31 Oktober 2010

Angkara Dubur

kepada si zali
kepada si bidin
aku ingin bertanya...
"siapakah tuhan kamu"

bukan apa
aku kasihan
pada kalian

menumpang hidup
pada bicara dubur
seorang dia

lantas kalian
takut nak kentut
takut tekintit

kasihan...
malang sekali
menjadi manusia
seperti kamu

fauzirashid

30 Oktober 2010

Demokrasi

bila
wakil rakyat kami mati
kami dapat jalan dapat titi
semua permintaan kami dilunasi
baru mereka jenguk kami...kami orang asli
dapat air dapat api

mereka begitu baik dengan kami
hulur gula hulur roti
dan...
banyak lagi janji-janji

berkata mereka
"ini bukan rasuah"
"ini amanah"
"itu tanggungjawab kami"
"kami pemimpin berbudi"
"pilih kami lagi"

mereka puji diri sendiri
yang lawan mereka keji
dalam radio dalam tv

maka
salahkah kami
mendoakan saban hari
selepas ini
wakil rakyat kami...mati lagi

kerna itu
demokrasi
daerah ini

fauzirashid
(melihat kempen Batu Sapi)

26 Oktober 2010

Sonsang

mengapa harus
kita bertaklid buta
pada mazhab-mazhab
yang berkeliaran
menebarkan lembar-lembar surah
yang berjela
yang tidak pernah engkau fahami

bukankah kita ini makhluk pencari
diutus tuhan menjadi
khalifah di muka bumi
dengan kaki dan sendi
untuk menjadi
diri sendiri

fauzirashid

24 Oktober 2010

Pasrahnya Kehidupan

sesungguhnya
kehidupan adalah sebuah kembara
yang diseret takdir

dan
kita hanyalah
penerima yang pasrah
bergayut pada ayunan bandul
waktu seizin Tuhan

sekedar itu
sekedar itu cuma

sesungguhnya
kehidupan adalah sebuah kembara
menjejaki lorong
suka duka

sekedar itu
sekedar itu cuma


fauzirashid
(mengimbas kembali perjalanan diri dalam menempuh hari demi hari)

23 Oktober 2010

Buat Isteri Yang Terlena

mahu saja kurakam
setiap patah dengkurmu
agar dapatku fahami
bahasa mimpimu itu
yang kau tuturkan padaku

andai ada
permintaan darimu
biar saat-saat yang mendatang
dengan tulus
kupenuhi mimpimu sayang

fauzirashid

22 Oktober 2010

Perhimpunan Gerombolan Oportunis

gerombolan itupun memulakan perhimpunan
dalam sebuah menara yang sarat hutang
satu sutradara pun dipentaskan
seantero dunia

bersiponggang pekikan suara keramat bersemangat
membela bangsa
dengan lautan pekikan bertali arus
hidup bangsa..hidup bangsa..hidup bangsa

dengan sokongan buta tuli
mereka 'bertakbir'
hidup..hidup..hidup

dipentas utama
masing-masing mencari kosa kata terbaik
mencipta bilah-bilah bahasa yang menakjubkan
buat membius mereka yang tolol

dewan gamat dengan
memuji diri sendiri
mengutuk pesaing sehabis hina
seolah merekalah malaikat
yang diturunkan tuhan
membela bangsa ini

di bilik-bilik penginapan
mereka asyik bermain pakau
sehingga kesubuh
membaca abjad dan angka pada sekeping kartu
dengan warna-warna bunga yang tidak pernah sama
melagang helah dan kepakaran
buat mengaut ringgit-ringgit sahabat seperjuangan

dan
bila perhimpunan selesai
mereka kembali ke sarang asal

yang di pentas mengaut peluang
yang di bawah...tunggulah
sehelai kain batik atau setin milo
atau sekampit beras
bila musimnya sampai

fauzirashid
(dan perjuangan bangsa ini tak akan pernah selesai selagi mereka di pentas itu)

16 Oktober 2010

Lorong ini

han...
sebuah lorong yang lurus ini
kian mengecil dan semak untuk kulalui
lalang-lalang hidup menutup jalan
rebungnya tumbuh menujah
setiap tapak pada langkah
menumbuh darah
kulit kakiku kian tercedera
untuk kuteruskan langkahan

begitulah han...
sebuah desa kehidupan
yang telah lama kami tinggalkan
hidup dalam metropolitan sesat
padat dengan penyangak dan penyengat

dan
sebuah lorong yang lurus ini
tidak lagi dipedulikan
tidak lagi direntes
penguasa membiarkan sebuah lorong yang satu-satunya sebuah lorong itu
dipenuhi najis-najis binatang
yang lalu-lalang

fauzirashid

09 Oktober 2010

Sebuah Basikal

akan mereput
sebuah basikal itu
yang bersandar
pada tembok belakang rumah

rodanya dibulut ulan
pengayuhnya dibulut ulan
hendalnya dibulut ulan
breknya dibulut ulan

sitnya koyak
matgadnya patah
lampunya pecah
locengnya ketat
rantainya berkarat

sebuah basikal itu
kian tersungkur
kian uzur

fauzirashid