29 Disember 2009

28 Disember 2009

Tembok4

pelangiku melengkong tembok
memenjarakan tujuh warna
dalam belonku

fauzirashid
28.12.09

26 Disember 2009

Tembok3

saban hari kita bersemuka
kau terus berlalu tanpa bicara
lidahku kelu untuk bersapa

aku sedar
aku hanyalah
tembok batu yang terus menunggumu
tanpa jemu dalam kelu

fauzirashid
mjg.pk
26.12.09

18 Disember 2009

Dia Telah Kembali

(khas buat Pak Anjang Bidin)


hari ini harimu melangkah pergi
meninggalkan kami dengan setapak langkah ke hadapan
namun tiada lagi kami dapat
bersenda gurau dengan mu
anak-anak kami juga cucumu
pasti sunyi dan terasa kau tiada
kerna kau selalu meramas tubuh kecil mereka
sehingga menjerit namun kau tahu mereka ketagih
dengan ramasan dan sentuhan

kau telah mengajar kami
erti hidup sebagai hamba ilahi
khutbah-khutbahmu pada mimbar jumaat
sarat dengan peringatan
yang selalu menjadi bekal pulang

pak anjang
bersemadilah kau di sana
semuga tuhan menempatkan kau
dikalangan mereka-mereka yang solihin
dikalangan mereka-mereka yang Dia redhoi
bukan mereka-mereka yang dia benci
atau mereka-mereka yang sesat....

fauzirashid
(kurakam khas untuk Pak Anjang Bidin yang kembali kerahmatullah hari ini 1 muharram 1431H jam 4.00 pagi Jumaat)
(Maal Hijrahmu dengan setapak langkah di hadapan kami..)
18.12.09

15 Disember 2009

Tembok2

i.
benar !
di sini kubisu
lalu kau tewaskan aku dengan loncatanmu
di sana nanti akulah saksi
merakam gerak geri

ii.
telah kusekat
gerak dan hasrat
tinggallah kau
dalam lingkunganku
kian waktu

fauzirashid
15.12.09

14 Disember 2009

Tembok1

i.
dalam berdiri
aku sepi
sepanjang hari
tiada siapa yang peduli

ii.
akulah perindu
yang sering menunggu
bila kau pulang dari jalan itu
memerhatikan kamu
dipenjuru waktu

mau kuucapkan sayang
tapi lidahku cekang


iii.
dalam berdiri
itulah aku
yang sepi menantimu

fauzirashid
14.12.09

07 Disember 2009

Buat Hakim Kami

pasakkan tulang belulangmu
dengan besi waja berwajah diri
genggam hukum biar menjadi bara
biar istana keamanan itu utuh berdiri
pasti !
riwayatmu meninggalkan nama yang gemilang

tapi

kalau kau hanya menjadi balaci pak menteri
bermain wayang dengan hukum sendiri
kau biarkan istana keamanan kami diruntuhkan
alamat hancurlah negeri
pasti !
riwayatmu diludah sejarah yang mendatang

fauzirashid
(berhakimlah dengan hukum)
7.12.09

02 Disember 2009

Liwat

sebenarnya
yang kita bicara bukan anwar ibrahim
tapi itu hakim !

nanti kau tahu
diakah seorang manusia terhormat atau
hanya seekur dubuk, atau anjing, atau kambing atau
seekur watak wayang kulit
bergerak dan bertutur ikut penguasa jalang di belakang tabir

ah !
nanti kau akan tahu
yang kita bicara bukan itu anwar ibrahim
tapi itu hakim
itu hakim...
yaa !
itu hakim

nanti kau akan tahu
mahkamah itu sebuah rumah keamanan atau
sebuah sarkas mainan
tempat penguasa kaut keuntungan

nanti kau akan tahu
itu hakim kasi kau tahu...
pasti !

fauzirashid
(menghadam buku "anwar on trial - in the face of injustice" - Pawancheek Marican)
menunggu sebutan kes baru
2.12.09

01 Disember 2009

Dari Nakhoda Wira Samudera

dari nakhoda wira samudera
kupelajari setiap tabii dan arah angin
manaakul rona dan bentuk awan di langit
pagi dan senja, tika beburung yang datang dan pulang

dari nakhoda wira samudera
kukenal corak cahaya dan letak bintang
yang mengawal arah dan hala arus laut
pagi dan senja, rentak gelombang yang datang dan pulang

dari nakhoda wira samudera
kuingati hari-hari, kutinggalkan persinggahan
menemui pengkalan dan denyut pelabuhan
walau pagi walau senja, menyedia diri untuk datang dan pulang

hai cakerawala. luasnya terbentang maya
setiap rinci mahu kupelajari tabii
malammu dan siangmu
pagi dan senja itu
menjadi nakhoda wira samudera

fauzirashid
malam yang diam
1.12.09