30 November 2009

Belon-Belon

apabila
kutiup belonku
anginlah yang kuperangkap
menendang dinding-dinding
lalu belonku membulat

kusimpulkan belonku
dengan tali biru kulepaskan lalu
belonku mendaki ruang

apabila
belonku terlalu tinggi
nun seorang diri dan terlalu sunyi
kupanggil belon-belon
bersama putih belonku
meneroka awan. meneroka bulan

fauzirashid
(di mesyuarat AJK GSL 28.9.85)

29 November 2009

Mahligai Kita

biar kubina mahligai kita
dindingnya ikatan bata persetiaan
lantainya ubinan kasih putih bersih
atapnya kepingan-kepingan rindu yang mendalam

biar nanti di laman sana
kusemai pepohon cemara cinta
anak-anak kita kan berlarian
dengan belon-belon kecil di tangan

fauzirashid
29.11.09

22 November 2009

Kalau Kau Mengerti

ku datang untuk
membetulkan yang biasa
membiasakan yang betul

fauzirashid
(Glenmarie, Shah Alam)
20.11.09

17 November 2009

Pintu

dibukanya izin

masuk dan
keluarlah kau
sesuka hati...

mengapa salam tak pernah kau beri
tombol diriku kau pulas kasar
dan kauhempas keras jasad ini
takpun kau hirau aku meraung

diriku ini adalah pelindung
dari jembalangmu yang sering mengintai ruang

aku tidak menuntut simpatimu
atau meminta harga khidmat

cuma satu yang kupinta...
bila kau buka
sila kau tutup

fauzirashid
seri manjung
18.11.09

Pelarian Itu

ketika senja menibarkan geram
pada malam yang mahu merangkul waktu
ke dadanya yang berbulu
matanya merah menyala
dan tangan malam terus merentap pasir-pasir ke penjuru

laut membawa anaknya ke tebing
ketakutan...
terjadilah pelarian

pelarian satu, dua dan tiga
dan pelarian seterusnya
terjadi tanpa henti

fauzirashid
23.4.86

16 November 2009

Bumi

kau pijak dan kau hentak
kau ludah dan kau berak
namun dia tetap memberi kau makan
padi dan ikan

fauzirashid
16.11.09

15 November 2009

Kau & Bumi

airlah yang mengalir
dari hulu ke hilir
menggarap pepasir

sementara kau...
menghembus lendir
pekung dan hanyir
bohong dan mungkir

fauzirashid
14.11.09

14 November 2009

Melani. Kiranya

kiranya
engkau sudi bersamaku
mendaki sebuah gunung
maka ketawakah engkau nantinya
menyaksikan alam sekeliling kita
sambil menudingkan tanganmu
ke sebuah kota kecil di tengah padang pasir

di sana
tentu sekali angin mengerbangkan rambutmu
sambil menyisir raut wajah ayu
menjadi bertambah manis
kucium keningmu dan mata

melani !
kiranya
engkau sudi bersamaku
menuruni sebuah gaung
maka akan menyesalkan engkau nantinya
menyaksikan kegelapan sekeliling kita
sambil menudingkan tanganmu
ke sebuah iba hati dan sesalan
lalu engkaupun pergi

di sana
tentu sekali aku terlaung-laung
meraba bayang-bayangku sendiri
memanggil namamu sepi

fauzirashid
(pengkalan baru. pantai remis)
(mengimbau kenangan lalu. Melani Meliana (Jakarta Barat)- kita hanya sempat mengutus warkah wangi namun hingga kini kau tak pernah kutemui)
18.6.82

Aqa'idul Iman

tidak Dia berhajat sesuatu
- lalu melupakan sesuatu

Dia berhajat pada semua
dalam semua

fauzirashid
(duduk mendengar tazkirah di madrasah)
13.11.09

12 November 2009

Puisi Dari Linggam

ia nampak macam aku
suara macam aku
gerak macam aku
tapi...
apakah itu aku ?

korek..korek..korek...

fauzirashid
(kata mereka tiada kes)
12.11.09

Pasrah?

hanya kerna kita manusia tolol
dileher kita ada busul
talinya pada mereka
kita bebas bergerak
sekedar di padang ternak

hanya kerna kita manusia bacul
kita dipaksa masuk barisan
menunggu saja saat sembelihan

fauzirashid
11.11.09

10 November 2009

Wahai Dikau

kau terus membiarkan tanda soalmu melengkong
dihujung gerabak pertanyaan diri
sedang di bawahnya sengaja kau letak sebutir batumu yang berat
menghentak tengkorakku dengan tik-tak tik-tak
yang sarat mencipta kemungkinan demi kemungkinan
yang belum kupasti

kalau kau katakan itu puisi. aku mengerti!
bahawa puisi itu berliku-liku. beribu lorong
dalam terowong gelap yang mencipta kolong
akukan terus menjadi manusia pencari dalam rentak tik-tak tik-tak ini

tapi aku manusia perindu
tetap meneliti warna gurisan hati
walau dalam sepi. walau ke mana kupergi
jangan kau biarkan aku begini
dalam mencari sebutir noktah diri
kau biarkan aku tersesat lagi

fauzirashid
manjung, perak
10.11.09

08 November 2009

Catatan Perjalanan

i
serpihan usia

seorang tua di steysen ini
menunggu gerabak
menopang ke sebatang tanda soal
yang bertitikkan
berjuta puntung dan abu pengalaman

ii
pelacur

di dalam bibir yang merah dan basah itu
sebutir mutiara berkilauan
di dalam mutiaranya itu
seekur ular membelit. menggigit

iii
keihinjima

pulau ini dibentuk
dari timbunan fikiran dan tenaga

iv

kau tidak pernah bertanya
ke mana suara menipis dan mengecil
ke dalam bumikah mengalir bersama air
atau naik tinggi dijilat mentari

v
di steysen senjuku

seorang tua duduk di tangga
di kakinya kulihat serakan nombor-nombor
di kepalanya bintang-bintang berlaga
di mulutnya basi sebotol beer
di matanya terowong gelap beribu lorong
di tangannya terhimpun angka-angka kosong

fauzirashid
(catitan sebuah pemerhatian pada satu perjalanan)
9.11.87

07 November 2009

Sebenarnya

sebenarnya
titik-titik basah jatuh
ke mukaku kini
menjadi
bintik-bintik resah

kerna aku
bukan ahli puisi umpama kalian

cuma
aku rasa
aku sedikit siuman
kalian sedikit gila

maafkan aku
kalau....
aku telah tidak memohon maaf

fauzirashid
16.9.87

02 November 2009

Pencemaran Diri

disedutnya
debu kehidupan
lalu mendap dalam
jantung diri

kian pelahan degup
darah mengalir
benih-benih barah
pun kian menguntum

dan kau sedut lagi
dengan nikmat sementara
dalam halkum yang luka
denyut nadi
mengalirkan jutaan darah
yang pasrah

kian lemah kian mengah

fauzirashid
2.11.09

01 November 2009

Sebuku benang biru

kujalin rindu
dengan sebuku benangku yang biru
lalu menjadi sekuntum kasih
berbunga pada sutera cinta

fauzirashid
1.11.09