31 Disember 2011

ROMBONGAN HIDUP

i.
sedang kita lewati jalan tua
lurus dan berpapan tanda
di jalan kiri kanan
rumah dan hijau pohon
burung-burung menyanyi riang
di dahan pagi petang

di madrasah tua
beduk mengetuk
membentang gema azan ke halaman
kita berhenti sejurus
ah! mesranya angin yang menyapa dan membisik

kita temui jambatan tua
memberi salam pada air yang menghilir
air pun menyampaikan pada jalan tua
salam dari gunung
ah! mesranya angin yang menyapa dan membisik

daun-daun hijau melambai
pada kita
pada air yang menghilir
daun-daun berpesan
baik-baik dijalanan menemui lautan

ii
setelah melewati jalan tua
kita temui jalan ini
simpang siurnya bertibar
ke mana-mana

di hadapan kita
jalan-jalan baru
menganga
arahan-arahan bergantungan
di rahang malam siang

nun jauh
tanda soal melengkong di aspal
kota batu
asap hitam
bergelut

fauzirashid
(salam tahun baru buat sahabat puisi)

Lalu

di kulit dadanya yang monggel
ada sekeping tatoo 1 malaysia
lalu dijajanya pada setiap penumpang
yang sedang dibuai mimpi
di bangku gerabak diri

fauzirashid

28 Disember 2011

Catatan Untuk Tuhan

dalam malamku yang diam dan bungkam
aku berteleku memohon redhoMu Ilahi
membilang tasbih dari benangMu yang panjang

Tuhan...

di atas sejadah subuhku yang bening
kulipat ruas-ruas jari
menghitung dan memuji namaMu Ilahi

fauzirashid

20 Disember 2011

Duhai Kekasih

sebatang lampu itu adalah aku
yang saban malam setia menerangimu
memerhati kau melintasi lorong hidup
menuju jalan pulang yang kelam

dan saban malam aku akan mencuba
membuka mata meninjau setiap lorong sepi
kalau-kalau ada jembalang atau syaitan
yang menggalang lorong hidupmu

duhai kekasih...
walau hujan walau ribut
aku tidak akan pernah mengantuk

fauzirashid
20.12.11

09 Disember 2011

Catatan Orang Kurang Siuman4

aku manusia gelandangan
menapak di simpang siur kehidupan
di lorong tanpa aspal ini

lalu di sini kucari diri
di antara semak langkah kalian yang angkuh
tanpa suara tanpa cita
aku masih begini
mengunyah mimpi

fauzirashid
9.12.11

29 November 2011

Aduh!

umpama sebilah belati
menusuk hati
pabila engkau melangkah pergi
tinggalkan aku sendiri

fauzirashid
29.11.11

26 November 2011

Masjid Tua

di penjuru mehrab itu
waktu berdebu
bilah-bilah mengikut jejak langkah bandul
terhenti dan terkaku

dan di lantai itu
najis hitam putih
berserakan
hanya tiang-tiang terpacak
jemaah tua bersandar
menunggu maut

fauzirashid
1 muharam

07 November 2011

Catatan Orang Kurang Siuman3

ketika aku bertelanjang bulat di jalan itu
kalian membebel
mengatakan aku manusia kurang siuman

padahal kalianlah manusia-manusia yang gila..!
asyik memakai pakaian-pakaian palsu
memasuki kota itu

sedang aku hanya cuba menjadi diriku sendiri
mengheret kehidupan yang kalian tidak pernah mengerti

fauzirashid

Masjid Tua

di penjuru mehrab itu
waktu berdebu
bilah-bilah mengikut jejak langkah bandul
terhenti dan terkaku

dan di lantai itu
najis hitam putih
berserakan
hanya tiang-tiang terpacak
jemaah tua bersandar
menunggu maut

fauzirashid
1 muharam

04 November 2011

Catatan Orang Kurang Siuman2

kudengar iblis berdoa
" biarkan..biarkan..
biarkan aku menyesatkan anak adam
agar mereka dapat bersamaku
ke neraka jahanam"

dan tidak kudengar lagi
suara dari tuhan...

fauzirashid

02 November 2011

Catatan Orang Kurang Siuman1

kehidupan itu adalah....
kayuhan tanpa henti di lautan yang bergelora; adalah
perjalanan suka duka yang berjela-jela; adalah
langkah meniti jeriji mimpi; adalah
dari dahan ke dahan realiti kehidupan itu
adalah...diri yang sekelongsong tanpa inti dan;
kian mereput dari dalam dan;
menipiskan kulit diri dan kian;
kehidupan tersudut pada jerejak dosa yang
dibalut debu-debu hitam yang
beterbangan...tanpa tuhan!

fauzirashid
2.11.11

27 Oktober 2011

Kesengsaraan Seorang Penagih

kukutip serpihan duka
seorang dia yang
meniti bilah-bilah kehidupan
dengan ranjau yang berbisa

bahawa perjalanan mengheret hidup
adalah umpama menempuh lautnya baraan
kadang-kadang tersudut dalam kegelapan
kadang-kadang dihentak guntur dari langit

sebuah kehidupan...
seorang dia yang selamanya derita
akibat meneguk serbat syaitan
dan menyedut jerebu dari neraka

fauzirashid
27.10.11


23 Oktober 2011

Umang-Umang II

diapun merangkak dalam cengkerang dusta
melewati pepasir senja yang tidak lagi berpelangi

bila ombak membawa desahan angin
diapun terus menghilang
menyusupi lubang-lubang

fauzirashid
23.10.11

16 Oktober 2011

Masihkah Kau Ingat

senja itu tika kita berdua
menghuni pantai; mendengar desahan ombak
kau dan aku asyik berdakapan dalam serbuk gerimis

masihkah kau ingat...
tika kau menudingkan jarimu
ke arah pelangi senja dengan tujuh warna rindu
dan kau tafsirkan warna-warna itu
bersama lengkung harapan kita yang satu;

sedang aku asyik membilang kepulan awan
yang bergantungan di langit ;

masihkah kau ingat
duhai kekasih


15 Oktober 2011

Biara

biara tua
kelilingnya pusara
di depannya
ada tembok panjang
penjara usang
dihuni mereka-mereka yang terbuang

di luar
kita seolah manusia maksum
tanpa menjinjing hukum

biara tua
kelilingnya pusara
menyimpan ribuan
derita bangsa

fauzirashid
(Taiping)

