29 Disember 2009

28 Disember 2009

Tembok4

pelangiku melengkong tembok
memenjarakan tujuh warna
dalam belonku

fauzirashid
28.12.09

26 Disember 2009

Tembok3

saban hari kita bersemuka
kau terus berlalu tanpa bicara
lidahku kelu untuk bersapa

aku sedar
aku hanyalah
tembok batu yang terus menunggumu
tanpa jemu dalam kelu

fauzirashid
mjg.pk
26.12.09

18 Disember 2009

Dia Telah Kembali

(khas buat Pak Anjang Bidin)


hari ini harimu melangkah pergi
meninggalkan kami dengan setapak langkah ke hadapan
namun tiada lagi kami dapat
bersenda gurau dengan mu
anak-anak kami juga cucumu
pasti sunyi dan terasa kau tiada
kerna kau selalu meramas tubuh kecil mereka
sehingga menjerit namun kau tahu mereka ketagih
dengan ramasan dan sentuhan

kau telah mengajar kami
erti hidup sebagai hamba ilahi
khutbah-khutbahmu pada mimbar jumaat
sarat dengan peringatan
yang selalu menjadi bekal pulang

pak anjang
bersemadilah kau di sana
semuga tuhan menempatkan kau
dikalangan mereka-mereka yang solihin
dikalangan mereka-mereka yang Dia redhoi
bukan mereka-mereka yang dia benci
atau mereka-mereka yang sesat....

fauzirashid
(kurakam khas untuk Pak Anjang Bidin yang kembali kerahmatullah hari ini 1 muharram 1431H jam 4.00 pagi Jumaat)
(Maal Hijrahmu dengan setapak langkah di hadapan kami..)
18.12.09

15 Disember 2009

Tembok2

i.
benar !
di sini kubisu
lalu kau tewaskan aku dengan loncatanmu
di sana nanti akulah saksi
merakam gerak geri

ii.
telah kusekat
gerak dan hasrat
tinggallah kau
dalam lingkunganku
kian waktu

fauzirashid
15.12.09

14 Disember 2009

Tembok1

i.
dalam berdiri
aku sepi
sepanjang hari
tiada siapa yang peduli

ii.
akulah perindu
yang sering menunggu
bila kau pulang dari jalan itu
memerhatikan kamu
dipenjuru waktu

mau kuucapkan sayang
tapi lidahku cekang


iii.
dalam berdiri
itulah aku
yang sepi menantimu

fauzirashid
14.12.09

07 Disember 2009

Buat Hakim Kami

pasakkan tulang belulangmu
dengan besi waja berwajah diri
genggam hukum biar menjadi bara
biar istana keamanan itu utuh berdiri
pasti !
riwayatmu meninggalkan nama yang gemilang

tapi

kalau kau hanya menjadi balaci pak menteri
bermain wayang dengan hukum sendiri
kau biarkan istana keamanan kami diruntuhkan
alamat hancurlah negeri
pasti !
riwayatmu diludah sejarah yang mendatang

fauzirashid
(berhakimlah dengan hukum)
7.12.09

02 Disember 2009

Liwat

sebenarnya
yang kita bicara bukan anwar ibrahim
tapi itu hakim !

nanti kau tahu
diakah seorang manusia terhormat atau
hanya seekur dubuk, atau anjing, atau kambing atau
seekur watak wayang kulit
bergerak dan bertutur ikut penguasa jalang di belakang tabir

ah !
nanti kau akan tahu
yang kita bicara bukan itu anwar ibrahim
tapi itu hakim
itu hakim...
yaa !
itu hakim

nanti kau akan tahu
mahkamah itu sebuah rumah keamanan atau
sebuah sarkas mainan
tempat penguasa kaut keuntungan

nanti kau akan tahu
itu hakim kasi kau tahu...
pasti !

fauzirashid
(menghadam buku "anwar on trial - in the face of injustice" - Pawancheek Marican)
menunggu sebutan kes baru
2.12.09

01 Disember 2009

Dari Nakhoda Wira Samudera

dari nakhoda wira samudera
kupelajari setiap tabii dan arah angin
manaakul rona dan bentuk awan di langit
pagi dan senja, tika beburung yang datang dan pulang

dari nakhoda wira samudera
kukenal corak cahaya dan letak bintang
yang mengawal arah dan hala arus laut
pagi dan senja, rentak gelombang yang datang dan pulang

dari nakhoda wira samudera
kuingati hari-hari, kutinggalkan persinggahan
menemui pengkalan dan denyut pelabuhan
walau pagi walau senja, menyedia diri untuk datang dan pulang

hai cakerawala. luasnya terbentang maya
setiap rinci mahu kupelajari tabii
malammu dan siangmu
pagi dan senja itu
menjadi nakhoda wira samudera

fauzirashid
malam yang diam
1.12.09

30 November 2009

Belon-Belon

apabila
kutiup belonku
anginlah yang kuperangkap
menendang dinding-dinding
lalu belonku membulat

kusimpulkan belonku
dengan tali biru kulepaskan lalu
belonku mendaki ruang

apabila
belonku terlalu tinggi
nun seorang diri dan terlalu sunyi
kupanggil belon-belon
bersama putih belonku
meneroka awan. meneroka bulan

fauzirashid
(di mesyuarat AJK GSL 28.9.85)

29 November 2009

Mahligai Kita

biar kubina mahligai kita
dindingnya ikatan bata persetiaan
lantainya ubinan kasih putih bersih
atapnya kepingan-kepingan rindu yang mendalam

biar nanti di laman sana
kusemai pepohon cemara cinta
anak-anak kita kan berlarian
dengan belon-belon kecil di tangan

fauzirashid
29.11.09

22 November 2009

Kalau Kau Mengerti

ku datang untuk
membetulkan yang biasa
membiasakan yang betul

fauzirashid
(Glenmarie, Shah Alam)
20.11.09

17 November 2009

Pintu

dibukanya izin

masuk dan
keluarlah kau
sesuka hati...

