28 Mei 2009

Tanpa Tajuk

sering aku memilih yang mudah
pastipun kumengerti sudah
sesuatu itu dengan naluri dan pemerhatian
aku membutakan segalanya
memekakkan rasa
dan aku berbuat seperti biasa melupakan

seringnya apabila namaku disebut
darah dan jantungku berdenyut
kemudiannya sering
aku menjadi seorang insan
penyesal yang terlalu dalam
penyesalan yang kosong ertinya

sering aku mahu bertanya
butir-butir yang datang dari diri
dan melakukan sesuatu
tetapi kupekakkan semuanya
sering begitu
dan...dan...
aku tetap kerugian
kerugian yang terlalu dalam
keugian yang penuh ertinya...

fauzirashid
site keihinjima
bunyi jentera berat dan kapal terbang mengongsi ruang
7.7.87

Buat Mar

disini bukan tempatku
untuk melayarkan kehidupan ini
kerana kemanusiaan tiada disini
hanya robot-robot yang bersedia melakukan apa saja
sepantas kilat menyahut 'hait' apabila dipanggil
sepantas kilat bergerak tanpa soal

mar
bahagiakah engkau disana
dinegaramu sendiri
negaraku jua
mar bukakan layar kehidupanmu seluas mungkin
agar kita ketemu dilautan ciptaan tuhan

fauzirashid
keihinjima
7.7.87

Memancing Bersama Rakan Ditengah Laut

disetiap penjuru tiada lagi daratan
semua bergerak di sini dimana-mana
di dalam perahuku ini bersama isinya
terulang aling

hujan, angin dan air laut berkuasa di sini
kita hanya sebahagian kecil. bisa diperlakukan apa saja
setiap masa dari setiap penjuru

matahari tidak dapat menolong kami. dibulut awan entah kemana
dan kulihat di sana
perahu-perahu seperti perahuku juga
mengadu nasib dalam suasana ini
membiarkan diri ditiup angin. ditumpu gelora lautan. ditimpa hujan
kita bisa diperlakuan apa saja di sini
tanpa dapat bertahan dengan fikiran dan tenaga tiada guna

dan kalian masih meneguk air mabuk itu
air tradisi nafsu dan tanpa kalian tahu laut murka
kerana air laut yang terlalu suci ini dan air yang kalian teguk itu
terlalu rakus dan jijik. laut benci
kudengar raungannya memberi amaran. kalian tidak mendengarnya.

fauzirashid
6.7.87

Harajuku4

lalu mereka tanggalkan kimono satu persatu
campakkan ke almari gelap
kuncikan ianya di situ sendirian sedih pilu
menangislah kimonomu harajuku

harajuku
generasi barumu
melangkah ligat
sepatu kilat. skirt sendat

fauzirashid
29.6.87

harajuku3

kebebasan itu begitu luas ruangnya
namun ada tali batasan warna kuning & hitam
engkau regangkan
ah! engkau bisa mengawal itu

namun harajuku
ke mana kimonomu kau campakkan

fauzirashid
29.6.87

Harajuku2

bangsamu generasi barunya
memacu dari gelanggang tradisimu berputar
menuju ke manakah
penuh ghairah. penuh khayal

fauzirashid
berpeleseran di harajuku
29.6.87

New Wave dan Puppet Dance

mereka berusaha bermati-matian
menempa fikiran menjadi bentuk. menjadi gerak

irama itu meresap kepembuluhan
nadi-nadi menjadi pantas
bukan...bukan mereka berada di sini lagi
mereka terbang tinggi. tinggi

fauzirashid
29.6.87

Harajuku Ahad

lalu jalan itu ditutup dari laluan
dengan tali kuning berbelang hitam
kulihat setan-setan menunjukkan taring
dengan kerlibat mata bersinar musibah
rakus setan-setan berpesta. tari-tarian

terdengarlah jeritan-jeritan jalang
terlihatlah wajah-wajah dan bentuk-bentuk songsang perasaan
berkeliaran...