14 Oktober 2011

Kegilaan Itu

bila beduk telah mula diketuk, jarumpun mula dicucuk
perekayasapun mula mencipta sandiwara
seantero mayapun ditebar fitnah dan lucah
mahu melogikkan perkara yang tidak masuk akal

fauzirashid
14.10.11

13 Oktober 2011

SAAD PERPISAHAN

ketika keningmu kukucup
di malam perpisahan itu
bulanlah yang menjadi saksi
mengambangkan mimpi

pungguk tidak lagi mampu berlagu

di malam yang keharuan itu...
engkaupun melangkah pergi

fauzirashid
13.10.11

Dan

dan tuhankah yang izinkan
syaitan-syaitan membengkokkan
lorong-lorong hidup anak adam
ke ruang gelap gitap
dengan takdirnya yang hanyir

dan kita selalunya tidak termampu
bertahan di bawah panji-panji diri
memperkosa laungan azan dengan
panggilan nafsu di roda liburan

dan terdamparlah cinta antara kita
di pulau rindu yang tidak kesampaian

dan demikian usia itu terlalu sering
menghentak kulit ingatan
kian meretak dilanda
dosa-dosa perjalanan

fauzirashid
13.10.11

10 Oktober 2011

LAUT

saban waktu aku
terlalu sibuk
menolak ombak ke daratanmu

dan kau pula pepasir pantai...
tika kuserahkan ombakku ke pipimu
puing-puing yang putih dan bersih;
meresap ke dadamu
saban waktu

akan terus kukunjungimu
duhai pantai;
andai engkau
masih setia
menerimaku

fauzirashid

SUNYI...OH BETAPA

dapat kudengar desir
kepak kelkaktu
menyentuh dedinding lampu
kamarku

dan betapa hingar
kudengar
sang cicak merangkak dinding kamar
sambil melontar lidahnya
memadatkan temolok diri

ooo...betapa sunyi
di kamarku sendiri
malam ini

fauzirashid
10.10.11

20 Ogos 2011

Usia

i.
kian mengalir
dari hulu ke hilir
umpama air
menyeret pepasir

dari gunung yang tinggi dan gah
akur pada graviti tuhan
lalu hanyut ke lautan
memasinkan diri

ii.
dan situa daif itu
terus mengutip sampah kota
dari dosa-dosa manusia
yang bertebaran

iii.
dan perempuan itu
asyik mengunyah takdirnya yang pedas
lalu menghamburkan liurnya yang merah
ke aspal yang parah

iv.
dan...
usia terus mengalir
diseret takdir
umpama air menyeret pepasir

v.
demikian
usia meretakkan kulit ingatan
kian mencetak dosa-dosa perjalanan

fauzirashid
20 ramadhan 1432


07 Ogos 2011

Ramadhan

i
pintu syurga pun terbuka
pintu neraka ditutup
dan syaitan dipasong oleh tuhan

ii
permulaannya rahmah
pertengahannya magfirah
dan penghujungnya
pembebasan dari nar tuhan

iii
dan aku di sini
cuba berdiri sepanjang malam
di atas sejadahMu yang terbentang
mencari lailatulkadarMu
duhai tuhan...

fauzirashid
7 ramadhan 1432H

14 Julai 2011

Pengertian

dan...
butiran pepasir di lantai sungaiku
mengerti..!
pekatnya air yang mengalir
dari hulu ke hilir

fauzirashid

07 Julai 2011

Dalam Soal Jawab

sebenarnya
tidak ada soalan
tidak ada jawaban

hanya kerna mereka yang menyoal
dan mereka yang menjawab

sebenarnya
kulihat mereka bertelanjang
melibas bola tanggung yang dilambung
ke gelanggang yang kosong

sebenarnya
soalan yang mual
jawaban yang mual

sebenarnya
mereka tidak ada kejantanan
berdepan lawan
memasuki gelanggang

dan
jawaban yang mual dari soalan yang mual
pun ke udara berkali-kali....

fauzirashid
(Melihat rancangan Soal Jawab TV$)

04 Julai 2011

Selekoh Tajam

akhirnya kita temui selekoh tajam
dalam perjalanan menuju penentuan
bas yang kita naiki tidak mampu lagi untuk berpatah balik
muatan telah melebihi had

kalaupun brek ditekan
kami penumpang akan mengasak ke hadapan
bas ini akan pecah - berderai...

apakah pilihan yang ada pada sebuah perjalanan kita - akhirnya?
lampu isyarat memancarkan satu warna - merah
hijau dan kuning telah dipadamkan
dan jalan ke hadapan kian tersekat
sebuah gunung telah diletakkan di persimpangan
bas ini hanya punyai satu arah
membelok pada selekoh tajam

sebentar
apakah kita akan menukar destinasi?
lantaran kehabisan bahan api
barangkali...

fauzirashid



30 Jun 2011

Bersih 2011

kalau kau pening
dengan hijau dan kuning
jangan sekali kau tunjuk samseng

kamipun marah
dengan sipatriot merah
yang tunjuk gah

biarkan
kami unjuk rasa
membicara lapan perkara

ayuh
imarahkan demokrasi
dengar suara kami
demi pertiwi

fauzirashid
30.6.11

29 Jun 2011

Jam Tua

sekian lama
bandulnya telah pegun
gigi-gigi waktunya telah rongak
tiada lagi pelincir yang mampu
menanggalkan kerak diri

dia!
dibiarkan di penjuru itu
menyendiri
bersawang dan berdebu
tiada siapa lagi yang peduli

fauzirashid
(di sebuah masjid tua)

26 Jun 2011

Kerana Benar

kerana benar
usah gentar
duhai ambiga

mereka sekedar
bikin gempar
bikin onar

kerana benar
usah gentar...
duhai ambiga

fauzirashid
(26.6.11)

12 Jun 2011

Dunia Melayu

tiada lagi madah
untuk dia berhujah
lalu...ditaburnya fitnah

(Entah mengapa aku begitu jelak dengan perkembangan dunia siasah kita kini. Demi kuasa, tuhan telah ditiadakan. Matlamat menghalalkan cara...Dunia melayu telah menempuh peristiwa fitnah dan mehnah ini dalam sejarahnya... Fitnah ke atas pahlawan terbilang Hang Tuah telah menyebabkan empayar kerajaan Melayu Melaka terjajah oleh kuasa barat (Portugis). Manakala fitnah ke atas Mahsuri telah menyebabkan Pulau Langkawi mengalami kemunduran selama tujuh keturunan....Soalnya tidakkah itu menjadi iktibar kepada kita? Apakah kita masih sanggup mendiamkan diri untuk masa depan anak cucu kita?)