mengapa salam tak pernah kau beri
tombol diriku kau pulas kasar
dan kauhempas keras jasad ini
takpun kau hirau aku meraung

diriku ini adalah pelindung
dari jembalangmu yang sering mengintai ruang

aku tidak menuntut simpatimu
atau meminta harga khidmat

cuma satu yang kupinta...
bila kau buka
sila kau tutup

fauzirashid
seri manjung
18.11.09

Pelarian Itu

ketika senja menibarkan geram
pada malam yang mahu merangkul waktu
ke dadanya yang berbulu
matanya merah menyala
dan tangan malam terus merentap pasir-pasir ke penjuru

laut membawa anaknya ke tebing
ketakutan...
terjadilah pelarian

pelarian satu, dua dan tiga
dan pelarian seterusnya
terjadi tanpa henti

fauzirashid
23.4.86

16 November 2009

Bumi

kau pijak dan kau hentak
kau ludah dan kau berak
namun dia tetap memberi kau makan
padi dan ikan

fauzirashid
16.11.09

15 November 2009

Kau & Bumi

airlah yang mengalir
dari hulu ke hilir
menggarap pepasir

sementara kau...
menghembus lendir
pekung dan hanyir
bohong dan mungkir

fauzirashid
14.11.09

14 November 2009

Melani. Kiranya

kiranya
engkau sudi bersamaku
mendaki sebuah gunung
maka ketawakah engkau nantinya
menyaksikan alam sekeliling kita
sambil menudingkan tanganmu
ke sebuah kota kecil di tengah padang pasir

di sana
tentu sekali angin mengerbangkan rambutmu
sambil menyisir raut wajah ayu
menjadi bertambah manis
kucium keningmu dan mata

melani !
kiranya
engkau sudi bersamaku
menuruni sebuah gaung
maka akan menyesalkan engkau nantinya
menyaksikan kegelapan sekeliling kita
sambil menudingkan tanganmu
ke sebuah iba hati dan sesalan
lalu engkaupun pergi

di sana
tentu sekali aku terlaung-laung
meraba bayang-bayangku sendiri
memanggil namamu sepi

fauzirashid
(pengkalan baru. pantai remis)
(mengimbau kenangan lalu. Melani Meliana (Jakarta Barat)- kita hanya sempat mengutus warkah wangi namun hingga kini kau tak pernah kutemui)
18.6.82

Aqa'idul Iman

tidak Dia berhajat sesuatu
- lalu melupakan sesuatu

Dia berhajat pada semua
dalam semua

fauzirashid
(duduk mendengar tazkirah di madrasah)
13.11.09

12 November 2009

Puisi Dari Linggam

ia nampak macam aku
suara macam aku
gerak macam aku
tapi...
apakah itu aku ?

korek..korek..korek...

fauzirashid
(kata mereka tiada kes)
12.11.09

Pasrah?

hanya kerna kita manusia tolol
dileher kita ada busul
talinya pada mereka
kita bebas bergerak
sekedar di padang ternak

hanya kerna kita manusia bacul
kita dipaksa masuk barisan
menunggu saja saat sembelihan

fauzirashid
11.11.09

10 November 2009

Wahai Dikau

kau terus membiarkan tanda soalmu melengkong
dihujung gerabak pertanyaan diri
sedang di bawahnya sengaja kau letak sebutir batumu yang berat
menghentak tengkorakku dengan tik-tak tik-tak
yang sarat mencipta kemungkinan demi kemungkinan
yang belum kupasti

kalau kau katakan itu puisi. aku mengerti!
bahawa puisi itu berliku-liku. beribu lorong
dalam terowong gelap yang mencipta kolong
akukan terus menjadi manusia pencari dalam rentak tik-tak tik-tak ini

tapi aku manusia perindu
tetap meneliti warna gurisan hati
walau dalam sepi. walau ke mana kupergi
jangan kau biarkan aku begini
dalam mencari sebutir noktah diri
kau biarkan aku tersesat lagi

fauzirashid
manjung, perak
10.11.09

08 November 2009

Catatan Perjalanan

i
serpihan usia

seorang tua di steysen ini
menunggu gerabak
menopang ke sebatang tanda soal
yang bertitikkan
berjuta puntung dan abu pengalaman

ii
pelacur

di dalam bibir yang merah dan basah itu
sebutir mutiara berkilauan
di dalam mutiaranya itu
seekur ular membelit. menggigit

iii
keihinjima

pulau ini dibentuk
dari timbunan fikiran dan tenaga

iv

kau tidak pernah bertanya
ke mana suara menipis dan mengecil
ke dalam bumikah mengalir bersama air
atau naik tinggi dijilat mentari

v
di steysen senjuku

seorang tua duduk di tangga
di kakinya kulihat serakan nombor-nombor
di kepalanya bintang-bintang berlaga
di mulutnya basi sebotol beer
di matanya terowong gelap beribu lorong
di tangannya terhimpun angka-angka kosong

fauzirashid
(catitan sebuah pemerhatian pada satu perjalanan)
9.11.87

07 November 2009

Sebenarnya

sebenarnya
titik-titik basah jatuh
ke mukaku kini
menjadi
bintik-bintik resah

kerna aku
bukan ahli puisi umpama kalian

cuma
aku rasa
aku sedikit siuman
kalian sedikit gila

maafkan aku
kalau....
aku telah tidak memohon maaf

fauzirashid
16.9.87

02 November 2009

Pencemaran Diri

disedutnya
debu kehidupan
lalu mendap dalam
jantung diri

kian pelahan degup
darah mengalir
benih-benih barah
pun kian menguntum

dan kau sedut lagi
dengan nikmat sementara
dalam halkum yang luka
denyut nadi
mengalirkan jutaan darah
yang pasrah

kian lemah kian mengah

fauzirashid
2.11.09

01 November 2009

Sebuku benang biru

kujalin rindu
dengan sebuku benangku yang biru
lalu menjadi sekuntum kasih
berbunga pada sutera cinta

fauzirashid
1.11.09

31 Oktober 2009

Giliran

(ketika aku menziarah kematian isteri sahabatku Mior
kulihat ramai sanak saudaranya sampai dan berpelukan
dengan wajah murung, kusaksikan ada yang menangis dan
ada yang memujuk dan ini menyentuh hatiku dan serentak
teringat aku akan puisiku ini yang pernah kutulis dulu..)

