26 April 2009

Puisi2

Giliran

setiap saat umpamanya
kita bergilir-gilir memasuki
gerabak yang akan pergi membawa
entah ke mana tanpa hujung landasan itu

jika sampai umpamanya
giliran engkau untuk melangkah
engkau tidak sempat lagi berundur dan menengadah
kerana pintu akan ditutup roda akan meraung
dan kau akan dibawa oleh gerabak
meninggalkan berjuta degup murung

adalah lebih baik di sini umpamanya
kau sentiasa memastikan
berdiri di baris yang lurus
sambil menunggu giliran memerhatikan sepatu
menggilapnya dari serpihan debu

fauzi
16.9.87
subway tokyo

Tiada ulasan:

Catat Ulasan