Bersama ini aku sertakan diskusi aku dengan seorang aktivis sastera dan memimpin persatuan penulis sebuah negeri...(* Saya, @ aktivis sastera)

*assalamualikum

@melayu semenjak zaman melaka, begitu...

@itu tipu muslihat politik tp Allah akan memelihara orang yang benar

@biasalah

*tapi ianya memberi impak yang besar kepada generasi kita...khususnya melayu...

@melayu semenjak zaman melaka, begitu...

*yalah....melayu bukan saja tidak berubah sejak zaman hang tuah dan zaman mahsuri di mana pembesar yang hasad menggunakan kaedah fitnah seks untuk hapuskan lawan...tapi sekarang kelihatan lebih teruk lagi...bukan saja tuduhan liwat malah ada tayangan porno yang kelihatan sengaja ditimbulkan tepat pada masanya..

@itu tipu muslihat politik tp Allah akan memelihara orang yang benar

*tapi kebenaran hang tuah..apatah lagi mahsuri memakan masa berabad baru mendapat kebenaran tersebut..

@Allah menguji hambanya

*kes mahsuri selama 7 keturunan langkawi mengalami sumpahan...ini kerana melayu mudah membuat persepsi...golongan bijakpandai ada yang mengambil kesempatan..yang paling berani hanya mendiamkan diri....walaupun mereka tahu kebenaran yang sebenarnya...

@benar tapi sejarah tidak semestinya sama

*tapi sejarah harus memberikan petunjuk kepada kita....

@perlu mengkaji sejarah untuk menangani perkara yang terjadi

*pada pendapat saya semasa pateh karma wijaya mengemukakan cerita seks Hang Tuah, banyak pembesar yang turut dengki, mengiyakan fitnah tersebut menyebabkan raja membuat keputusan. Ianya dijadikan seolah-olah benar dan menggunakan media yang mantap untuk kebejatan itu...manakala pembesar yang lain mendiamkan diri...begitu jugalah yang berlaku ke atas Mahsuri...dan kini....

@Hang Tuah dan Mahsuri tidak cuba mempertahankan diri......

*pada pendapat saya..mereka telah habis daya untuk mempertahankan diri...gelombang fitnah terlalu ganas, rakus dan kejam...

*rakyat biasa di zaman feudel ketakutan lantas mendiamkan diri...ade yang tidak ambil pusing pun....hal ini berlaku kini...

@tiada tercatat dalam sejarah mereka cuba mempertahankan diri melainkan akur dengan keputusan pihak yang bertanggungjawab

*catatan adalah media yang pada masa itu bersifat feudel...

@kaji sejarah kemudian bertindak bagi mendepani fitnah itu

*pada pendapat saya mustahil mereka sebagai iindividu tidak bercakap sepatahpun untuk mempertahankan diri...baik hang tuah mahupun mahsuri...tapi media dikuasai oleh pemfitnah yang terancang...bijakpandai mendiamkan diri...

@hang tuah tidak.....contoh dia sanggup membunuh hang jebat yang mempertahankannya

*itu adalah sifat melayu feudel yang bertuhankan raja....

@itulah saya katakan tadi .....tiada yang berani mempertahankan diri...terima sahaja ...apa2

*dalam keseorangan..dikelilingi pendakwa yang jahat...sesiapapun tidak dapat berbuat apa-apa...

@kalau begitu...terimalah padahnya

*dan kini...dihadapan kita..dijaman moden ini..peristiwa begitu kelihatan berulang...apakah minda melayu memang begitu...tidak boleh memikirkan selain daripada itu....?

@melayu memang sifatnya begitu...berani menentang berhabisan terhadap bangsa sendiri..takut dengan bangsa lain

*tidak kah kita terasa ingin bersama untuk turut serta mengembelingkan massa memperbetulkan keadaan ini....tidakkah kita terasa tertuntut? atau pasrah seperti melayu jaman feudel?

@dah ramai pejuang yng menggerakkan massa

*saya merasakan kebenaran akan kalah...agaknya memang begitu di dunia melayu sejak feudel sampai kini.....

@jangan buat ramalan sebelum berusha

*terima kasih....semuga diskusi ini dapat diteruskan dimasa akan datang....semuga menjadi titik tolak persahabatan yang lebih ampuh...selamat malam....

10 Jun 2011

Umang-Umang

dia tidak pernah menghitung dosa
mengheret cengkerang palsu
saban waktu

fauzirashid

08 Jun 2011

Dia

dikutipnya serpihan dosa
sepanjang jalan kota
lalu dikendongnya ke hulu ke hilir
mundar mandir
di gigi longkang kotaku yang hanyir

dia bukan parasit kota
hanya kerna dia tidur di bawah jambatan hidup
berlapikkan kotak-kotak lusuh

dia bukan manusia gila
seperti yang kau sangka
hanya kerna dia hidup dengan dunianya sendiri
mengunyah takdir yang ditentukan tuhan

dia adalah seorang seniman
seperti kalian
mengutip diksi-diksi
untuk secangkir puisi

fauzirashid
(KL 8.6.11)

05 Jun 2011

Renjisan Restu

betapa indahnya saat itu
tika ibu dan ayah membuat renjisan restu
dan menabur bunga
tika kita bersama di pelaminan cinta

fauzirashid

Fitnah Membawa Padah

Subuh tadi aku berkesempatan menghadiri kuliah subuh di surau taman aku. Penceramah adalah seorang professor di salah sebuah pengajian tinggi awam.

Antara yang menarik perhatian aku adalah bicaranya tentang isu fitnah yang melanda senario negara kita dewasa ini. Perbuatan menjatuhkan maruah perseorangan seolah menjadi halal dalam negara kita dewasa ini. Apatah lagi ianya mengutarakan isu lucah yang melampau.

Apakah kita sudah tidak ada kerja lain seolah persoalan seks lucah sahaja yang mewarnai sejarah kita? Sejak fitnah kepada Hang Tuah sehingga kepada fitnah yang menimpa Mahsuri di Langkawi yang kesemuanya membawa kesan hukuman tuhan ke atas seluruh umat melayu selepas itu. Penaklukan Melaka oleh Portugis dan kontangnya bumi Langkawi adalah natijah daripada balasan Allah ke atas perbuatan manusia.

Dan sekarang ada sekelompok manusia mahu menjatuhkan lawan tidak dengan mengemukakan wacana intilektual atau mengemukakan program-program yang terbaik tetapi hanya dengan mereka-cipta fitnah yang tidak dapat dibuktikan dengan benar. Perintah Allah tidak lagi dipedulikan umpama membawa tuduhan ke mahkamah syariah untuk dibicara dalam kes Khazaf.