setiap saat umpamanya
kita bergilir-gilir memasuki
gerabak yang akan pergi membawa
entah ke mana tanpa hujung landasan itu

jika sampai umpamanya
giliran engkau untuk melangkah
engkau tidak sempat lagi berundur dan menengadah
kerana pintu akan ditutup roda akan meraung
dan kau akan dibawa oleh gerabak
meninggalkan berjuta degup murung

adalah lebih baik di sini umpamanya
kau sentiasa memastikan
berdiri di baris yang lurus
sambil menunggu giliran memerhatikan sepatu
menggilapnya dari serpihan debu

fauzirashid
16.9.87
subway tokyo

30 Oktober 2009

28 Oktober 2009

Haru Biru

ini puisi mudah
negeriku ini dua mb
bersidang dalam satu dewan
penuh kekecohan

ada yang haram
ada yang sah
pilihan kami anak negeri
tak sangka dalam negeri kami
dalam jaman moden begini
lanun dinobat jadi mb
menguasai hidup kami

anjing adalah alat
gigit mangsa
kemunafikan merajalela
kemungkaran menjadi raja
kami anak bangsa tak bisa
buat apa-apa
tengok aje

fauzirashid
sidang dun
28.10.09

27 Oktober 2009

Baju Bulu

telah sampai waktu
untukku menyarung
baju bulu
kelabunya menjala mata
dalam gerabak yang bergerak

kukepal tangan
menyeluk kekocik
nanti sampai waktu
kubebaskan jari
menjangkau sebiji bulan petang
dimendung langit

kumengerti sudah
baju buluku
kian kelabu
dalam gerabak yang bergerak
meredah salju

fauzirashid
(coretan kesejukan di jepun)
1987

25 Oktober 2009

Gempa

gempa adalah petaka adalah petanda
murka tuhan pada kesyirikkan. keingkaran tangan-tangan
manusia rakus. tersimpang dari jalan lurus

adalah petaka dari leka hambanya kita
mendabik dada atas bongkah-bongkah isme kaum
menindas. mencantas
menginjak. menghentak
lantai kemanusiaan fitrah tuhan

maka gempa itu adalah segaris peringatan!
jannah pada manusia sufi
nar pada kau yang ingkar

fauzirashid
(mengenang korban gempa di Padang. Alfatihah untuk mereka yang 'pergi'. Semuga roh dicucuri rahmat Ilahi. Amin)
25.10.09

23 Oktober 2009

Si Bacul Itu

umpama panglima gagah perkasa
dia muncul tetiba menghunus keris pusaka
hidup bangsa! hidup bangsa! hidup bangsa!
dewan pun bergema
sahut menyahut pekikkan bersiponggang
menjadi bunyi puisi ngeri dalam geragap semangat remang tengkuk
sokong menyokong meninju langit kosong
dalam genggam padat bersemangat

aneh sungguh !
bila musuh menyepi diri
gerun dengan keris pusaka yang dihunus membenam dada
tetiba dia yang menghunus bengis
menyembah ampun memohon maaf
lagak umpama sibacul tua
dalam rentak langkah silat yang tempang
lalu kembali menyarung keris pusaka
tak berani lagi berbicara

fauzirashid
22.10.09

16 Oktober 2009

Sendaloka

setelah santai
menikmati sendaloka dan hilai
di pentas besar
dengan lakunan layar
pelakon tunggal
mereka pun keluar
dengan gah dan
kembali lapar

fauzirashid
16.10.09

15 Oktober 2009

Kepalsuan

alkesah dewan itu
bingit dengan jerit
"perubahan. kita musti berubah"
jauh dalam hati kalian
ah persetan...

lantas
perubahan tak pernah berlaku
sejak dari dulu
cuma
dipekik bila perlu

kerna kalian hanya pikir hidup
tak pernah pikir mati...

hidup! hidup! hidup!
dinafsu kalian
"hanya aku yang perlu hidup"
yang lain boleh mampos. ah..persetan

fauzirashid
15.10.09

11 Oktober 2009

Puisi Burung Camar

akulah kekasih laut
menghitung waktu pasang dan surut
sedang helang mendepa sayap panjang
mengintai belanak kecil yang degil ketagih melompat air

ku hayati kilau air dari bening mentari mencari pelangi
nelayan tua dengan sampan kecil dalam olang aling kehidupan
menyemai harapan pada biru langit
menaruh rasa gerak umpan yang tenggelam jauh ke dalam biru air

oo kau nelayan ku
pada belikatmu ada manik garam
kian sebati pada kulit diri
dik masin peluh yang jenuh keringat merempuh samudera bebas

kulayah angin dengan sayapku yang kecil
hinggap pada sebatang tiang layar pelaut yang tersesat
kutunjukkan laluan alun
bahawa laut membawa ombaknya ke pantai jua

oo pepohon
biar ku berteduh sebentar
merasai masin angin
setelah sehari suntuk
ku awasi dada laut
pasang dan surut

fauzirashid
(ekpedisi di laut)
11.10.09

01 Oktober 2009

Kelkatu Dan Rindu

kelkatu-kelkatu malam
mendakap dinding neon
dalam kehangatan rindu yang mendalam

dik kehangatan rindu yang mendalam
sayapnya patah
seekur demi seekur gugur ke aspal basah

