31 Mac 2010

Sebelum Lena

ku cari mentera diri setelah kehilangan kata-kata pada malam yang dini
seberkas kunci pembuka puisiku pun telah kulontarkan ke mana entah
kebingunganlah aku di kamar memerhati cicak-cicak melontar lidah
menggulung serengga malam ke temboloknya dengan lahap

dari bingkai lampu
kuperhatikan seekur kupu-kupu menginap kamarku tanpa undangan
mengibarkan sayap kecil mendakap langsir barangkali buat malam yang terakhir
kerna cicak-cicak malam kulihat begitu lahap

kurelakan segalanya kerna kusedari ciptaan tuhan meliputi seluruh arasyi
tujuh petala langit, tujuh petala bumi segalanya di bawah kekuasaanNya
hatta adigan di kamarku pada malamku yang sepi begini adalah lukisanNya
antara aku, cicak-cicak itu dan kupu-kupu ini
apakah kami masih bernafas esok pagi?
apakah dapat lagi kumencari puisi

segalanya adalah dalam Dia
kehendakNya jua

fauzirashid
31.3.2010

3 ulasan:

  1. salam fauzi,

    ah, sahabat ketika kau kehilangan kata-kata, katamu, dapat juga kau menulis patah-patah
    ini yang sangat menarik dan mendalam
    pula maknanya

    moga-moga Allah terus memberikan
    ilham kepadamu, terus-terus

    BalasPadam
  2. Salam, Sdr Fauzi;
    Kehidupan kita bertitik. Yang pasti titik itu akan tiba sebentar lagi, jika tidak kepada kita, harus kepada orang lain yang menjai keluarga dan sahabat kita. Senantiasalah kita beristighfar.

    BalasPadam
  3. satu monolog, tentang ilham, menunggunya..

    BalasPadam