Aneh mereka yang berpendididikan islam dan mempunyai kedudukan dalam institusi islam pun bisu seribu bahasa dalam mengutarakan hukum dan kebenaran yang digariskan oleh islam.

Tambahnya lagi, kalau dahulu beliau merasa bangga mewakili negara dalam wacana-wacana intilektual peringkat antarabangsa, tetapi kini beliau berasa malu dengan perwakilan dari negara lain apabila mereka menanyakan tentang video lucah dan kisah liwat yang melanda negara. Ada juga yang agak sinis dikalangan mereka katanya.

Seterusnya beliau meminta masyarakat harus disedarkan bahawa fitnah ini harus dibenteras dan dihapuskan sebelum ianya memalukan negara. Kepentingan-kepentingan politik atau percaturan dunia politik tidak seharusnya diwarnai dengan unsur yang sangat tidak bertamaddun ini.

Seterusnya beliau meminta rakyat harus mengubahnya sebelum parah. Harus ada dikalangan umat yang menyeru kepada kebaikan dan mencegah berlakunya kemungkaran. Hanya dengan itu masyarakat dan negara akan mencapai tahap negara cemerlang dengan masyarakat hidup dalam keadaan madani.

fauzirashid
5.6.11

04 Jun 2011

Dimanakah

dalam gubuk diri
kucari sekuntum puisi
yang dulu kutulis khas
untukmu duhai kekasih

namun
lembar demi lembar kutemui
hanyalah
puisiku yang kusut

4.6.11

17 Mei 2011

Bila Sundal Berbicara

berbicaralah sibetina itu saban malam
menaburkan serbuk dari neraka
di tepi-tepi jalan yang bengkok

dari mulutnya, seekur ular membelit
di perutnya, membara api dendam
di rahimnya telah membenih jutaan iblis
dari hubungan persundalan

dan
pentas itu di taja syaitan
yang sedang bermaharajalela...

fauzirashid
(akan terpedayakah anak adam?)
17.5.11

16 Mei 2011

Lelaki Yang Perkasa Itupun

tak semena-mena
percaya kepada salakan seekur anjing gemuk
seorang lelaki yang perkasa itupun
melancarkan perang salib
dan berjihad fisabilillah

ku kira
kalaupun dia gugur di medan perang itu
dia tidak mati syahid
tapi dia
mati katak...

fauzirashid
16.5.11

14 Mei 2011

Fitnah & Sumpah

kalau video itu tulen
siapakah pelakunya
kalau benar sk mahu menegakkan yang maaruf
mencegah kemungkaran
bukankah dia ada bersama?
mengapa tidak membuat serbuan
pada masa adegan sedang berjalan?

atau dia sebenarnya pembekal sundal
kepada siapa?

apakah sumpah membuktikan kebenaran?
apatah lagi dengan al-quran yang terbalik
lambang kejahilan yang tersangat

kalau sumpah tanda benar
tak payah bina mahkamah
pencuri boleh lepas bila dia bersumpah di masjid

kalau sumpah tanda benar
aku ingin berdiri di atas sebidang tanah
dan aku bersumpah bahawa tanah itu kepunyaan aku
maka adakah tanah itu sudah sewajarnya menjadi milik aku?

umpama budak-budak
ketika dia terkantoi
diapun berkata "sumpah aku tak tipu...."
walaupun sebenarnya dia telah melakukan penipuan...

fauzirashid

Suatu Senja

dalam warna yang menjingga
sehelai daun tua
terputus usia


fauzirashid

11 Mei 2011

Kepadamu Kekasih1

biarkan kanvas malam
menumpahkan warna hitam
biar kupalitkan jua
warna rinduku yang terlalu
pada kanvas waktu

umpama bulan purnama
bergantungan di langit damai
sesungguhnya aku si burung pungguk akan
memanggil namamu selalu

biar kulukiskan
pada kanvas sepi
helaian daun-daun hati yang gugur
dipuput bayu

umpamanya aku
siburung tukang
saban waktu mengetuk rindu
tika malam-malam sunyi
mengharapkan bulan menyapa kembali

fauzirashid

09 Mei 2011

Rindu Pembantu Rumah

yayang
aku rindu sekali sama kamu
rindu banget sama mayang

rindu, rindu ya... rindu sangat

oh ya...nantikan aku kirim wang
buat kamu

fauzirashid (yayang- suami, mayang - anak)

08 Mei 2011

Kekuasaan

menyingkirkan segala kewarasan
secalit lendir di dubur dia
yang mampu dipalsukan
profesional yang menjilat
ponggong penguasa rakus

yang pasti
wirawan akan
ke penjara....

fauzirashid

07 Mei 2011

Sebilah Jarum Rindu

telah tertusuk sebilah jarum rindu
ke dada senjaku!

kembalilah aku mencari bait-bait
puisimu yang silam...yang
tersimpan di gubuk waktu

dan
di rekahan tanah gersang ini
di senja yang kian tua
aku kembali menelaah warkah-warkah
dengan bilah-bilah katamu yang
menusuk nuraniku
terlalu dalam...
terlalu dalam tusukkannya!

akan tumbuhkah benih-benih cinta?
bila gerimis senja
mulai membasah...

fauzirashid
7.5.11

25 April 2011

Kartu Nasib

tetiba
dihentaknya kartu nasib
pada meja putih yang keras
pasang-pasang mata membeliak
takjub

semua akur
dengan bacaan dan peraturan permainan
pertarungan nasib itu sudah ada pemenang!
dia akan mengaut semua pertaruhan
yang ada di meja putih yang keras itu

dan kalau perlu
kartu-kartu akan diagihkan semula
pada sesiapa yang masih berhajat

fauzirashid


Catatan Lama di Rumah 4

Di Tateyama


Imajo. Penempatan kecil yang nampaknya agak baru dibangunkan.

Sekarang tiba Midagahara yang penoh salji. Pohon cemara di kiri-kanan. Salji memutih di lereng-lereng. Cuaca sejuk. Kabus memekat. Jalan raya ini agak curam dan bengkang bengkok. Kami menaiki bus. Jam kini 3.45 petang.

Wah ! Salji di mana-mana. Pokok tirus diam membatu di dalam kabus yang pekat. Seketika ada cahaya matahari menerjah ke dalam bus. Pokok-pokok di sini terutama pokok renik kelihatan ganjil – daunnya yang sedikit dengan ranting-ranting yang berselirat.