merekapun gugur ke aspal basah
dengan hati yang patah
dalam rintik gerimis mereka menangis

dalam rintik gerimis mereka yang menangis
lalu digilis
roda yang ligat
roda yang lewat
malam yang kejam
malam yang diam

fauzirashid
1.10.09

30 September 2009

Buntu

bungkah waktu
menghentak
kepalaku

kepeningan

pusing-pusing
umpama gasing
lalu miring

dan...
berhenti dalam bulatan
sesat jalan

fauzirashid
30.9.09

26 September 2009

Pelangi, Senja Dan Kita

pelangi kembali melengkung dilangit mendung
pada senja yang menjingga menibarkan tujuh warna gerimis
ada laungan keramat bersama beburung yang terbang pulang
kita yang dijalanan ini masih di sini tanpa mahu mengerti

bahawa
panorama senja yang dilukis tuhan
bersemi peringatan dalam seruan azan
kita perlu singgah melabuhkan diri
meletakkan dahi pada bumi

bukan asyik dijalanan membuka dada
melayan anak-anak dengan sebiji belon
sedang pelangi kau lihat melengkung dilangit mendung
memerhati kau dengan wajah murung

fauzirashid
(memerhati rentak senja dan manusianya kita)
26.9.09

18 September 2009

Cobaan

i
kita yang dari maktab ramadhan
sebentar akan hadir pada konvo anugerah
syawal yang gemilang dan gah

pintukan dibuka
kita menyarung kembali pakaian diri
setelah dibasuhan tangan-tangan ramadhan
suci berseri putih umpama bulan pagi

ii
sebentar belenggu dibuka tuhan
bebaslah mereka meratah iman
mangsa-mangsa yang sedang gemilang dan gah
kembali menunggang nafsu serakah

iii
kita kembali hidup
mengharung gelombang laut
melatam bahang bara
menguji diri
dalam cobaan

fauzirashid
24.9.09

16 September 2009

Pencarian Diri

dengan sebilah kunci kubuka pintu diri
di sana ada ribuan pintu yang tak bisa kumasuki
lalu dengan seberkas kunci kubuka ribuan pintu hati
di sana ada ribuan laci yang tak bisa kumengerti

fauzirashid
(aku sedang mencari masterki...untuk kubuka segalanya)
16.9.09

13 September 2009

Pemergian Pedih

sebentar
duhai kekasih
telah sampai saat perpisahan pedih
izinkan aku
menatap jernih
dalam matamu mencongak waktu
mengucup alismu direrambutnya yang halus
buat menghilang kerongkong ku yang haus
izinkan aku
menyentuh basah kelopak bibirmu yang merkah
buat membelai sekuntum rinduku yang kian resah

duhai kekasih
pemergian pedih
izinkan aku mendakap waktu
bersama
biar kukira degup jantung saat pemergian murung
dan
mengelus ikal rambutmu yang mayang
sampai kehujung-hujung helaian rindu
pada jari jemarimu
biar kuramas ikhlas saat-saat yang tak pernah kupuas

duhai kekasih
perpisahan pedih
izinkan aku merakam tanda merah
saat-saat perpisahan menjengah
kau dan aku dalam waktu-waktu rindu yang tersangat
dan
aku yang sering meniti dilengkung pipi sang pelangi
mencari-cari belon diri untuk kubawa bersama nurani
duhai senja yang menjingga
kau dengarilah…
kiranya kau tundakan perjalananmu
biar ku disini masih tetap bersamanya lagi
melayan rindu
melayan sendu
dia dan aku yang terlalu

duhai malam yang membekam
berikan aku kekuatan diri
disaat-saat ianya pergi meninggalkan aku sendiri

duhai pagi
duhai hari yang dini
duhai alahai duhai
izinkan aku saban waktu
bersamanya
oh…Ramadhanku
oh....

fauzirashid
(baru rasanya kita berdakapan..kini aku kau tinggalkan)
15.9.09

12 September 2009

Serbuk Jumaat

lalu khatib pun menaburkan serbuk jumaat
dengan semangat dari mimbar besar
sedang jemaah asyik melayan sejuk marmar
dilantai ramadhan

kulihat serbuk jumaat adalah
serpihan mutiara yang berkilau
di bazir jemaah
sebahagiannya menjadi debu
sebahagiannya naik menginap lelangit masjid

lalu sang cicak pun melontar lidah
mengutip setiap serbuk jumaat
mengunyah dengan nafsu dan serakah
lantas menaburkan ketulan basah
hitam putih ke songkok jemaah

fauzirashid
12.9.09

10 September 2009

Kalimat Tuhan

selembar demi selembar
kalimat tuhan bertaburan
diinjak kaki-kaki rakus
hidup haus

lalu
kukumpul
selembar demi selembar
ke saku diri

fauzirashid
10.9.09

09 September 2009

Angka

kosong sembilan kosong sembilan kosong sembilan
bersamaan satu sembilan ramadhan
aku mencari lailatulkadar
satu malam lebih baik dari seribu bulan
lindungilah aku dari nar
setelah mencari magfirah dan rahmahMu ya Allah

fauzirashid
09.09.09

07 September 2009

Hairaki

tuan
puan
tuan muda
cik muda
comot
amah

inilah
hairaki rumah

fauzirashid
(comot - seekur kucing)
8.9.09

06 September 2009

Angkara Hutang

aku dibelenggu hutang
tak mampu kuberjuang

hanya kumampu
jadi manusia petualang
memperkosa diri
menjadi balaci

fauzirashid
(untuk mereka yang memekik lantang berjuang kemudian mengkhianati perjuangan suci membawa perubahan)
25.8.09

