27 Oktober 2011

Kesengsaraan Seorang Penagih

kukutip serpihan duka
seorang dia yang
meniti bilah-bilah kehidupan
dengan ranjau yang berbisa

bahawa perjalanan mengheret hidup
adalah umpama menempuh lautnya baraan
kadang-kadang tersudut dalam kegelapan
kadang-kadang dihentak guntur dari langit

sebuah kehidupan...
seorang dia yang selamanya derita
akibat meneguk serbat syaitan
dan menyedut jerebu dari neraka

fauzirashid
27.10.11


23 Oktober 2011

Umang-Umang II

diapun merangkak dalam cengkerang dusta
melewati pepasir senja yang tidak lagi berpelangi

bila ombak membawa desahan angin
diapun terus menghilang
menyusupi lubang-lubang

fauzirashid
23.10.11

16 Oktober 2011

Masihkah Kau Ingat

senja itu tika kita berdua
menghuni pantai; mendengar desahan ombak
kau dan aku asyik berdakapan dalam serbuk gerimis

masihkah kau ingat...
tika kau menudingkan jarimu
ke arah pelangi senja dengan tujuh warna rindu
dan kau tafsirkan warna-warna itu
bersama lengkung harapan kita yang satu;

sedang aku asyik membilang kepulan awan
yang bergantungan di langit ;

masihkah kau ingat
duhai kekasih


15 Oktober 2011

Biara

biara tua
kelilingnya pusara
di depannya
ada tembok panjang
penjara usang
dihuni mereka-mereka yang terbuang

di luar
kita seolah manusia maksum
tanpa menjinjing hukum

biara tua
kelilingnya pusara
menyimpan ribuan
derita bangsa

fauzirashid
(Taiping)

14 Oktober 2011

Kegilaan Itu

bila beduk telah mula diketuk, jarumpun mula dicucuk
perekayasapun mula mencipta sandiwara
seantero mayapun ditebar fitnah dan lucah
mahu melogikkan perkara yang tidak masuk akal

fauzirashid
14.10.11

13 Oktober 2011

SAAD PERPISAHAN

ketika keningmu kukucup
di malam perpisahan itu
bulanlah yang menjadi saksi
mengambangkan mimpi

pungguk tidak lagi mampu berlagu

di malam yang keharuan itu...
engkaupun melangkah pergi

fauzirashid
13.10.11

Dan

dan tuhankah yang izinkan
syaitan-syaitan membengkokkan
lorong-lorong hidup anak adam
ke ruang gelap gitap
dengan takdirnya yang hanyir

dan kita selalunya tidak termampu
bertahan di bawah panji-panji diri
memperkosa laungan azan dengan
panggilan nafsu di roda liburan

dan terdamparlah cinta antara kita
di pulau rindu yang tidak kesampaian

dan demikian usia itu terlalu sering
menghentak kulit ingatan
kian meretak dilanda
dosa-dosa perjalanan

fauzirashid
13.10.11

10 Oktober 2011

LAUT

saban waktu aku
terlalu sibuk
menolak ombak ke daratanmu

dan kau pula pepasir pantai...
tika kuserahkan ombakku ke pipimu
puing-puing yang putih dan bersih;
meresap ke dadamu
saban waktu

akan terus kukunjungimu
duhai pantai;
andai engkau
masih setia
menerimaku

fauzirashid

SUNYI...OH BETAPA

dapat kudengar desir
kepak kelkaktu
menyentuh dedinding lampu
kamarku

dan betapa hingar
kudengar
sang cicak merangkak dinding kamar
sambil melontar lidahnya
memadatkan temolok diri

ooo...betapa sunyi
di kamarku sendiri
malam ini

fauzirashid
10.10.11