29 Mei 2010

Perjalanan

kurentas subuh
bertemankan bulan separuh
melangkah ke rumahMu
memohon limpah...ya Allah

lelangitku yang kosong
degup jantungku yang meraung. murung
busut-busut takdir tumbuh
dirumpun hilalang
di kiri kanan
jalan pulang

fauzirashid
29.5.10

28 Mei 2010

Ilusi

dengan sebatang galah
kukait matahari bening
di biru langit
lalu ianya gugur
dan kukelek pulang
kugantung ke siling kamar
lalu akupun terlena

fauzirashid
(kekosongan)
28.5.10

25 Mei 2010

Tanjung Pagar

dilelongnya tanah pusaka yang sekeping itu
di pulau itu seolah;
tanah itu bapak dia yang punya

mungkin lepas ini
dia akan melelong lagi;
tanah kami
pulau kami
sungai kami
laut kami
gunung kami
bukit kami
kedaulatan kami

demi perut dia
laki bini

fauzirashid
25.5.10

23 Mei 2010

Perempuan Bernama Altantuya

telah hancur jasad seorang perempuan bernama altantuya
diletupkan menjadi cebisan daging
yang mercik pada daun-daun belukar
angkara c4

siapa perempuan itu?
apa perlunya ia datang ke sini?
mengapa perlu ia dileburkan sebegitu kejam?
siapa yang berhati binatang?

kalau angkara rakyat biasa
bagaimana ia kenal perempuan monggolia itu?
apakah altantuya itu perempuan jalang?
yang datang berdagang?

dan bukankah c4 itu bahan terlarang?

kalau angkara pembesar negeri
aku sangat khuatir
kerna firaun pun tidak sanggup melakukan ini

fauzirashid
(kebenaran harus digali)
23.5.10

22 Mei 2010

Gula

keliling kota
seluruh market super
mencari gula
macam nak gila

anak kami tidak kencing manis
mereka mahu gula
untuk cergas minda

kalian lain
kalian penguasa
boleh togok beer
tak perlu gula

ini negara apa
depa kata tycoon yang kuasa
tycoon yang punya

fauzirashid
(kembalikan hak rakyat)
22.5.10

20 Mei 2010

Kepadamu Kekasih

kukutip
kata-kata
yang tercicir dari
tangkai senja
lalu kucantum menjadi
kuntuman puisi
yang akan
kuserahkan kepadamu
duhai kekasih

fauzirashid
20.5.10

17 Mei 2010

Jaring Kehidupan

dengan secangkir harapan
kutebar jaring kehidupan
di sungai yang pekat dengan kemungkinan

kubiarkan takdir mengalir
umpama air
deras menuju muara
yang payau dan likat
dengan teritip yang
saban menggigit
tunggul-tunggul diri yang kian mereput

kutinggalkan rinduku di hulu
agar bila kau ketemu
kau simpanlah ianya dihatimu

sementara aku di sini
hanya menunggu kehadiran
semilai kecil yang menongkah arus
tersangkut dijaringan
aku yang kesepian

fauzirashid
17.5.10

16 Mei 2010

Sibu2

syabas
kau telah buktikan bahawa
kita bukan seekur anjing kurap
yang menagih tulang dari mereka
lalu menjilat kaki mereka
sedang mereka dengan lahap memamah segala isi
dalam mangkuk rumah panjang kami

ajar mereka erti kemanusiaan
erti ketulusan
erti keikhlasan

ajar mereka
jangan biadap kepada rakyat
kepada kelompok marhein
kepada kami orang bawahan

katakan kepada mereka
"selamat tinggal"
kami menagih perubahan
secara total

jangan perbodohkan kami lagi
kami bisa berdiri sendiri

fauzirashid
(tahniah rakyat sibu)
16.5.2010

15 Mei 2010

Pengumuman

kata spr
mulai jam 12 semua tidak lagi
dibenarkan berkempen

seseorang lalu bertanya
bagaimana dengan kempen di tv?

jawap spr
err...mereka yang bayar gaji kami...
dibenarkan...

fauzirashid
15.5.10

13 Mei 2010

Sibu

i
mereka menghambur wang kami
sesuka hati
menagih undi
saban hari

ii
duhai sahabat
mereka bukanlah orang baik
atau orang ikhlas
merekalah pembuli
pemutar belit yang sebenar
nyahkan mereka
dari hidup kita

kita akan lebih aman
diroda perubahan

fauzirashid
13.5.2010

11 Mei 2010

Hanya Kerna Dia...