05 September 2009

Kota

ribuan pusara
mengelilingi biara tua
rimbunan cemara

ada tembok panjang
dihuni manusia terbuang
bebas terampas

aku terus ke muzium diri
menatap patung-patung
manusia kolong

tombak dan tengkorak
diletak
di atas rak-rak

fauzirashid
(menapak satu sudut kota Taiping)
5.9.09

04 September 2009

Kembara Diri

dalam luas diri kucari dalam laci-laci sebuah teka-teki
yang menyimpan nota-nota fitrah anugerah
kucari pangkal dan hujung tali temali benang diriku yang kusut
yang membawa zarah-zarah dan butiran yang kian pekat
lemak dan daki nafsu mendak pada talian hayat
yang mengalir darah mendenyut jantung dengan degupnya yang kian murung

baru kusedari aku meniti di atas selembar benang yang Kau regang
lantas mengimbang diri selangkah demi selangkah menghampiri
semakin dekat semakin dekat menuju titik Zat

aku yang lelah dalam kembara diri mencari titik pasti
masih belum lagi kutemui

fauzirashid
14 ramadhan
4.9.09

02 September 2009

Benderaku

tanpa gentar
benderaku berkibar
bulannya bersinar
bintangnya mekar
jalurnya melebar


dengan semangat berkobar
talinya kupintal
pada satu takal
pada tiang cekal
jalurnya pun menjalar

berkibarlah benderaku
hai berkibarlah
biar kau diusung anakku
melangkah waktu

fauzirashid
(sempena kemerdekaan negara 52.
pada menyaksikan bendera yang dikibar
- mengertikah bendera itu akan nurani watannya? atau mengertikah watan
yang ke hulu-ke hilir mengibarkan bendera? apa tuntutannya?)
31.8.09

31 Ogos 2009

Disetiap Hembusan Nafasku

telah kumasuki ambang kedua
ramadhanMu ya Tuhan
disetiap hembusan nafasku
kucarimu ya Rahman

kudamba ampunanMu
disetiap detik waktu
yang Kau izinkan untuku
hanya untukMu ya Rohim

setiap gerak diri hidupku
berdiriku, rukukku, dudukku hanya
untuk sujud kepadaMu ya Wadud

dan di sejadahMu kumenengadah
hanya di tanganMu ya Allah
tempatku pasrah

ampuni segala dosaku
ya Azziz, ya Jabbar, ya Muntaqim
menangis kubertaubat pada MU
hanya Kau kurindu

fauzirashid
12 ramadhan 1430
2.9.09

26 Ogos 2009

Pedati Dan Kehidupan

petang pergi
pagi datang
petang pergi
pagi datang

umpama pedati
kehidupan itu

kadang melatam kerikil tajam
kadang menghentam dedinding legam

umpama pedati
malam berhenti
di pohon beringin
di rempuh angin

pagi pergi
petang datang
usia mereput
digigit siput

fauzirashid
30.10.87

25 Ogos 2009

Nafsu

musuh qolbu
nombor satu
nafsu

adalah binatang
menerajang
kau ke jurang

fauzirashid
25.8.09

23 Ogos 2009

Di Maktabmu Ramadhan

telah aku mendaftar
menjadi pelajar
menghuni sebuah kamar
maktab ramadhan

kusambung kuliah
kubelek nota-nota
selembar demi selembar kukutip keyakinan
menghafal arah tuju

semuga
aku mendapat CGPA tertinggi
menemukan aku
satu malam
dengan kilatan mutiara barakah
ijazah pada semua ijazah...

fauzirashid
kolej ke2
Maktab Ramadhan
1430H

22 Ogos 2009

Mencari Gula

kami pun beratur mahu beli gula
(beli gula pun kami terpaksa buang masa)
sekilo cuma kata mereka
tak apalah..

bila buka puasa
ingin canai kuih
makan sama-sama kalau boleh

bila sampai dikaunta
kata tokeh
gula habih

"ini negara tycoon yang punya..."

ada kuasa tak jadi apa
ini ketua tycoon yang biaya

kami beratur lagi
ingin cari gula
mahu buat dadih
minum sama-sama kalau boleh

bila sampai dikaunta
kata tokeh
gula habih

sah
ini negara tycoon yang punya!

fauzirashid
(kami beratur untuk dapat sekilo gula. beratur panjang di market super. kedai runcit langsung tak mandang. kata mereka orang sorok. orang seludup. berapa banyak orang boleh sorok? orang boleh seludup berapa banyak? melainkan tycoon sorok. nanti naik harga..pasti gula belonggok.)
22.8.09

20 Ogos 2009

Menjelang Ramadhan 1430

Tuhan
kami di sini di pantai ini mencari ramadhanMU
dengan rukhyah hilal seperti yang kau tetapkan untuk kami
kerna mungkin Kau batalkan hisab
terkaan-terkaan ilmu yang seluruhnya dalam arashMU

Tuhan
andai tidak Kauizinkan
hari ini (kau betulkan hisab kami)
pohonlah esok kami temui jua
magfirahMU
ampunanMU
dan rahmatMU
yang sangat kami damba

Tuhan
Tuhan
Oo Tuhan
Kau ciptakan kami
Kau cucuri rahmatMU
kami syukur jadi hambaMU
dapat imarahkan ramadhan bulan ciptaanMU
seperenggan waktu cuma dalam rangkap hidup kami

Ooo Tuhan

fauzirashid
(bulan tak nampak. puasa pada hari sabtu 21.8.09)
20.8.09

18 Ogos 2009

Sudikah

aku berenang
di lautan rindu
mencarimu selalu

kalau-kalau kau ada dipantai cinta
sudikah kau menunggu kutiba

fauzirashid
manjung
18.8.09

17 Ogos 2009

Interaksi

i
terlalu menyiksakan
berada di ruang yang berbeda
demi mahu menyatakan atau ingin tahu
mengisi waktu lewat begitu kesat

sebenarnya kumengerti
interaksi itu terbatas bukan keinginan perasaan begitu
mahupun aku atau kalian tetapi oleh getaran
bunyi yang berbeda
interaksi menjadi nil.