Cahaya matahari cerah sekarang. Jam 5.45. Salji di sini adalah salji abadi atau salji yang kekal sepanjang tahun. Di kiri-kanan puncak-puncak gunung disulami dengan salji putih. Cahaya langit biru cerah.

Kami akan sampai di Tateyama jam 6.03 petang.

Langit,

matahari,

salji,

batu,

pokok

dan aku.

Apakah unsur ini?

Bangun jam 4.30 pagi - cuaca sudah terang dan matahari telah bangkit dari celah gunung salji. Kami bangun dan mendaki ke sekitar. Kobayasi San juga bersama. Salji beku keras. Angin sejuk menggigit tulang.

Ah! Salji di mana-mana. Di lereng gunung-ganang. Kami mendaki sampai ke tempat yang ada banyak pokok renik. Matahari memancarkan cahaya nun di kemuncak bukit-bukit. Dan… wah indahnya cahaya putih salji yang berkilauan.

kekosongan akan terus…

mengalir ke tubuhku menjadi darah

yang memesankan seluruh nasib diri

menjadi begini

harapan…

menjadi debu dan asap

yang ke luar dari serombong- serombong

menjadi awan hitam

angan-angan…

masih mengharap

agar kehidupan sebuah aku

menjadi sebahagia mungkin

…………….sebahagia mungkin

tetapi………….

tetapi…………

mahu kubina

sebuah mahligai

di bukit tinggi

setinggimu tateyama

di sekeling salji suci.

tapi tateyama…

kau perlu beritahu aku…

siapa…siapa yang

mahu bersamaku

tinggal bersamamu

menghuni putih suci

(Puisi ini ditulis di dalam buku alpine route tateyama and kurobe- yang kubeli semasa melawat tateyama 10.6.87 –Rabu)

22 April 2011

Ke mana Destinasi Kalian

ke mana kalian
berasak-asak
menunggu gerabak
yang bergerak
pada satu landasan yang panjang

ke mana hujungnya
perjalanan kalian
di landasan itu
yang bersimpang siur

kaliankah yang duduk dibangku diri
sambil membilang tasbih hidup
atau kalian hanya
bergayut pada talian harap

bila pintu gerabak
membuka
terlalu sementara
kau harus berpusu-pusu
melangkah pergi
dari gerabak ini

lantas ke mana
destinasi kalian?

fauzirashid

20 April 2011

Hitam

umpama pekat malam
dan sebuah gua di lautan yang dalam
diri tanpa cahaya
tika kau melangkah pergi

tinggallah aku mengusung diri
di aspal yang berliku ini
bertemankan sebiji belon

kutinjat takah-takah diri
agar dapat aku bernafas di permukaan martabat
tiada lagi bayang sebagai sahabat

fauzirashid

19 April 2011

Catatan Lama di Rumah 3

HOTEL CENTRAL INN.

Antara Hiratsuka dan Hakone – sawah terbentang. Gunung yang membentang di hujung- membiru. Seketika nun di kejauhan terpapar kemasyhuran bagi Jepun. Gunung Fuji yang terkenal itu. Tetapi diufuknya awan berkepul pekat. Di kiri Sagami wan (Laut) membentang.

Tadi Kobayasi menuding ke arah kanan. “arey wa fujisan nga miemas” katanya sambil separuh berdiri merenung ke arah kami. Jepun yang bergunung-ganang. Di lereng-lereng dan di kaki-kakinya, rumah berderetan!

9.52 pagi melewati Atami. Di kiri ada sebuah pulau. Melewati terowong. Tanna Tunnel.

Zul memberitahu “speednya 230 km/h” .

Orang jepun ni suka tidur di dalam semasa dalam perjalanan- di bangku - adakah sedang membina harapan masa depan?. Dan di sebelahku, di bangku kanan sedikit depan, sedang membaca buku.

Di Jepun ini di mana-mana ada jejantas untuk laluan lebuhrayanya. Barangkali kerana negara mereka bergunung-ganang.

10.37 pagi melewati Hamamatsu. Sungai yang berbatu.

Baik di sawah padi mahupun di kawasan perumahan, transmition line berselerat ke mana-mana, membawa nadi kemajuan manusia.

Sampai di Nagoya, jam 11.05 pagi. Turun daripada singkangsen, makan tengahhari di steysen. Tempura dan nasi berharga 900 yen. Makan beramai-ramai dan mengambil gambar. Nagoya – sebuah bandar yang besar juga.

Jam 11.45 pagi naik bas.

Seketika kami melewati benteng Nagoya yang dibina pada 350 tahun yang lalu.

Arimato siboru - benang yang telah dicelup dibuat koogehin (kraftangan).

Juga di Nagoya terkenal dengan tooki (siramik).

Perjalanan ke kilang Mitsubishi ini panas. Jam 11.45 pagi. Sekitar bandar Nagoya ini tak putus-putus hutan batu.

Di Nagoya Mitsubishi, kami melihat kilang kapal terbang baik dari jenis fighter mahupun helikopter. Betapa tingginya teknologi yang telah orang jepun perolehi. Apakah kualiti yang ada pada mereka yang menyebabkan mereka maju?
1. Semangat bekerja yang kuat. Bekerja adalah satu kemistian. Bukan saja untuk gaji tetapi berkhidmat untuk kumpulan dan negara.

2. Kesetiaan kepada kerja dan syarikat walaupun gaji diberi rendah, mereka menetap di satu tempat sehingga pencen. Adalah dipandang rendah oleh orang jepun apabila seseorang bertukar ke syarikat lain, atau dalam kata lain asyik bertukar kerja sahaja.

3. Sivik orang jepun yang tinggi. Apakah kerana dibentuk oleh sistem pendidikannya?

4. Menepati waktu dengan sungguh-sungguh.


Jam 4.50 petang, kami berangkat dari Nagoya Eki ke Kyoto. Kami menempuhi sawah terbentang, lereng bukit di kiri kanan. Terowong-terowong panjang yang selama 5 minit untuk melepasinya. Oh..indahnya panorama dunia ini daripada nagoya melewati Ogaki dan Hikone.

Jam 5.27, Cuaca biasa dengan pemandangan hijau. Rumah-rumah orang Jepun ini berselerak di sawahan. Sistem kelompok. Semuanya indah pemandangannya. Rumah-rumah pangsa terdapat di sawah-sawah juga tempat sekolah serta lain-lain tempat aktiviti kehidupan. Nampaknya orang Jepun ini terlalu menghargai ruang (tanah). Di mana-mana tanah digunakan samaada rumah atau sawah.

