31 Mac 2010

Sebelum Lena

ku cari mentera diri setelah kehilangan kata-kata pada malam yang dini
seberkas kunci pembuka puisiku pun telah kulontarkan ke mana entah
kebingunganlah aku di kamar memerhati cicak-cicak melontar lidah
menggulung serengga malam ke temboloknya dengan lahap

dari bingkai lampu
kuperhatikan seekur kupu-kupu menginap kamarku tanpa undangan
mengibarkan sayap kecil mendakap langsir barangkali buat malam yang terakhir
kerna cicak-cicak malam kulihat begitu lahap

kurelakan segalanya kerna kusedari ciptaan tuhan meliputi seluruh arasyi
tujuh petala langit, tujuh petala bumi segalanya di bawah kekuasaanNya
hatta adigan di kamarku pada malamku yang sepi begini adalah lukisanNya
antara aku, cicak-cicak itu dan kupu-kupu ini
apakah kami masih bernafas esok pagi?
apakah dapat lagi kumencari puisi

segalanya adalah dalam Dia
kehendakNya jua

fauzirashid
31.3.2010

30 Mac 2010

Di Perjumpaan Batu-Batu

di bangku itu, batu-batu duduk
di hadapan itu, batu-batu laut
yang mempengerusikan, kerikil jalan
yang menjadi ketua, batu nisan

.............bermulalah mesyuarat!

kerikil jalan memberi kata aluan
batu-batu laut berfikir dan mencatit

ketika batu nisan bangun dan melangkah
batu-batu termasuk batu laut, kerikil jalan
bertepuk gamat

.............mulailah batu nisan berucap

ketika memberi ucapan dasar
di bangku batu-batu tunduk
di hadapan batu-batu laut mendengkur
kerikil jalan ke tandas

fauzirashid
itm 1986

29 Mac 2010

Batu Nisan 3

aku lebih gemar terpacak di sini
menjadi penanda
di bawah pohon kemboja
yang bunganya kian gugur
dilayah angin
siang dan senja

aku lebih gemar terpacak di sini
memerhatikan kelkatu mematahkan sayap
gugur dan membenih
mengigit dahan-dahan yang reput
dihentak waktu

aku lebih gemar terpacak di sini
membilang hari
saat yang dinanti
sebelumnya kau kan pergi

aku lebih gemar terpacak di sini
menyendiri
biarkan aku begini

fauzirashid
29.3.10

28 Mac 2010

Aksara Cinta

mungkinkah kutemui lagi
aksara cinta yang mulus
setelah juzuk-juzuk derita yang kulalui
pabila engkau berlalu pergi...

fauzirashid
28.3.10

27 Mac 2010

Raungan Dari Neraka

yang ada di sana
pusaran api
yang marak meratah
jasad-jasad yang meraung

berjuta lolong pun bersiponggang
lebur dan kembali lebur
menjadi puntung yang mengelepar
dalam pusaran api yang menjulang

rembesan darah menjadi nanah
menjadi lembah yang mengelegak
hanyir dan tengik

mereka asyik mengunyah duri
menghirup bermangkuk lendir yang mendidih
meraung lagi dan lagi
dalam kepedihan yang teramat siksa

mereka terus meraung meminta dan meminta
dihentikan siksaan dari
libasan cemeti azab
tapi tuhan tidak pernah peduli

mereka meraung untuk kembali kepada tuhan
tapi jarum waktu telah dihentikan

kekallah mereka di situ
selama-lamanya...

fauzirashid
27.3.10

25 Mac 2010

YB MP

aku fikir
mereka ke sana
sibok merangka
akta-akta
untuk kita

rupa-rupanya
mereka asyik
mendendangkan auta-auta
untuk media

makan dan minum mereka
kita yang bayar

hai kalian
jawab tanyaku ini...

apakah kalian redho
dengan mereka?

fauzirashid
25.3.2010

24 Mac 2010

Pasrah II

kita hidup
dengan nyalaan api rindu
dan puntung nasib
yang tersurat dan tersirat

fauzirashid
(Berincang, Cameron Highland)
20.3.2010

23 Mac 2010

Wirawan

dia disingkir dari singahsana kuasa
diaibkan dan dipenjara
dipukul sehingga
tergelincir ruas tulang belakang
diracun arsenik
diaibkan lagi dan lagi
digertak lagi dan lagi

tapi tak pernah kulihat ia
berundur walau seinci
benar dan tiada gentar
terus berjuang dan berjuang

dia seorang patriot
wirawan pejuang terbilang
untuk nusa

hanya dia
yang kita ada...