kadang-kadang kita sentiasa mencari waktu
untuk mata tidak bertemu

ii
di sini
waktu begini
kamus adalah rakan setiaku

iii
suatu waktu
aku perlu tahu sesuatu itu
lalu sepenuh tenaga kutukarkan ianya ke bahasamu
pastipun terlalu sumbing namun engkau mengerti tetapi

ketika engkau meluahkan penerangan dari mulutmu
ianya kulihat seperti segumpal asap rokok
yang berkali-kali kau hembuskan ke mukaku
lalu ianya meresap ke dalam pori-poriku
menjadi jerawat
interaksi nil....

fauzirashid
site keihinjima
22.7.87

15 Ogos 2009

Sebenarnya

sebenarnya
kaulah pengkhianat
yang sebenarnya mengkhianat

mengebas tanah kami
mencekup bebas kami

fauzirashid
(untuk mereka yang berhimpun, dengan gah sesuka hati tanpa mengerti, depan tv, menyalak laungan khianat, dalam perhimpunan yang mereka katakan aman)
12.8.09

13 Ogos 2009

Lampu Isyarat Kehidupan

saban hari kita dalam kelesuan
memandu hidup di jalan berliku
pada lampu merah persimpangan
jangan kau teruskan pecutan
kita berhenti di aspal panas menghela nafas
bertafakur mendengar nyanyian segar
sebelum berangkat dengan kalimat

sebentar hijau kan menebar
kita bakal kembali dengan bekal diri
dipersimpangan kau harus paksikan tujuan
mahu ke mana kalian ?
mengheret cangkir kehidupan

awas
pada kuning waspada
jangan kau alpa

fauzirashid
(pulang dari kantor)
14.8.09

12 Ogos 2009

Anakku & Buih Sabun

kubeli buih sabun
ditiup anakku menjadi belon
beribu-ribu belon

di dalam belon anakku itu
ada kuntuman pelangi
naik tinggi dan tinggi
sampai tak dilihatnya lagi

ditiupnya lagi buih sabun
lalu ianya menjadi belon
bersama kuntuman pelangi
naik tinggi dan tinggi

bila anakku meruntun
kubelikan lagi buih sabun
untuk ditiup menjadi belon
beribu-ribu belon
naik tinggi dan tinggi
dengan warna dan warni
kuntuman pelangi

fauzirashid
12.8.09

10 Ogos 2009

Kepada Kau

hampir setiap hari aku kini sibuk
dengan kerja-kerja melarik sepasang batu
untuk kujadikan batu nisan
dengan ukiran warisan
menjadi kenang-kenangan waktu depan

pada mukanya
siap kularik namamu
dan tarikh kelahiran
cuma yang masih belum kubereskan
tarikh kematianmu yang kutunggu

ayuh saudaraku
buatlah tempahan awal
batu nesanmu dari batuan tempatan
pada hujung nyawamu nanti
ada waris yang akan membayar
harga sepasang batu nisanmu yang kuukir
dengan rapi dan tradisi


fauzirashid
10.8.09

09 Ogos 2009

Kuliah

solat itu hablumminallah
zakat itu hablumminannas

itulah nar yang sebenar

fauzirashid
(hari jadi aku. syukur kepada MU)
9.8.09

06 Ogos 2009

Aku Adi Kuasa

hidup melayu. hidup melayu. hidup melayu.
aku saja melayu yang hidup
yang lain pergi mampos
yang lain kusumbat ke penjara
jangan kau coba

hidup melayu. hidup melayu.
aku saja melayu yang hidup
yang lain pergi jahanam
yang lain tak pernah faham
aku adi kuasa

hidup melayu.
aku saja melayu yang hidup
jangan kau coba
akulah adi kuasa
yang lain pergi jahanam
pergi mampos

fauzirashid
2.8.09

03 Ogos 2009

Lamaran

izinkan aku
menyarung kuntuman rindu
ke jejari halus kasihmu

agar bertautan dua jiwa
pada daunan waktu
kau dan aku

fauzirashid
3.8.09

02 Ogos 2009

Izinkan Aku Hidup

dengan runtunan diri
kucarik dinding kepompong
kulontarkan sesungut
menghidu dingin pagi
menatap daunan muda
dan kumtuman bunga
ooo... tuhan

kau angin
yang baru kukenal
biar ku bertatih sayap
sebentar cuma
menuju pelangi
bermain gerimis
biruan langit
ooo... tuhan

duhai daunan
biarkan aku singgah di dadamu
sebentar cuma
melepaskan lelah
langkahku yang salah
ooo... tuhan

duhai bunga
izinkan kusentuh kelopakmu
sebentar cuma
menghirup madumu
menyambung nyawa
ooo... tuhan

duhai kucing
simpankan kukumu
sebentar cuma
duhai beburung
perhatikan ku di dahan
izinkan aku sebentar cuma
terbang ke awan
menghirup nyaman ciptaan
ooo... tuhan

fauzirashid
manjung
(suara anak kupu-kupu, yang menghuni kamarku sedikit masa dulu)
2.8.09

29 Julai 2009

Di Shekudor

dihadapan mu di dalam dulang itu
ada sepinggan rindu anakmu untuk kau makan
semangkuk kesetiaan dan cinta isterimu
untuk kau hirup

fauzirashid
AOTS Senjuadachiku, Tokyo
10.11.87

28 Julai 2009

Kepastian

dengan sebatang tongkat
akupun berangkat
mencari kepastian diri
kekal abadi

kalau kau mengerti

fauzirashid
28.7.09

27 Julai 2009

Kematian2

telah
kau temui titik noktah
dan waktumu
kini membeku

kau pergi jua
tinggalkan kami
jasadmu telah kami semadi
semangatmu menjadi api
baranya didada kami

fauzirashid
(khas mengenang abang Ghafar yang kembali kerahmatullah malam semalam dan selamat dikebumikan jam 11.00 pagi ini.)
27.7.09