Lebih kurang jam 6.00 petang, sampai di Kyoto Central Inn Hotel. Aku dibilik 653. satu bilik seorang. Hotel yang lengkap dengan TV dan sebagainya. Malam, aku ronda dengan Kobayasi, Lee, Mat Nor dan seorang budak Cina. Merasa makan ala Jepun.

Malam pulang jam 11.45 dan tidur lebih kurang jam 1.15 pagi.

Jam 6.50 pagi bangun. Minum pagi- roti.

Berjumpa dengan budak YKC. Menaiki teksi ke Sanfusan Gendo Otera. Sebuah otera yang telah dibena sekitar 700 tahun dahulu. Di dalamnya penuh dengan patung-patung Buddha dan terdapat sebuah patung Buddha yang besar. Ah alangkah kesenian yang tinggi telah ada di masa lampau.

Mr Lee menerangkan pelbagai hal tentang otera dan patung. Dari situ aku mengerti bahawa orang dahulu dapat menghasilkan kesenian yang sangat halus kerana mereka bekerja bukan bertujuan kewangan tetapi ketulusan hati yang tinggi. Keadaan rohani yang sungguh berbeda daripada yang ada pada manusia kini, maka mereka menjadi rahib-rahib rohani dan ahli tukang pahat di kuil-kuil yang terlalu tinggi nilai mutu keseniannya.

Kuil ini besar dan diperbuat daripada kayu-kayu lama bermutu tinggi yang tanpa menggunakan paku. Ah..malangnya di sini tidak dibenarkan mengambil gambar.

Kesedaran : Zaman ini, duit telah merubah kehidupan manusia daripada mempunyai darjat kemanusiaan yang tinggi dan suci kepada kejahatan.

Patung-patung diperbuat daripada kayu yang dipahat dan disadur dengan warna perak.

Keluar daripada Otera ini berjalan kaki ke Otera Kiyomizu. Berjalan kaki selama lebih kurang 10 minit. Hujan lebat sekarang. Hujan pagi di Kyoto membasahi otera-otera tua yang mengeram sejarah pada dada bukit. Otera-otera seolah seorang ibu yang aman mengawal anaknya. Seolah sedang menasihati manusia-manusia baru agar melihat kehidupan ini secara harmoni.

Kuil Kiyomizu ini di atas bukit. Kami berpayong mendaki bukit ini. Ah alangkah ramainya orang yang melawat. Terutama murid-murid sekolah menengah Jepun. Di sini kesenian yang tinggi terpapar. Terdapat air daripada pancuran yang kononnya mendapat berkat apabila diminum.

Kyoto dahulu menjadi ibu negara Jepun. Mengapa kini Tokyo dijadikan ibu negara mereka? Mengapa pertukaran ini berlaku? Apa falsafah dan pengajarannya? Ya.. ini adalah kerana manusia telah meninggalkan falsafah (budaya) kerohanian kepada budaya kebendaan. Kyoto adalah kota yang penuh dengan bangunan otera-otera tua yang traditional dan penuh dengan kebudayaan silam.

Tetapi Tokyo adalah kota batu yang berlumba mahu menongkat langit, penuh kesibukan dan kebisingan. Di Kyoto, terutama di bukit-bukit oteranya penuh kehijauan dan kedamaian seolah seorang ibu.

Selepas melawat Kiyomizu Otera, kami berangkat lebih kurang 12.30 melewati rumah orang Kyoto yang berbentuk traditional. Rumah mereka rapat-rapat dan diantara bari itu ada lorong yabg diturap dengan batu blok. Pintu-pintu pagar mereka ada gerbang yang unik, stail ala Jepun kuno. Rumah mereka antik kecinaan.

Hujan diperjalanan. Entah apalah celakanya aku telah kehilangan rakan-rakan jadi aku tersesat. Inilah kelemahan aku, susah untuk mengingati tempat dengan baik. Nak cari Central Inn sudah tak jumpa. Habis akulah yang paling lewat.

Dari Kyoto, 2.50 kami menaiki densya untuk ke Toyama. Perjalanan jauh. Hari ini mendung saja. Awan menutup langit menjadi muram merata-rata. Di densya ini saya di bangku sebelah kanan (11A). Jadi aku dapat melihat Tasik Biwa-ko yang besar itu. Di tebingnya ada sawah-sawah dan rumah-rumah orang Jepun. Oh alangkah indahnya pemandangan ini – Tasik air tawar yang melaut besarnya. Di sebelah kiri ada banjaran-banjaran gunung Hira-Sanchi yang kehijauan dengan pepohon.

Tadi aku mengambil gambar Kyoto Tower – semasa sebelum mahu menaiki densya iaitu di luar Kyoto Station.

Lebih kurang 33 minit menaiki, singkasen ini memasuki ke dalam terowong yang panjang selama lebih kurang 7 minit. Hujung tasik Biwa-ko pun ditemui. Terlalu indahnya pemandangan ini, dengan sawah membentang, rumah-rumah yang comel serta hujung tasik yang tersepit diantara dua banjaran tinggi.

Seketika tadi Hanifah – seorang rakan dari YKC datang duduk di gerabak ini.

Tadi juga melalui tempat Imazu – kawasan tani yang ramai penduduknya.



diantara dua lereng
kita di gerabak ini lewat
di dalam hari yang muram
tanpa jelingan dari matahari

kita sampai di Tsunaga yang berasap
oleh industri
landasan-landasan yang terbaring menanti
gerabak dengan setia.

densya ini pun berhenti di Tsunaga Station
selama dua minit.
apabila wisel dibunyikan
gerabak inipun mula meluncur


3.48 melewati terowong yang panjang ini.
ah. bukit… di bawah perutmu gerabak ini
melewatimu.
membawa kehidupan yang penuh penghijrahan

Badan keletihan juga. Pada kesempatan di dalam terowong ini aku menulis puisi ini.


betapa fikiran
telah membelah gunung



3.55 terowong ini tamat

Imajo. Penempatan kecil yang nampaknya agak baru dibangunkan.

18 April 2011

Catatan Lama di Rumah 2

KENSHURIOKO - 8.6.1987

7.45 pagi bermula dari TKC berjalan ke Sekiya Station. Kami terus menaiki densya (Keretapi) dan di Nippon norikaimas. Aduh! Densyanya terlalu sesak dengan manusia-manusia yang saban hari menunaikan tugas harian. Dari Nippon terus ke Tokyo naik JR. Daripada Ueno Station, aduh terlalu sempit densya ini. Orang di gerabak ini semacam ikan sardin. Inilah pertama kali aku mengalami keadaan ini. Ke mana manusia-manusia yang terlalu ramai di gerabak ini? Panas juga keadaannya kurasa.