rock, jazz, heavy metal, samba, blues dan new waves
di sini mereka memuntahkan kepada semua
kaki-kai yang lewat itu
erti kehidupan dari kehidupan itu

dari rock & roll ke puppet dance
menayangkan kesenian bentuk badan
terbahasalah erti kesenian dari kesenian itu

pentas ini dibiayai oleh setan. kalian tahu
dan... penontonnya aku... kalian semua
apa yang dicari dalam hidup

fauzirashid
29.6.87

26 Mei 2009

Jalan Yang Satu

telah dibentang jalan
beribu liku dijalanan itu
kitapun menapak membuat pilihan

ayuh marilah kalian
bersamaku mendaki
jalan yang beribu liku itu

kita kan pasti menuju
ke arah yang satu
yang satu-satunya itu
hanya satu

yaitu...
Dia yang
Satu

fauzirashid
manjung
26.5.09

Kupu-Kupuku

bila kubuka pintu kamar
ada seekur kupu-kupu didinding
bila kupasang lampu
kupu-kupuku itu menerpa siling

sambil menggerakkan sesungut
menebarkan sayap yang cantik
beradu di katil kecil
aku menjadi asyik

semasa kulelapkan mata
sebentar ku terlena jua
bila ku terjaga
kupu-kupuku entah ke mana

fauzirashid
manjung
26.5.2009

Mahkamah T, R dan P

mahkamah T pun memutuskan
si N sebagai benar
maka
si Z melompat ke mahkamah R
yang sekelip mata memansuhkan
keputusan mahkamah T

dan seperti dijangka
umpama dalam siri drama sendaloka
mahkamah R pun memihak kepada Z
memperlekehkan keputusan mahkamah T

dan lagi...
Si N terus ke mahkamah P
disandarkan segala kekuatan keadilan
mahkamah P harus punya keputusan muktamad
apakah mahkamah P punya kekuatan?
sama-sama kita perhatikan...

fr
26.5.09

24 Mei 2009

Pertemuan

dimatamu
ada puisiku
mahu saja kumelukis
garis-garis pelangi di senja gerimis

dan malamnya
aku merasai
betapa lembutnya bayang bulan
betapa sunyinya langit suram
namun tiada jua
dapat kulelapkan mata

fauzirashid
22.5.09

22 Mei 2009

Kesunyian I

kadang-kadang
kehidupanku menguning
seperti lalang kering
garing seperti gurun

kadang-kadang
tersimbah dan basah
lecak seperti lecah
resah dan gerun

terlalu anih mar
kehidupanku
kalau engkau mengerti

fauzirashid
magome ryo
disatu sudut kehidupanku
24.9.87

Perempuan Mengunyam Cuinggam

dengan pelupuk mata birunya
bulu kening segaris hitamnya
pipi ditompok merahkan
bibir digincu ungukan
rambut diperangkan

dengan kuku yang merah
baju hitam. perempuan itu asyik mengunyah
cuinggam

sambil duduk di gerabak ini
kian membukakan peha
kian pula terlena mendengar lagu
perempuan itu kulihat mengunyam cuinggam
tak henti-henti tanpa manisan lagi

fr
bersama digerabak keretapi malam
24.9.07

20 Mei 2009

Malam Pekat

bila malam pekat
kita makin dekat
makin dekat
makin dekat
makindekat

malam semakin pekat
kita semakin dekat
semakin dekat
semakindekat

fauzirashid
manjung
20.5.09

19 Mei 2009

Waktu1

ribuan katak
digilis roda-roda ligat yang lewat
di jalanan senja gerimis
persis lompatan di luar rentak
tik tak tik tak

ribuan cicak
di lampu-lampu kekenyangan menjilat rezeki
persis lontaran lidah dalam rentak
tik tak tik tak

dan aku…
kulitku kian meretak
kerna...
dihentak tik tak tik tak

fr
manjung
19.5.09

18 Mei 2009

Cerita Kita Berdua

dan…
ketika kau bersimpuh di kamar kecil itu
akupun menggengam tangan ayah
dengan keinginan dan pasrah
oh... terlalu indah

kubina seluruh kekuatan
mencanai harapan
pada jari manismu itu
kusarungkan perasaan
terlalu dalam untuk kau mengertikan
kan...?

dan...
dikala saat itu
kaulah milikku sayangku
dan akupun
milikmu jua
selamanya...

fauzirashid
(isteriku - buat mengenang hari kita pada 17.5.90)
(17.5.2009)