25 Julai 2009

Jambatan

kau janjikan jambatan di manik urai
setelah kau kalah
kau pergi tanpa kata sepatah

maafkan kami
apakah perlu kami junjung kau menang
barulah jambatan hidup kami kau bentang

tapi hari ini kami mengerti
jejambat yang telah kau bina bukan di manik urai
adalah jambatan retak
yang mengancam nyawa kami
saban hari

fauzirashid
24.7.09

24 Julai 2009

Puncak Tateyama

yang ada
langit biru
salji putih
lekok-lekok bukit

di dada biru langit
ada bulan siang
matahari bening

di dada putih salji
ada tapak beburung
kilauan manik air

fauzirashid
kenangan di puncak tateyama jam 5pagi
yang sekali saja bisa aku kecapi...
22.10.87

23 Julai 2009

Betapa

sanggup kau talkin itu beng hock
dia mahu kawin pagi besok

fauzirashid
20.7.09

22 Julai 2009

Bertamu

kuketuk pintumu
tak sangka kaupun sudi
membuka pintu hati
akupun masuk bertamu

sambil menikmati secawan kopi
kubicarakan tentang perjalanan
kau bicara tentang kehidupan
duduk berdua dibangku tamu
kita menyentuh itu dan ini
asyik sekali

terus kuteguk kopimu itu
di dalam cawanmu yang retak seribu
ada wajahku yang mengintai
ada wajahmu yang menyeringai

kukira kita sama-sama
mengerti...

fauzirashid
21.7.09

20 Julai 2009

Cobekan Kertas Kecil

dicobikan kertas kecil
kutulis nota
bagaimana menyusun kotak-kotak
dan menggali lubang,
mendengar bunyi air

akan kubentang jalan
dari susunan kerikil pengalaman
di pinggir jalan itu
biar kubina sebuah rumah kita
dengan sentuhan dan masin peluh

fauzirashid
28.10.87

19 Julai 2009

Puisi Untuk Beng Hock

ribuan lilin untukmu beng hock
sekadar itu kau pergi membawa misteri
sebuah kematian

api lilinmu terus membakar
menerangi pekat malam
setiap ingatan dan tangisan kematianmu itu
ada anjing-anjing suruhan menyalak dan menggigit
kukira mahu mematikan api kematianmu itu

kata mereka
"semua perlu tenang. biar dubuk
memeriksa tubuh beng bock
tak perlu suruhanjaya. cukup pasukan dubuk
nanti apa jadinya kau perlu akur saja"

namun kematianmu beng hock
bukan penghujung sebuah perjalanan
tapi selekoh sebuah perubahan

lilin beng hock terus menyala
anjing dan dubuk mengharuk
menutup jasad kebenaran
dengan kapan kepalsuan

fauzirashid
18.7.09

17 Julai 2009

Kematian

kematian
itu pemergian
setapak lagi
menuju abadi

fauzirashid
(buat mengingati kakak saudaraku faezah yang kembali kerahmatullah hari ini jam 2.30 pagi)
17.7.09

Musim Luruh

hujan renyai di pagi itu
adalah airmata dedaunan
meninggalkan dedahan kekasih

musimnya telah sampai
pemergian pedih
angin meniupkan laguan rindu
langit menyaksikan dengan muka muram

bumi kian basah
rerumput kian resah
musimnya telah sampai
untuk berpisah

fauzirashid
24.10.87

15 Julai 2009

Rajuk

sebentar ku kan pergi
bersama puisi yang luka

kerna tiada guna ku di sini
cuba berbicara saban hari
tak jua kau dengari

biar kupergi
jangan lagi kau tanyai…

fauzirashid
27.6.09

12 Julai 2009

Puisi Untuk Matsumoto

kekadang aku
berdiri di celah bulu matamu
duduk berehat pada pipi gebumu
tertidur diombak dada mu
dan pabila bangun
aku kembali segar
getaran dalamanmu kudengar

kekadang aku
memasuki ke dalam tawamu
berbuai pada uraian rerambutmu
melangkah antara jari-jari halus
dan kuku-kukumu yang kau putihkan

dan
kekadang aku terjatuh
di atas skirtmu yang sendat pendek
berguling-guling antara bulat pinggul dan
kacipan peha gebumu
dan tanganku menggapai segala yang sempat di situ
menyelamatkan diriku
maafkan aku...


fauzirashid
25.8.87

Tiada Jua Kutemui

di kanvasku yang kau lihat itu
ada rona-rona kehidupan
jalan-jalan penuh hilalang
kuredah duri-duri menikam kaki
memanggil namamu saban hari

namun kau terus pergi...

dengan seberkas kunci kubuka pintu
mencari-cari serpihan rindu
kalau-kalau kau ada di situ

pintu demi pintu
kubuka dengan seberkas kunci
tiada jua kau kutemui

fauzirashid
12.7.09

10 Julai 2009

Pertanyaan

pada catatan bikinan dihujung salur galur laluanku itu
seekur garis melengkong tiba-tiba duduk mencangkung di atas sebutir noktah
entah mengapa gerangan ia musti meyibukkan diri duduk dihujung
tak lagi dapat kuteruskan bicara, terkedu kernanya
mencari jawaban yang tak pasti kutemui hingga kini

