18 April 2011

Catatan Lama di Rumah 2

KENSHURIOKO - 8.6.1987

7.45 pagi bermula dari TKC berjalan ke Sekiya Station. Kami terus menaiki densya (Keretapi) dan di Nippon norikaimas. Aduh! Densyanya terlalu sesak dengan manusia-manusia yang saban hari menunaikan tugas harian. Dari Nippon terus ke Tokyo naik JR. Daripada Ueno Station, aduh terlalu sempit densya ini. Orang di gerabak ini semacam ikan sardin. Inilah pertama kali aku mengalami keadaan ini. Ke mana manusia-manusia yang terlalu ramai di gerabak ini? Panas juga keadaannya kurasa.

Di Tokyo sampai jam 9.00 pagi. 9.12 pagi kami menaiki Singkangsen dan akan terus ke Nagoya. Singkangsen keretapi terlaju yang terkenal itu. Di sini ada memakai nombor bangku untuk duduk seolah di dalam kapal terbang MAS saja.

Singkangsen memulakan perjalanannya menuju ke tempat-tempat yang setia menunggumu. Di steysen nanti engkau berhenti, memuntahkan manusia-manusia yang sibuk. Terlalu sibok orang Jepun ini.

Aku naik di gerabak 13 bangku 10A. Singkangsen memintas batu-batu yang berbagai bentuk. Betapa otak manusia bergerak dan bisa membentuk dunia ini sesuka hati. Dan Tuhan…Engakaulah yang merelakan semua ini…Maha besar Engkau!

Cuaca sama seperti di negaraku hari ini. Panas cerah. Di singkangsen ini ada checker tiket. Seketika ia melewati terowong yang gelap.

Dan aku sedikit selesema (Komarimas)

Akan cuba kurakamkan

Panorama perjalanan ini

Kekotak fikiran

Menempuh sungai-sunagi yang membawa harapan umat

Ke lautan yang entah di mana

Menempuhi terowong-terowong gelap gulita

Menempuhi jejantas-jejantas kehidupan

Menempuhi kota-kotak batu bisu

Menempuhi lebuhraya entah ke mana

Melewati tumbuhan-tumbuhan hijau melambai

NASIB

terlalu bersyukur aku kepadaMU

apa lagi…

tetapi terlalu aku

membelakangiMU.

(Kesukaran aku ialah sukar untuk meramahkan diri dengan Kordinator- seperti Kobayasi)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan