25 April 2011

Kartu Nasib

tetiba
dihentaknya kartu nasib
pada meja putih yang keras
pasang-pasang mata membeliak
takjub

semua akur
dengan bacaan dan peraturan permainan
pertarungan nasib itu sudah ada pemenang!
dia akan mengaut semua pertaruhan
yang ada di meja putih yang keras itu

dan kalau perlu
kartu-kartu akan diagihkan semula
pada sesiapa yang masih berhajat

fauzirashid


Catatan Lama di Rumah 4

Di Tateyama


Imajo. Penempatan kecil yang nampaknya agak baru dibangunkan.

Sekarang tiba Midagahara yang penoh salji. Pohon cemara di kiri-kanan. Salji memutih di lereng-lereng. Cuaca sejuk. Kabus memekat. Jalan raya ini agak curam dan bengkang bengkok. Kami menaiki bus. Jam kini 3.45 petang.

Wah ! Salji di mana-mana. Pokok tirus diam membatu di dalam kabus yang pekat. Seketika ada cahaya matahari menerjah ke dalam bus. Pokok-pokok di sini terutama pokok renik kelihatan ganjil – daunnya yang sedikit dengan ranting-ranting yang berselirat.

Cahaya matahari cerah sekarang. Jam 5.45. Salji di sini adalah salji abadi atau salji yang kekal sepanjang tahun. Di kiri-kanan puncak-puncak gunung disulami dengan salji putih. Cahaya langit biru cerah.

Kami akan sampai di Tateyama jam 6.03 petang.

Langit,

matahari,

salji,

batu,

pokok

dan aku.

Apakah unsur ini?

Bangun jam 4.30 pagi - cuaca sudah terang dan matahari telah bangkit dari celah gunung salji. Kami bangun dan mendaki ke sekitar. Kobayasi San juga bersama. Salji beku keras. Angin sejuk menggigit tulang.

Ah! Salji di mana-mana. Di lereng gunung-ganang. Kami mendaki sampai ke tempat yang ada banyak pokok renik. Matahari memancarkan cahaya nun di kemuncak bukit-bukit. Dan… wah indahnya cahaya putih salji yang berkilauan.

kekosongan akan terus…

mengalir ke tubuhku menjadi darah

yang memesankan seluruh nasib diri

menjadi begini

harapan…

menjadi debu dan asap

yang ke luar dari serombong- serombong

menjadi awan hitam

angan-angan…

masih mengharap

agar kehidupan sebuah aku

menjadi sebahagia mungkin

…………….sebahagia mungkin

tetapi………….

tetapi…………

mahu kubina

sebuah mahligai

di bukit tinggi

setinggimu tateyama

di sekeling salji suci.

tapi tateyama…

kau perlu beritahu aku…

siapa…siapa yang

mahu bersamaku

tinggal bersamamu

menghuni putih suci

(Puisi ini ditulis di dalam buku alpine route tateyama and kurobe- yang kubeli semasa melawat tateyama 10.6.87 –Rabu)

22 April 2011

Ke mana Destinasi Kalian

ke mana kalian
berasak-asak
menunggu gerabak
yang bergerak
pada satu landasan yang panjang

ke mana hujungnya
perjalanan kalian
di landasan itu
yang bersimpang siur

kaliankah yang duduk dibangku diri
sambil membilang tasbih hidup
atau kalian hanya
bergayut pada talian harap

bila pintu gerabak
membuka
terlalu sementara
kau harus berpusu-pusu
melangkah pergi
dari gerabak ini

lantas ke mana
destinasi kalian?

fauzirashid

20 April 2011

Hitam

umpama pekat malam
dan sebuah gua di lautan yang dalam
diri tanpa cahaya
tika kau melangkah pergi

tinggallah aku mengusung diri
di aspal yang berliku ini
bertemankan sebiji belon

kutinjat takah-takah diri
agar dapat aku bernafas di permukaan martabat
tiada lagi bayang sebagai sahabat

fauzirashid

19 April 2011

Catatan Lama di Rumah 3

HOTEL CENTRAL INN.

Antara Hiratsuka dan Hakone – sawah terbentang. Gunung yang membentang di hujung- membiru. Seketika nun di kejauhan terpapar kemasyhuran bagi Jepun. Gunung Fuji yang terkenal itu. Tetapi diufuknya awan berkepul pekat. Di kiri Sagami wan (Laut) membentang.

Tadi Kobayasi menuding ke arah kanan. “arey wa fujisan nga miemas” katanya sambil separuh berdiri merenung ke arah kami. Jepun yang bergunung-ganang. Di lereng-lereng dan di kaki-kakinya, rumah berderetan!

9.52 pagi melewati Atami. Di kiri ada sebuah pulau. Melewati terowong. Tanna Tunnel.

Zul memberitahu “speednya 230 km/h” .

Orang jepun ni suka tidur di dalam semasa dalam perjalanan- di bangku - adakah sedang membina harapan masa depan?. Dan di sebelahku, di bangku kanan sedikit depan, sedang membaca buku.

Di Jepun ini di mana-mana ada jejantas untuk laluan lebuhrayanya. Barangkali kerana negara mereka bergunung-ganang.

10.37 pagi melewati Hamamatsu. Sungai yang berbatu.

Baik di sawah padi mahupun di kawasan perumahan, transmition line berselerat ke mana-mana, membawa nadi kemajuan manusia.

Sampai di Nagoya, jam 11.05 pagi. Turun daripada singkangsen, makan tengahhari di steysen. Tempura dan nasi berharga 900 yen. Makan beramai-ramai dan mengambil gambar. Nagoya – sebuah bandar yang besar juga.

Jam 11.45 pagi naik bas.

Seketika kami melewati benteng Nagoya yang dibina pada 350 tahun yang lalu.

Arimato siboru - benang yang telah dicelup dibuat koogehin (kraftangan).

Juga di Nagoya terkenal dengan tooki (siramik).

Perjalanan ke kilang Mitsubishi ini panas. Jam 11.45 pagi. Sekitar bandar Nagoya ini tak putus-putus hutan batu.

Di Nagoya Mitsubishi, kami melihat kilang kapal terbang baik dari jenis fighter mahupun helikopter. Betapa tingginya teknologi yang telah orang jepun perolehi. Apakah kualiti yang ada pada mereka yang menyebabkan mereka maju?
1. Semangat bekerja yang kuat. Bekerja adalah satu kemistian. Bukan saja untuk gaji tetapi berkhidmat untuk kumpulan dan negara.

2. Kesetiaan kepada kerja dan syarikat walaupun gaji diberi rendah, mereka menetap di satu tempat sehingga pencen. Adalah dipandang rendah oleh orang jepun apabila seseorang bertukar ke syarikat lain, atau dalam kata lain asyik bertukar kerja sahaja.

3. Sivik orang jepun yang tinggi. Apakah kerana dibentuk oleh sistem pendidikannya?

4. Menepati waktu dengan sungguh-sungguh.


Jam 4.50 petang, kami berangkat dari Nagoya Eki ke Kyoto. Kami menempuhi sawah terbentang, lereng bukit di kiri kanan. Terowong-terowong panjang yang selama 5 minit untuk melepasinya. Oh..indahnya panorama dunia ini daripada nagoya melewati Ogaki dan Hikone.

Jam 5.27, Cuaca biasa dengan pemandangan hijau. Rumah-rumah orang Jepun ini berselerak di sawahan. Sistem kelompok. Semuanya indah pemandangannya. Rumah-rumah pangsa terdapat di sawah-sawah juga tempat sekolah serta lain-lain tempat aktiviti kehidupan. Nampaknya orang Jepun ini terlalu menghargai ruang (tanah). Di mana-mana tanah digunakan samaada rumah atau sawah.

