28 Mei 2009

Tanpa Tajuk

sering aku memilih yang mudah
pastipun kumengerti sudah
sesuatu itu dengan naluri dan pemerhatian
aku membutakan segalanya
memekakkan rasa
dan aku berbuat seperti biasa melupakan

seringnya apabila namaku disebut
darah dan jantungku berdenyut
kemudiannya sering
aku menjadi seorang insan
penyesal yang terlalu dalam
penyesalan yang kosong ertinya

sering aku mahu bertanya
butir-butir yang datang dari diri
dan melakukan sesuatu
tetapi kupekakkan semuanya
sering begitu
dan...dan...
aku tetap kerugian
kerugian yang terlalu dalam
keugian yang penuh ertinya...

fauzirashid
site keihinjima
bunyi jentera berat dan kapal terbang mengongsi ruang
7.7.87

2 ulasan:

  1. Salam faziz ar,

    tentu, jika ada yang mudah kita selalu memilih jalan sebegitu ...

    saudara pernah belajar atau berkhidmat di negara matahari terbit (?).

    BalasPadam
  2. salam kembali kpd saudara Zul.. sebenarnya saya pernah berkursus di sana selama 7 bulan.. puisi ini dari buku catatan yang masih tersimpan.

    BalasPadam