17 Mei 2009

Batu Nesan 1

i
di sini dia berdiri dengan
kaku kelu dan menulikan
setiap pertanyaan

disimpannya ratap tangis para waris
diperhatinya gerak rakus cecacing dan halipan
ditangannya gunian rahsia
liku-liku sebuah perjalanan

dia tetap berdiri tak pernah mengeluh
menanti saat akhir

ii
di sana dia akan berdiri dengan
tegas lantas menjelaskan
setiap pertanyaan

fauzirashid
19.10.87
keihinjima

16 Mei 2009

Guruku Itu

telah kaubentangkan jalan
kaugariskan sempadan
lantas memberiku panduan
menempuh kehidupan

kini kau kian uzur
angkara serbuk kapur

oh…
kau lilin yang membakar
diri untuk kami

fr
16.5.09
Selamat hari guru

14 Mei 2009

Perasaan Atau Perasan?

pasti setiap petang. ketikaku berjalan pulang
kutemui seorang gadis di liku itu. menundukkan mukanya merenung sepatuku
dan aku pasti cuba
mencari-cari matanya dicelah helaian rerambutnya

pasti setelah beberapa langkah berlepas. aku kan menoleh kepadanya
dan...
dia menoleh kepadaku pasti dengan segan silu
menyerahkan matanya kepadaku

hampir setiap petang. dan aku tidak pernah mengerti
apakah ini satu hiburan
atau apa saja yang bernama selingan

suatu waktu kami pernah tidak ketemu
ketika kulewati liku itu
lalu entah mengapa tembok meletakkan di bahuku
seguni pertanyaan terlalu berat untuk kuberi jawapan

dan ketikaku merebahkan diri
ada keresahan kulihat memanggil dihujung kaki
aku menjadi tidak pernah mengerti gerak isyaratmu
apakah ini satu permulaan
atau apa saja yang bernama pertemuan

dan hampir setiap petang kini. kukira aku dan dia
kan cuba menyatukan waktu. ketika melewati liku itu
supaya:
dia dapat melihat sepatuku lagi
dan aku dapat mencari-cari matanya
dicelah helaian rerambutnya

Apakah ini satu permainan
atau apa saja sesuatu yang tidak dapat kumengertikan

fr
20.10.87
pagi yang sejuk tokyo

11 Mei 2009

Puisi10

Yang kumuliakan
(Khas buat ibu yang menyayangiku)

selepas Allah
rasullulah

lepas itu
kaulah ibuku
yang menjagaku saban waktu

selamat hari ibu
sekadar ingatan tulus
tak mampu membalas jasamu...

fr
8.5.09

09 Mei 2009

Puisi9

Bentanglah Kebenaran

i
ayuh hakimku!
bentanglah kebenaran dengan benar
tanpa gusar tanpa gentar

kalau tidak jutaan tanda soal
kan meretakkan rumah kita yang mahal

ii
dan...
kalau engkau berasa
di sudut itu kau tak punya kuasa
katakan saja
jangan cuba melompat tembok
demi tembolok

fr
9.5.09

Puisi8

Jangan Jangan Begitu!

kalau nanti mahkamah turun perintah
jangan nanti nampak duduk sebelah
dengan hujah dengan hemah
misti dilihat duduk di tengah

kalau tidak
rakyat juga punya mahkamah
berhak menghitung punya amarah
jangan
jangan begitu..!

fr
9.5.09

Puisi7

Sidang DUN Perak 7Mei

boleh saja ke mahkamah
atau terus ceramah
kalau tanpa hemah
semua kalah
semua punah..

fr
8.5.09

06 Mei 2009

Puisi6

Sepi

adakalanya melalui
kehidupan ini
terlalu sepi

pada waktu-waktu yang kosong begini
aku cuba menyibukkan diri
dengan kerja-kerja yang tiada erti

fr
selasa
28.7.87

04 Mei 2009

Puisi5

Saat Pemergian Dan Mata Itu Berbicara

i
Seorang ayah

anakku yang comel...biarkan ayah
menatap matamu dalam-dalam
dan biarkan ayah
membawa matamu itu
memanjakan waktu

ii
Seorang suami

cuma yang abang pinta
mata kita berdakapan
dan rindu kitapun sentiasa
.....berdakapan

iii
Seorang anak

ibu...airmatamu itu
memandikan jantungku dengan
cahaya kesucian...

iv
Seorang kekasih

cuma...izinkan aku
membelai matamu
dengan jari jemariku
di bibir persetiaan
....saat kau kutinggalkan

fauzirashid
kelas bahasa jepun 86
A1. wismabeliaKL