fauzirashid
23.3.10

22 Mac 2010

Ketagihan

setelah memijak
puntung-puntung candunya yang pekat
dia kembali menagih
kuntum-kuntum puisinya yang sarat

fauzirashid
(untuk sahabat)
22.3.2010

19 Mac 2010

Pengemis II

dengan
sepuntung takdir
sepuntung nasibku yang hanyir
aku terus
menadah dan menadah

andai ada
sepuntung belas
sepuntung ikhlas
buat menggalas
sepuntung hidup
di pinggir dunia

fauzirashid
(pengemis kasih)
19.3.10

18 Mac 2010

Saat Perpisahan Itu

dihulurnya
sekuntum bunga
dari dandanan rambutnya yang ikal

lalu
kuhulurkan padanya
sehelai setangan unggu
dan selendang sutera
berbunga-bunga

lalu
kusimpan matanya
dalam hatiku
dan kukucup keningnya
sebening salju

fauzirashid
18.3.10

17 Mac 2010

Kehilangan

duhai kekasih
kau ingatkah masih?
juzuk-juzuk cinta
antara kita berdua

aku yang sering membilang
tasbih rindu
menyebut namamu selalu
malamnya ku bermimpi
siangnya kau kucari

apakan daya
kasih terputus sudah
kau pergi jua
bersamanya

tak mampu kumengharung
gelombang derita
di pantai ini aku mencari
miski selengkuk memori

duhai kekasih
kau ingatkah masih?
juzuk-juzuk cinta
kita berdua

fauzirashid
17.3.10

16 Mac 2010

Lepak-Lepak Di Kedai Mamak

ada yang menghirup segelas benci
ada yang menghembus segumpal caci

patah-patah kata bersiponggang dengan
jerit pekik penggusti di tv
kadang-kadang menghempas kadang-kadang terhempas
dalam gelanggang yang ganas

dihirupnya segelas lagi
pekat kopi bersusukan mimpi
dihembusnya segumpal lagi
debu-debu diri

semakin singkat mamak menggulung kain
semakin lebar tebaran harapannya menjalin
buih-buih pekat dimuka gelas
memecah
susu-susu rindu di seberang kian mencerah

semakin pekat buih-buih digelas
semakin ligat mereka mencanai dusta
melagang temberang dalam mangkuk yang panas

waktu merangkak
aroma mengiurkan rasa
sepinggan lagi cerita
dua remaja
meneguk berahi
cinta yang terlarang

dihirupnya segelas lagi
cerita-cerita sinis
dihembusnya segumpal lagi
asap pekat yang menipis

dan aku di sini
turut menghirup segelas mimpi
menghidu candu-candu tengik

dan mukaku tak henti-henti
kau hembus dengan segumpal debu
menutup liang dan pori-poriku

waktupun
merangkak ke dalam semak

fauzirashid
16.3.10

15 Mac 2010

Perawan & Bunga

hampir setiap pagi
kulihat perawan itu
mengutip bunga

kuntum demi kuntum
dengan basahan embun

sebakul bunga
pelbagai warna
dikelek perawan itu
lalu berjalan pulang

dibibirnya
sekuntum senyum
seulas kelembutan
bersama keharuman kelopak
yang semerbak

fauzirashid
15.3.10

14 Mac 2010

Pencacai

sijahlun dengan puisi firaun kecil
adalah pencacai yang sering mengumpan bola tanggung
untuk dilibas oleh musuh
ke gelanggang sendiri

dia sebenarnya adalah
kelompok mosart al yahut
jenis binatang jalang yang tak terbilang
dalam kandang yang terbuang

dia meliwat janji
melatam harapan kami

fauzirashid
(buat zul)
14.3.10

12 Mac 2010

Aku & Pelacur 3

dikulit dadanya yang monggel
ada tattoo -1 malaysia
rakyat didahulukan, pencapaian diutamakan-

dengan bangga pelacur itu berbicara
"ini zaman kami
menentukan tingkat harga
dalam tawar menawar cinta
kamilah penentu segala"

