kucing menjadi bangkai
anjing menjadi bangkai
katak menjadi bangkai
tikus menjadi bangkai
burungpun menjadi bangkai
kura-kura berkecai
cengkerangnya hancur menjadi bangkai

mahu kuberitahu
pada semua kalian hai binatang
bahawa jalan beraspal hitam
bukan untuk kalian

di situ kemanusiaan telah tercicir
di longkang-longkang dan semak belukar
kehidupan mengejar dan dikejar
sepanjang hayat

22 Februari 2012

Zuriat

nikahi aku
duhai lelaki...
diranjang cinta
kasih kan bersulam

biar kukendong zuriat kita
dari setapak tangan
kudidik dengan
usapan kasih luhursuci
biar dia tumbuh menjadi
pohonan yang rendang
pewaris bangsa terbilang

20 Februari 2012

Kupu-Kupu Kota

kupu-kupu kota
walau tanpa kata
tetap mengancap rasa

raut-raut noda
dalam bayangan neon
kupu-kupu kota
mengaut dosa

kota terkial tanpa kata-kata
kupu-kupu kota
menukil goda
kau yang jalang
mengintai jalan pulang
terbias dan terbabas

angkara kupu-kupu kota
mengagihkan dosa
tiap ketika
tanpa kata-kata
menukil goda
merembeskan dosa

tiap ketika


16 Februari 2012

Umpama

umpama ombak
kau datang membasahkan aku dengan sentuhan

dan
umpama ombak
kau seret pepasir rinduku ke tengah lautan

Ooo....tinggallah aku
kesepian.

16.2.12

15 Februari 2012

Di Kedai Mamak

dengan
sekeping roti
secawan kopi
mereka bisa bicara tentang dunia
timur dan barat, selatan dan utara

sekeping roti
secawan kopi
dipesan lagi
mereka bicara tentang siasah
benar dan salah

sekeping roti
secawan kopi
lalu dipesan lagi
buat menonton liga-liga dunia
yang mencandui fikiran mereka

sekeping roti secawan kopi
terus diminta lagi
diratah dan dihirup semaunya

15.2.12


11 Februari 2012

Di Lorong itu

kau hulurkan padaku kartu nasib
ketika ku berjalan di lorong-lorongmu yang sempit
ramai lagi manusia-manusia kenapa tak kau hulurkan saja pada mereka
kau pilih aku dengan sekeping kartu kecilmu
kau minta aku memilih kartu-kartu mana yang punyai nombor-nombor yang akan dipilih tuhan
untuk kurangkul billion dongmu
bakal aku menjadi jutawan segera
ketika kujejak kakiku ke sini

duhai engkau
aku tidak mahu terpedaya dengan
kartu syaitan
yang kau unjukkan padaku

kenapa tak kau simpan sahaja kartu itu
dan kau tunggu saja pemberian dari tuhanmu
rezeki-rezeki dari renongan patong-patong buddha
yang kau sembah siang dan malam
bersama asap colok yang kelam

5.2.12
(Pasar malam Ben Than-Ho Chi Meh)

TERCICIR

selama inipun kami dapat rasakan
dia mencari-cari alasan
untuk keluar dari saf ini

setelah terkentut
dia tidak lagi layak berdiri bersama kami
kerna tuhan tidak pernah mengizinkan

lalu diapun terpaksa beredar
dan ketika di luar saf kamipun
dapat kudengar dia
asyik melalak dan memaki hamun

10.2.12

10 Februari 2012

Kupu-Kupuku

duhai angin
kau ajarkan kupu-kupuku terbang
buat menjengah
langitmu yang terbentang

4.2.12
(Penerbangan KL-Ho Chi Meh : 6.50 petang)

09 Februari 2012

Tarian Kota

tarian kota ini tidak bisa dihentikan
tidak dipedulikan serbuk azan yang
gugur dari langit
penghuninya mabuk
meneguk air syaitan
di lorong tidak bertuhan

aku cuma pendatang yang sebentar
di daerah asing ini
memerhati ombak laut cina selatan
yang kian resah

senja membuka selekoh palsu
sebentar malam akan mengalir
dengan degupan syaitan
menggetar nadi kota ini

25.7.11
(Hotel Mariot Miri Sarawak)