hanya kerna dia anwaribrahim
hakim rela melacurkan diri
hanya kerna dia anwaribrahim
senarai saksi tak mampu dibagi

hanya kerna dia anwaribrahim
anak kita membaca media lucah
hanya kerna dia anwaribrahim
segala agensi dikerah mengarang fitnah

hanya kerna dia anwaribrahim
dia dapat berjumpa piem
hanya kerna dia anwaribrahim
dia terpaksa menyapu krim

hanya kerna dia anwaribrahim
dia tidak mandi hadas
hanya kerna dia anwaribrahim
dua hari dia tak pergi tandas

hanya kerna dia anwaribrahim
sikatak kotak meraih habuan
hanya kerna dia anwaribrahim
dia menjadi ahli dewan

hanya kerna dia anwaribrahim
sikatak-katak mengampu piem
hanya kerna dia anwaribrahim
mereka mampu meraih rm

hanya kerna dia anwaribrahim
ya kerna dia anwaribrahim

fauzirashid
11.5.2010

10 Mei 2010

Ibu

perempuan itu memandu kereta
di sebelahnya anak terbaring
menyonyot puting
di satu persimpangan
sambil menunggu lampu
sempat membancuh susu

bila lampu menjadi hijau
dia terus memandu
sambil sebelah tangan memegang anak nakal
dikilasnya setering kehidupan
menuju sebuah perjalanan yang perit dan panjang

perempuan itu
ibumu
hai anakku

fauzirashid
10.5.10
Selamat hari ibu

08 Mei 2010

Kenangan Lalu

malam ini entah mengapa
kubiarkan bunga-bunga menguntum
pada reranting usia

kuputarkan melodi rindu
semusim yang lalu
saat-saat aku bersamamu
kembali mekar dengan
rona-rona pelangi
pada rintik-rintik gerimis senja
saat-saat tanganku tak mahu kau lepaskan
saat-saat matamu kukucup
malam perpisahan

mana mungkin
kubiarkan sekilas wajahmu
pergi dariku

dan
saat-saat begini
aku kembali menatap warkah-warkah cinta
puisi-puisi kasih
kita berdua

fauzirashid
malam yang aku merinduimu. kenangan
8.5.2010

05 Mei 2010

Berita TV jam 8

saban malam
difitnah semahunya
negeri pakatan
tanpa diberi ruang membela diri

sebenarnya
mereka jauh lebih teruk dari itu
korup dan amalan kroni
menipu dan tidak pernah ikhlas

tapi tv pimpinan apco
melagang rencana untuk mereka
dengan harga 77 juta

fauzirashid
5.5.10

03 Mei 2010

Tazkirah

i.
di hujung siratulmustaqim
melambai bidadari
dengan wangian kasturi

di bawahnya mengalir sungai-sungai
pepohon dengan buahnya yang ranum

ii.
di bawah sirat ini
api menyala-nyala
dengan pekikan yang melolong

di dasarnya mengalir limbahan jahanam
memamah mereka dengan cairan tembaga

fauzirashid
3.5.10

Aku & Pelacur 3

aku berkayuh di buritan
dia perahu yang usang
olang aling dalam gelombang
di lautan yang tak pernah tenang

angin membawa arus
arus membawa buih
buih terkapai di dada pantai

fauzirashid
3.5.10

01 Mei 2010

Perempuan

dihadapan cermin kecil
dia memantis kening dengan pensilnya yang hitam
memaskarakan bulu mata melentik palsu
dibibirnya yang basah
gincu pucat berkilat

dengan pipi jingga bersulam ungu
perempuan itu
mengenakan anting-anting berbunyi nyaring
skirt sendat berbaju ketat

dengan pelangi dirambut diri
perempuan itupun berdiri melihat cermin

setelah pasti
itu bukan dirinya lagi
diapun melangkah
memasuki lorong-lorong gelap dan hanyir
menjual dirinya yang palsu

fauzirashid
(senja yang hujan)
1.5.10

Aminurashid

mereka
bukan
polis
tapi
iblis

fauzirashid
(semuga terhapus penindasan kepada pekerja)
1.5.10