Di Tokyo sampai jam 9.00 pagi. 9.12 pagi kami menaiki Singkangsen dan akan terus ke Nagoya. Singkangsen keretapi terlaju yang terkenal itu. Di sini ada memakai nombor bangku untuk duduk seolah di dalam kapal terbang MAS saja.

Singkangsen memulakan perjalanannya menuju ke tempat-tempat yang setia menunggumu. Di steysen nanti engkau berhenti, memuntahkan manusia-manusia yang sibuk. Terlalu sibok orang Jepun ini.

Aku naik di gerabak 13 bangku 10A. Singkangsen memintas batu-batu yang berbagai bentuk. Betapa otak manusia bergerak dan bisa membentuk dunia ini sesuka hati. Dan Tuhan…Engakaulah yang merelakan semua ini…Maha besar Engkau!

Cuaca sama seperti di negaraku hari ini. Panas cerah. Di singkangsen ini ada checker tiket. Seketika ia melewati terowong yang gelap.

Dan aku sedikit selesema (Komarimas)

Akan cuba kurakamkan

Panorama perjalanan ini

Kekotak fikiran

Menempuh sungai-sunagi yang membawa harapan umat

Ke lautan yang entah di mana

Menempuhi terowong-terowong gelap gulita

Menempuhi jejantas-jejantas kehidupan

Menempuhi kota-kotak batu bisu

Menempuhi lebuhraya entah ke mana

Melewati tumbuhan-tumbuhan hijau melambai

NASIB

terlalu bersyukur aku kepadaMU

apa lagi…

tetapi terlalu aku

membelakangiMU.

(Kesukaran aku ialah sukar untuk meramahkan diri dengan Kordinator- seperti Kobayasi)

17 April 2011

Semangat Baru

suatu senja
lalang terbakar
lalu rangup

angin kencang
dari selatan terus
mengoncang perdu-perdu buluh

dari bukit tinggi
kuperhatikan semua itu

fauzirashid
(tips of borneo)

01 April 2011

Catatan Lama Di Rumah

DALAM PERJALANAN KE TSUKUBA - 1.6.1987

Sawah sawah terbentang di kiri kanan. Kami melalui highway yang besar. Dari Kitasenju ke Tsukuba kira-kira satu jam perjalanan. Tsukuba terletak di luar kota Tokyo. Sebuah bandar (tempat) pusat penyelidikan. Bandar Sain bagi negeri Jepun, pusat Nuklear dan pelbagai pusat penyelidikan lain terdapat di sini. Kami melawat pusat penyelidikan bangunan.

Bas membelah highway dengan laju. Satu ketika nak sampai dah, pemandu bas tersilap jalan untuk memasuki pusat itu. Terpaksa patah balik. Tak jauh lah. Ada masanya kami melalui kebun-kebun sayur (agaknya projek pusat penyelidikan pertanian). Ah! Aman dan tenangnya pemandangan itu. Tapi di sawahan ini tiada nampak burung-burung terbang (ketika melewati kawasan penanaman padi). Bukit bukau terbentang dihujung mata. Nun di satu ketika Gunung Tsukuba kelihatan gagah menongkat awan. Megah!

2.6.1987 - Semasa aku bangun pagi tadi (aku terjaga pukul lima pagi) aku nampak matahari memacak dilangit sudah. Cahayanya sudah mengintai ke kamar. Aku terkejut. Tetapi tidak panas. Jadi kerana dek mengantuk, aku teruskan tidurku.

2.6.1987 - Kami kumpulan T9 melawat kilang besi yang bernama Nippon Kokin Keihin yang besar terletak di atas pulau buatan yang luas. Amat mengkagumkan dengan pulau buatan manusia ini. Kilangnya yang advance dan besar sekali sehingga gedung buat besi kepingan adalah 1km panjangnya.

Kulihat besi merah melalui roller yang disimbah air beberapa kali selepas dipress pada mesin yang fully automatic tanpa kulihat ada manusia yang bekerja. Ini adalah kerja fikiran manusia bukan tenaga yang lebih utama. Betapa pemikiran dapat bekerja setenaga dengan halilintar.

Sepanjang perjalanan di kilang ini kami menempuhi bandar seperti Tokyo, Kawasaki dan sebagainya. Betapa hebat! Lapisan lebuhraya dan subline keretapi berselirat. Jalan dibina sehingga di atas sungai (menutupi laluan sungai). Kilang-kilang di kiri kanan jalan, besar dan gagah bekerja menghasilkan produksi.

Tuhan…berikan hambaMu ini

Pilihan-pilihan yang benar

Menuju saat-saat yang tepat

Bukan dari lelehan salah dan lalai

Hindarilah hambaMu yang lemah

Dari keterlanjuran yang terlalu parah

Batas-batas kemestian yang keras

Yang Engkau anjurkan.

Gila Sungguh

rekayasa fitnah hang tuah
masih menghantui bangsa ini rupanya

dan
bangsaku masih
pada takuk 600 tahun silam
dengan dongengan-dongengan beracun

aku malu dilahirkan melayu

fauzirashid
(Orang sibuk mencerna ekonomi, kita sibuk dengan video porno...ke mana kita mahu dibawa)


27 Mac 2011

Spontan

ingat umno
liwat dan porno

ingat umno
kerabat apco

fauzirashid
(kenapa aku malu menjadi melayu...)

22 Mac 2011

Tanpa Tajuk

tak sangka
sehingga serendah ini
darjat manusia melayu tersepok

tiada lagi kewarasan
tiada rasa malu
sangat aib
sangat kotor

tiada lagi ulama
tiada lagi bijak pandai
semua pengampu
yang lain kecut

mereka tidak lagi bertuhan
hilang pedoman

sehingga kini aku malu
dilahirkan melayu...

fauzirashid


15 Mac 2011

Kuasa @ Secalit Lendir

dengan secalit lendir dari dubur seorang dia
yang bisa dipalsukan
di mahkamah kanggaroo
mereka akan kekal sebagai menteri
memerintah seabad lagi
mengayakan anak bini

fauzirashid

Selepas Tsunami

dalam al-fatihah
dalam al-takathur
dalam al-'asr
dalam al-humazah

dalam al-fil
dalam al- quraiysh
dalam al-maun
dalam al-kawthar

dalam al-kafirun
dalam an-nasr
dalam al-masad

dalam al-ikhlas
dalam al-falaq
dalam an-nas...

kucari diriku sendiri

fauzirashid

14 Mac 2011

Tsunami

kapal sudah di atas aspal
mobil hanyut ke laut
rumah umpama sampah

air....
akur dengan graviti tuhan
semuanya harus ke pusat yang satu

kalau paksi bumi bisa beranjak
jangan kau anjak paksi diri

fauzirashid
(semasa tsunami besar di timur laut pulau honsyu, japan pada tengahhari 11.3.2011...aku terperangkap dijalan pulang dari Tips Of Borneo di Marudu jam 7.00 malam ... .tiba-tiba air melimpah dijalan raya satu perkara yang tak pernah berlaku...kesan dari tsunami itu...)