Lebih kurang jam 6.00 petang, sampai di Kyoto Central Inn Hotel. Aku dibilik 653. satu bilik seorang. Hotel yang lengkap dengan TV dan sebagainya. Malam, aku ronda dengan Kobayasi, Lee, Mat Nor dan seorang budak Cina. Merasa makan ala Jepun.

Malam pulang jam 11.45 dan tidur lebih kurang jam 1.15 pagi.

Jam 6.50 pagi bangun. Minum pagi- roti.

Berjumpa dengan budak YKC. Menaiki teksi ke Sanfusan Gendo Otera. Sebuah otera yang telah dibena sekitar 700 tahun dahulu. Di dalamnya penuh dengan patung-patung Buddha dan terdapat sebuah patung Buddha yang besar. Ah alangkah kesenian yang tinggi telah ada di masa lampau.

Mr Lee menerangkan pelbagai hal tentang otera dan patung. Dari situ aku mengerti bahawa orang dahulu dapat menghasilkan kesenian yang sangat halus kerana mereka bekerja bukan bertujuan kewangan tetapi ketulusan hati yang tinggi. Keadaan rohani yang sungguh berbeda daripada yang ada pada manusia kini, maka mereka menjadi rahib-rahib rohani dan ahli tukang pahat di kuil-kuil yang terlalu tinggi nilai mutu keseniannya.

Kuil ini besar dan diperbuat daripada kayu-kayu lama bermutu tinggi yang tanpa menggunakan paku. Ah..malangnya di sini tidak dibenarkan mengambil gambar.

Kesedaran : Zaman ini, duit telah merubah kehidupan manusia daripada mempunyai darjat kemanusiaan yang tinggi dan suci kepada kejahatan.

Patung-patung diperbuat daripada kayu yang dipahat dan disadur dengan warna perak.

Keluar daripada Otera ini berjalan kaki ke Otera Kiyomizu. Berjalan kaki selama lebih kurang 10 minit. Hujan lebat sekarang. Hujan pagi di Kyoto membasahi otera-otera tua yang mengeram sejarah pada dada bukit. Otera-otera seolah seorang ibu yang aman mengawal anaknya. Seolah sedang menasihati manusia-manusia baru agar melihat kehidupan ini secara harmoni.

Kuil Kiyomizu ini di atas bukit. Kami berpayong mendaki bukit ini. Ah alangkah ramainya orang yang melawat. Terutama murid-murid sekolah menengah Jepun. Di sini kesenian yang tinggi terpapar. Terdapat air daripada pancuran yang kononnya mendapat berkat apabila diminum.

Kyoto dahulu menjadi ibu negara Jepun. Mengapa kini Tokyo dijadikan ibu negara mereka? Mengapa pertukaran ini berlaku? Apa falsafah dan pengajarannya? Ya.. ini adalah kerana manusia telah meninggalkan falsafah (budaya) kerohanian kepada budaya kebendaan. Kyoto adalah kota yang penuh dengan bangunan otera-otera tua yang traditional dan penuh dengan kebudayaan silam.

Tetapi Tokyo adalah kota batu yang berlumba mahu menongkat langit, penuh kesibukan dan kebisingan. Di Kyoto, terutama di bukit-bukit oteranya penuh kehijauan dan kedamaian seolah seorang ibu.

Selepas melawat Kiyomizu Otera, kami berangkat lebih kurang 12.30 melewati rumah orang Kyoto yang berbentuk traditional. Rumah mereka rapat-rapat dan diantara bari itu ada lorong yabg diturap dengan batu blok. Pintu-pintu pagar mereka ada gerbang yang unik, stail ala Jepun kuno. Rumah mereka antik kecinaan.

Hujan diperjalanan. Entah apalah celakanya aku telah kehilangan rakan-rakan jadi aku tersesat. Inilah kelemahan aku, susah untuk mengingati tempat dengan baik. Nak cari Central Inn sudah tak jumpa. Habis akulah yang paling lewat.

