31 Disember 2010

Selamat Tinggal 2010

usia kian mengalir
dari hulu ke hilir
umpama air
menyeret pepasir

dan situa daif itu
terus mengutip sampah kota
dari dosa-dosa manusia
yang bertebaran
tidak dipedulikan

dan perempuan itu
kulihat asyik
mengunyah takdirnya yang pedas
lalu menghamburkan liurnya yang merah
ke aspal yang parah

dan
kehidupan itu terus mengalir
diseret takdir
umpama air menyeret pepasir

dan kita tidak pernah mampu
bertahan di bawah panji-panji diri
memperkosa laungan azan dengan
panggilan syaitan

fauzirashid
(untuk rakan puisi, semuga tahun mendatang kita masih mampu untuk terus berpuisi dalam mencari erti diri)

26 Disember 2010

Alahai Si Nazri

dia menyalak dan berkata
'wirawan berbohong..'
buktinya apa...
sipencuri telah menulis kepadanya yang
dia tidak mencuri...
itulah bukti kukuh ...katanya dalam kebodohan yang terlalu

aku menggeleng kepala
patutlah wikieleaks telah berkata
"negara dipimpin oleh mereka yang lemah fikir"
bodoh dan sombong yang merosakkan rakyat terbanyak...

dia lupa
wirawan telah lampirkan bukti
surat yang telah ditandatangni...

fauzirashid
jangan perbodohkan rakyat

25 Disember 2010

Musimnya

sewaktu kusarungkan sekuntum cincin ke jari manismu
dikamar yang dihiasi bunga-bunga
dan sewaktu kau cium tangan yang kuhulur
airmatamu membasahi kulitku
apakah ertinya itu?
sayangku?
bukankah kau sah miliku?
dan sah aku milikmu?

dan
mulai saat itu
kitakan berdakapan
dan akan terus berdakapan
di atas ranjang hidup
berjanjilah setia

fauzirashid

19 Disember 2010

Sungai & Laut

sungai

setiap saat
pasrah dan rela
menghela cairan pekat dosa
bikinan manusia
ke laut yang lepas

dia
tidak pernah mengeluh


laut

setiap saat
menerima apa saja
pasrah dan rela
mengendong cairan pekat dosa
lalu menghempasnya ke pantai
menjadi buih-buih yang putih

dan dia
tidak pernah mengeluh

fauzirashid

18 Disember 2010

Penghuni Gerabak1

i.
kita ini penghuni gerabak
saban hari membawa kita
melintas desa merentang kota

kita ini penghuni gerabak
aku bergayut di talian sepi
engkau lena di bangku mimpi

kita ini penghuni gerabak
aku sepi dilautan rindu
engkau ria disimbah lampu

kita ini penghuni gerabak
aku pergi membawa diri
engkau terus melangkah pergi

ii.
bila sampai waktu
pintukan membuka
kita harus melangkah pergi
terus membawa diri
jangan lagi mengulit mimpi

fauzirashid
(stesen universiti KL)

14 Disember 2010

Puisi Untuk Tuhan

daun-daun puisiMu
sering menggamit sedarku
akan indahnya sebuah rekayasa seni
olehMu tuhan

betapa tangkai-tangkai rindu
didebungakan oleh serengga yang beterbangan
terpikat dengan warna kelopak
madu yang kau miliki
bahawa Engkau menggerakkan segalanya
rekayasa ini selamanya

doaku...teruskan
puisi dengan diksi-diksi
hidup dan terus
menghidupkan dunia diri
dalam apungan maya
arus yang bebas dan lepas

fauzirashid

01 Disember 2010

Buat Teman

ku abadikan catan ini
khusus untuk mu
isa bahari
yang telah kembali mendahului
setapak melangkah mendepani

sesungguhnya kau punyai legasi tersendiri
pemergianmu dirasakan kehilangan
satu episod dalam perjuangan

semuga dirahmatiNya
kau di sana

fauzirashid
(alfatihah buat rakan seperjuangan)
(catan ini sebagai batu tanda
kau telah kembali pada Maghrib 1.12.2010)