05 Mac 2011

Perempuan Jalang Itu

i.
bila perempuan jalang itu dibayar
untuk bicara tentang akhlak
yang keluar dari mulutnya adalah
lendir-lendir fitnah
dari persetubuhan dengan kekasih haramnya
sedikit masa dulu

ii.
dan
aku semakin sedar
gerombolan itu telah hilang kewarasan
dan semakin
dimurkai tuhan

fauzirashid

28 Februari 2011

Permit

bila kami buat perhimpunan
mereka belantan kami
mereka gertak kami
kerna perhimpunan kami perhimpunan haram
tak ada permit!

bila kami mohon permit
haram tak dapat...

bila mereka buat perhimpunan
mereka buat siaran
mereka buat kawalan
dan perhimpunan mereka perhimpunan aman
hanya kerna
ada permit.....

fauzirashid
(Hindraf dan Perkasa)

Uda & Dara

i. Dara

hanya satu pintaku sayang
dakaplah daku selama-lamanya
kan kuserahkan jiwa dan raga
dan segalanya milikmu jua

ii. Uda

hanya satu pintaku sayang
berjanjilah padaku selama-lamanya
kesetiaanmu hanya untuk ku
dan aku jua milikmu sayang

fauzirashid


20 Februari 2011

Suara Hati Manusia Terbiar

di jalan ini
kami mengikat kain belacu
pada kepala kami
dengan seketul batu
kami berpimpin tangan
dengan perut yang kosong

kami usung bendera diri
dan mengangkat marwah nusa
yang selama ini kau injak

kami manusia terbuang
pewaris tanah ini
telah sekian lama dinafi

kamu renggut hak kami
kamulah renggut hak kami
si otokrat jahanam

dan...
kesabaran kami telah hilang
telah hilang...

kami golongan jalanan - papa segalanya
tidur beratapkan awan kelam
berselimutkan kulit diri
perut kami dipenuhi angin
merebut remah bersama anjing

dan
hanya anjing kurap itu - yang mengerti hak kami

kamu otokrat jahanam
punya istana
diselimut baldu biru

nafsu kalian tak pernah lega
sapu lagi dan lagi dan lagi...
sehingga tiada lagi milik kami

bukankah ini tanah kami juga?

kami warga tuhan!
yang diinjak kalian
yang kalian abaikan...

kami mahu makan
kami mahu makan
hanya makan....!

tolonglah kami tuhan...
dengarkan suara kami...

fauzirashid
(dedikasi buat pejuang reformasi diserata dunia)



18 Februari 2011

Putih

umpama kapas
dan
sekeping kertas

putih dihatimu
pun begitu dihatiku

dan cinta itu adalah
bila kita bersama mewarnakan kasih
dengan jalur pelangi
dan menulis rindu yang kian berpuisi
di sudut hati

fauzirashid

16 Februari 2011

Pemergian Seorang Sahabat

kau telah pergi
mendahului kami
menemui tuhan

sekalung alfatihah
kudoakan

fauzirashid
(mengenang pemergian rakanku Zakaria yang telah kembali kerahmatullah pada malam 14 Feb 2011)

12 Februari 2011

Harapan

tidak kunampak ada tepiannya lautmu itu
yang kau kirim hanyalah ombak ganas yang menghempas
pantaiku saban waktu

sebentar kau tebarkan buihmu yang putih
sebentar kau ragut kembali buihmu itu
dari pantaiku yang menunggu dan merindu

tinggallah aku termanggu-manggu
sendirian berjalan di gigian pantaiku kesepian
tiada lagi pepohon yang rimbun
hanya desah ombakmu yang menemaniku
saban waktu

fauzirashid
pantai cahaya bulan

11 Februari 2011

Mereka Yang Tertindas

dari tunisia
ke kaherah
manusia marhein yang
tertindas sekian lama
terlalu lapar dan terlalu dahaga
mulai berbicara
pada dunia

akan ke mana lagi
manusia yang tertindas ini
meluaskan bicara

fauzirashid


09 Februari 2011

Tersesat

seekur kupu-kupu
tersesat di kamarku
lalu menerjah lampu
terkapar di baldu

maafkan aku kerna tak mampu
menahan terjahan nafsu
aku cuma punyai lampu
engkau terbang dengan sayapmu

fauzirashid

08 Februari 2011

Dengar Suara Kami

kami anak watan
punyai tuhan
punyai iman
punyai Quran
punyai perjuangan
punyai kebenaran

jangan kelirukan kami
supaya lupa diri

kami anak watan
punyai jalan sendiri
membela pertiwi
anak cucu kami

jangan kelirukan kami
agar lupa diri

fauzirashid

07 Februari 2011

Satu Hakikat

telah tercipta malaikat
punyai roh tanpa jasad
lalu mereka hidup ta'at

telah tercipta matahari, bulan dan gunung
punyai jasad tanpa roh
lalu setiap saat tunduk dan patuh

dan tuhan mencipta manusia
punyai roh punyai jasad
lalu Dia berfirman...
"telah Aku jadikan kamu sebaik-baik kejadian"

tapi mereka
engkar dan sombong
pada tuhan
Pencipta sekalian alam

fauzirashid

04 Februari 2011

Tuhan

i.
tiada permulaan
tiada pengakhiran
dariNya asal semua kejadian
kepadaNya pergi semua kepulangan

ii.
satu-satunya yang Satu
yang Maha
tiada peraturan untukNya
membuat peraturan untuk semua

iii.
kepadaNya segala pujian
kepadaNya segala permohonan
dariNya segala perlindungan

iv.
dengan namaNya
harus dimulai
segalanya

v.
Dialah tuhan
pemilik sekalian alam
penguasa semua kejadian


fauzirashid
(jumaat 4.2.2011)