Dari Kyoto, 2.50 kami menaiki densya untuk ke Toyama. Perjalanan jauh. Hari ini mendung saja. Awan menutup langit menjadi muram merata-rata. Di densya ini saya di bangku sebelah kanan (11A). Jadi aku dapat melihat Tasik Biwa-ko yang besar itu. Di tebingnya ada sawah-sawah dan rumah-rumah orang Jepun. Oh alangkah indahnya pemandangan ini – Tasik air tawar yang melaut besarnya. Di sebelah kiri ada banjaran-banjaran gunung Hira-Sanchi yang kehijauan dengan pepohon.

Tadi aku mengambil gambar Kyoto Tower – semasa sebelum mahu menaiki densya iaitu di luar Kyoto Station.

Lebih kurang 33 minit menaiki, singkasen ini memasuki ke dalam terowong yang panjang selama lebih kurang 7 minit. Hujung tasik Biwa-ko pun ditemui. Terlalu indahnya pemandangan ini, dengan sawah membentang, rumah-rumah yang comel serta hujung tasik yang tersepit diantara dua banjaran tinggi.

Seketika tadi Hanifah – seorang rakan dari YKC datang duduk di gerabak ini.

Tadi juga melalui tempat Imazu – kawasan tani yang ramai penduduknya.



diantara dua lereng
kita di gerabak ini lewat
di dalam hari yang muram
tanpa jelingan dari matahari

kita sampai di Tsunaga yang berasap
oleh industri
landasan-landasan yang terbaring menanti
gerabak dengan setia.

densya ini pun berhenti di Tsunaga Station
selama dua minit.
apabila wisel dibunyikan
gerabak inipun mula meluncur


3.48 melewati terowong yang panjang ini.
ah. bukit… di bawah perutmu gerabak ini
melewatimu.
membawa kehidupan yang penuh penghijrahan

Badan keletihan juga. Pada kesempatan di dalam terowong ini aku menulis puisi ini.


betapa fikiran
telah membelah gunung



3.55 terowong ini tamat

Imajo. Penempatan kecil yang nampaknya agak baru dibangunkan.

18 April 2011

Catatan Lama di Rumah 2

KENSHURIOKO - 8.6.1987

7.45 pagi bermula dari TKC berjalan ke Sekiya Station. Kami terus menaiki densya (Keretapi) dan di Nippon norikaimas. Aduh! Densyanya terlalu sesak dengan manusia-manusia yang saban hari menunaikan tugas harian. Dari Nippon terus ke Tokyo naik JR. Daripada Ueno Station, aduh terlalu sempit densya ini. Orang di gerabak ini semacam ikan sardin. Inilah pertama kali aku mengalami keadaan ini. Ke mana manusia-manusia yang terlalu ramai di gerabak ini? Panas juga keadaannya kurasa.

Di Tokyo sampai jam 9.00 pagi. 9.12 pagi kami menaiki Singkangsen dan akan terus ke Nagoya. Singkangsen keretapi terlaju yang terkenal itu. Di sini ada memakai nombor bangku untuk duduk seolah di dalam kapal terbang MAS saja.

Singkangsen memulakan perjalanannya menuju ke tempat-tempat yang setia menunggumu. Di steysen nanti engkau berhenti, memuntahkan manusia-manusia yang sibuk. Terlalu sibok orang Jepun ini.

Aku naik di gerabak 13 bangku 10A. Singkangsen memintas batu-batu yang berbagai bentuk. Betapa otak manusia bergerak dan bisa membentuk dunia ini sesuka hati. Dan Tuhan…Engakaulah yang merelakan semua ini…Maha besar Engkau!

Cuaca sama seperti di negaraku hari ini. Panas cerah. Di singkangsen ini ada checker tiket. Seketika ia melewati terowong yang gelap.