"hidup barisan pelacur
hidup barisan pelacur
kami penentu segala"

dalam tawar menawar cinta
kami rela ke manapun
kau perlakulah jasad kami secara apapun
asal bayar lebih, kau bisa meniduri kami

"ini zaman kami
barisan pelacur
kamilah penentu segala"

fauzirashid
13.3.10

Warkah Untuk PM

yang dikasihi
yang amat berhormat pm;
dengarlah rintihan ini
seekur anak negeri

kami mahu hidup siuman
punya harga punya bicara
tidak rasa tertekan
oleh anjing-anjing yang bermaharaja lela

bantulah kami mengais pagi
membawa pulang sarapan petang
untuk anak-anak kami yang menganga di sarang

harga hidup kian meningkat
kebinatangan kian menggugat
kami dari kelompok yang terbuang
kian telanjang dan kelaparan

kami tidak meminta jambatan emas
cuma satu pertolongan yang ikhlas
tidak culas tidak menindas
mohon belas jangan mencantas

kami seekur rakyat yang marhein
mohon perlindungan
yang amat berhormat pm.

fauzirashid
12.3.10

11 Mac 2010

Aku & Pelacur 2

di kamar itu
dalam cahaya yang samar dan ungu
kamipun senyum dan telanjang
menuju ke ranjang

tidak ada batasan
segan dan silu
dia dapat apa yang dia mahu
aku sibok melampiaskan nafsu
pada belahan
syurga yang sementara

fauzirashid
11.3.10

09 Mac 2010

Aku & Pelacur

bila
kuhulurkan padamu
kepingan-kepingan nafsu

kaupun hulurkan padaku
sekangkang cintamu yang palsu

di siling kamar
kulihat syaitan-syaitan berlegar merakam gambar

fauzirashid
9.3.10

08 Mac 2010

Buat Rakanku Ezam

zam zam
al-kazam

dulu sana kau hentam
kini sini kau taram

alahai kesiannya kau ezam
elok di tempat terang kau pilih di tempat kelam
tak dapat rezeki halal kau lantak rezeki haram

zam-zam
al-kazam

fauzirashid
8.3.10

07 Mac 2010

Pemberian

kuketuk pintumu
lalu kau hulurkan padaku
secangkir rindu
lalu kukelek pulang

fauzirashid
7.3.10

06 Mac 2010

Nostalgia Aku Dan Dia

dulu
kita pernah bersama
menjejak pantai ini
waktu kubisikkan padamu
cinta dan rindu
membelai kasih
pada buih yang putih

dulu
malam itu
kita masih bersama
ombaklah yang membuai rasa
bulanlah yang memantulkan cahaya
begitu indah
semilir dingin pun membelai pepohon
kita berdua

kini
jejak-jejak kaki
ketika kita merakamkan suara hati
di sepanjang dada pasir
di gigi air
hilang entah ke mana

kini
tinggallah aku yang menyendiri
mengunjungi pantai sepi
mencari jejak-jejak dalam
kesunyian...

fauzirashid
6.3.10

04 Mac 2010

Sesekali Bila Aku Menjengah Diri

kulihat layar-layar peribadi
yang tertinggal

ada yang mengecil terus
ada yang masih terpampang di tembok diri
menjadi mimpi membikin sepi

ada yang umpama
jejak-jejak yang hilang
ditelan bayang

bahawa
kehidupan ini adalah
sebuah kembara
yang kadang tersinggah ke lembah hiba
atau ke dataran kontang
suka duka

fauzirashid
(Dari dairi lama)
8.3.89

03 Mac 2010

Hari-Hari Yang Garing

tiada jubin di langit
tergantung mentari bening
aspal hitam meruwap
lalang-lalang kuning

beburung terbang lesu
mengintai ulat yang garing
di dahan yang telanjang
daun-daun kering
rangup di tanah yang merekah

ke mana angin menyepi pergi
ke mana gerimis ke mana pelangi

di kotaku ini
sesak dengan
ngiong-ngiong hon yang
membingitkan

fauzirashid
3.3.10

01 Mac 2010

Rindu

dalam tidur
kuteringatkan mu
sepanjang malam
kitakan berdakapan

kehangatan pun
meresap
antara kita

engkau akan kumiliki
penuh setia
dengan kasih sayang

fauzirashid
(untuk dia yang ingin kumiliki)
27.12.89