Dan aku sedikit selesema (Komarimas)

Akan cuba kurakamkan

Panorama perjalanan ini

Kekotak fikiran

Menempuh sungai-sunagi yang membawa harapan umat

Ke lautan yang entah di mana

Menempuhi terowong-terowong gelap gulita

Menempuhi jejantas-jejantas kehidupan

Menempuhi kota-kotak batu bisu

Menempuhi lebuhraya entah ke mana

Melewati tumbuhan-tumbuhan hijau melambai

NASIB

terlalu bersyukur aku kepadaMU

apa lagi…

tetapi terlalu aku

membelakangiMU.

(Kesukaran aku ialah sukar untuk meramahkan diri dengan Kordinator- seperti Kobayasi)

17 April 2011

Semangat Baru

suatu senja
lalang terbakar
lalu rangup

angin kencang
dari selatan terus
mengoncang perdu-perdu buluh

dari bukit tinggi
kuperhatikan semua itu

fauzirashid
(tips of borneo)

01 April 2011

Catatan Lama Di Rumah

DALAM PERJALANAN KE TSUKUBA - 1.6.1987

Sawah sawah terbentang di kiri kanan. Kami melalui highway yang besar. Dari Kitasenju ke Tsukuba kira-kira satu jam perjalanan. Tsukuba terletak di luar kota Tokyo. Sebuah bandar (tempat) pusat penyelidikan. Bandar Sain bagi negeri Jepun, pusat Nuklear dan pelbagai pusat penyelidikan lain terdapat di sini. Kami melawat pusat penyelidikan bangunan.

Bas membelah highway dengan laju. Satu ketika nak sampai dah, pemandu bas tersilap jalan untuk memasuki pusat itu. Terpaksa patah balik. Tak jauh lah. Ada masanya kami melalui kebun-kebun sayur (agaknya projek pusat penyelidikan pertanian). Ah! Aman dan tenangnya pemandangan itu. Tapi di sawahan ini tiada nampak burung-burung terbang (ketika melewati kawasan penanaman padi). Bukit bukau terbentang dihujung mata. Nun di satu ketika Gunung Tsukuba kelihatan gagah menongkat awan. Megah!

2.6.1987 - Semasa aku bangun pagi tadi (aku terjaga pukul lima pagi) aku nampak matahari memacak dilangit sudah. Cahayanya sudah mengintai ke kamar. Aku terkejut. Tetapi tidak panas. Jadi kerana dek mengantuk, aku teruskan tidurku.

2.6.1987 - Kami kumpulan T9 melawat kilang besi yang bernama Nippon Kokin Keihin yang besar terletak di atas pulau buatan yang luas. Amat mengkagumkan dengan pulau buatan manusia ini. Kilangnya yang advance dan besar sekali sehingga gedung buat besi kepingan adalah 1km panjangnya.

Kulihat besi merah melalui roller yang disimbah air beberapa kali selepas dipress pada mesin yang fully automatic tanpa kulihat ada manusia yang bekerja. Ini adalah kerja fikiran manusia bukan tenaga yang lebih utama. Betapa pemikiran dapat bekerja setenaga dengan halilintar.

Sepanjang perjalanan di kilang ini kami menempuhi bandar seperti Tokyo, Kawasaki dan sebagainya. Betapa hebat! Lapisan lebuhraya dan subline keretapi berselirat. Jalan dibina sehingga di atas sungai (menutupi laluan sungai). Kilang-kilang di kiri kanan jalan, besar dan gagah bekerja menghasilkan produksi.

Tuhan…berikan hambaMu ini

Pilihan-pilihan yang benar

Menuju saat-saat yang tepat

Bukan dari lelehan salah dan lalai

Hindarilah hambaMu yang lemah

Dari keterlanjuran yang terlalu parah

Batas-batas kemestian yang keras

Yang Engkau anjurkan.

Gila Sungguh

rekayasa fitnah hang tuah
masih menghantui bangsa ini rupanya

dan
bangsaku masih
pada takuk 600 tahun silam
dengan dongengan-dongengan beracun

aku malu dilahirkan melayu

fauzirashid
(Orang sibuk mencerna ekonomi, kita sibuk dengan video porno...ke mana kita mahu dibawa)