'lantas apa yang kau cari dalam hidup'
'gerangan apa kau harus terus menulis puisi dan puisi itu kau lontarkan untuk apa - untuk siapa'
tak dapat ku nyahkan ia tetap hadir berbondong-bondong
bisa mengheret ku perlahan-lahan ke gaung diri
namun kupasti... !
dialah yang sering kulihat duduk mencangkung
di atas sebutir noktah
dihujung degup jantung

fauzirashid
10.7.09

09 Julai 2009

Guru

sekolah...
di situ kau menumpah ilmu

rumah...
di situ kau mencurah rindu

saban waktu

fauzirashid
5.7.09

05 Julai 2009

Menyanggah Dongengan si Darwin

tak pernah ku temui
seekurpun beruk kera
yang mampir jadi manusia
bulunya kian pupus
mula bertatih dan bertutur
keluar dari belantara
lalu pergi menghuni kota

tidak kita dari beruk kera
seperti dongengan itu

bahawa
kita ditempa Allah
dari air, dari angin, dari api, dari tanah

telah sujud malaikat
kecuali syaitan
dan seekur manusia sidarwin itu...

fauzirashid
5.7.09

04 Julai 2009

Mudah

mudah!
itu mahkamah

kau adukan saja
duburmu diteroka
dan kau bawa setitis lendir cuma

pasti…
musuhmu ke penjara
enam atau tujuh tahun lama

fauzirashid
3.7.09

02 Julai 2009

Monolog Sang Tilam

entah mengapa tetiba aku diusung sang keldai
bila kubertanya, dengan runsing mereka bersuara
‘kami hanya mengikut arahan sang anjing’

bila kubertanya ‘perlu apa ku diusung ke tempat asing?’
jawab sang anjing ‘ini arahan sang serigala yang bersiong tajam
penguasa sekelian alam’

kau biarkan aku terus termanggu berdiri
menunggu di kamar ini
katamu ‘akhirnya kebenaranku akan datang juga bertandang’

tapi sebentar kusedari
ada tompok kepalsuan
yang dulu kau percikkan ke dadaku
darahnya masih membasah di situ

fauzirashid
buat ogostinpol dan mengimbau bicara liwat
2.7.09

30 Jun 2009

Puisi Pada Pintu

i
saban waktu
rezeki masuk dan pergi

ii
dibendul itu
seorang ibu tua duduk menanti
anaknya tak kembali..

iii
menutup kepalsuan
membiarkan kebenaran bertamu

iv
diapun mengizinkan
kalau kau sudi bertandang

fauzirashid
30.6.09

28 Jun 2009

Puisi Pada Pintu Surau

jemaah masuk surau
tutup pintu bila keluar
nanti kucing masuk kencing!!!

fauzirashid
30.5.09
surau fasa 1a

26 Jun 2009

Rintihan di Tateyama

mahu kubina sebuah mahligai
di bukit tinggi ini. setinggimu tateyama
dikelilingi bersih salji. dakapan nurani

tapi tateyama…
ku perlu bisikan dari mu
siapa…
siapa yang mahu bersamaku
tinggal bersamamu
menghuni putih suci

fauzirashid
(Puisi ini ditulis di dalam buku alpine route tateyama and kurobe- yang kubeli semasa melawat tateyama 10.6.87 –Rabu)

25 Jun 2009

Secalit Bulan

pada langit mendung ada secalit bulan murung
rintihnya menjadi gerimis
membasah serbuk azan yang kaulaung. kudengar sedu dan tangis

pada senja yang melata
ada segerombolan gergasi dihujung mega. merah menyala
secalit bulan kian murung
rintihnya kian menjadi gerimis. kian kudengar sedu dan tangis

bila malam bertamu
bulanku termanggu lemah dan lesu
secalit cuma dilaut mega
rintihnya terus menjadi gerimis. terus kudengar sedu dan tangis

fauzirashid
25.6.09
manjung

24 Jun 2009

Kesunyian II

kadang-kadang aku hanya
sekelungsung diri
tanpa inti
menganga dan lompong
umpama gaung

kadang-kadang aku mengalir
umpama air terlalu cair
tercari-cari
pantai dan pepasir

kalau engkau mengerti

fauzirashid
magome ryo
24.9.87

23 Jun 2009

Perubahan

jika mereka mahu berubah
tak bisa lagi kau fitnah
sekalipun kau rasuah
mereka tetapkan berhijrah

fauzirashid
22.6.09

22 Jun 2009

Malapetaka

malam akan membuka dendam
menjunamkan berjuta panah tajam
ke mukaku ke mukamu dan ke muka-muka
ke dadaku ke dadamu dan ke dada-dada
kita semua

kita akan ditimbus sekejap lagi
tanpa bayang-bayang sebagai teman
akan lemaslah kita di bawah bungkah-bungkah
pertanyaan

kan mengalirlah darah. bumi membasah.

malam takkan memberi pedoman
kita tetap akan dibungkus
lalu dilonggokkan ke lereng gaung

fauzirashid
puisi asal ditulis pada 25.9.87 -tokyo
dibuat sedikit ubahan pada 22.5.09 - manjung

19 Jun 2009

Pelangi Kita

dibawah gurihanmu yang jingga
biar bersemi gurisanku yang biru
agar ia menjadi lingkaran pelangi
yang kita jinjing bersama ke angkasa tinggi

kan melengkunglah tujuh warna menyimbah cahaya
dari gunung ke gunung kita
biarkan kepulan awam meniti
biarkan beburung menyepi dan menyanyi

dan
di bawahnya biar anak-anak kita yang comel
berlari-larian dengan belon kecil ditangan
pada belon-belon itu
hendaknya menguntum warna pelangi kita
kan kekal selama-lamanya

fauzirashid
19.6.09

17 Jun 2009

Merah Senja. Tak Siapa Peduli

alangkah ngerinya menatap merah senja
dengan syaitan-syaitan menjadi pelakon di langit
menuding kuku tajam ke segenap penjuru alam
menjaja waktu dengan fitnah dan palsu

gemunungku adalah
raksaksa yang bertapa
mengeram butiran dendam ke malam

tak siapa peduli
serbuk azan menjadi debu hitam
bertaburan di jalanan tak siapa kasihan

lautku mengalir darah
menghempas senja merah
ke batu basah

tak siapa peduli
senja menikam beburung kebebasan
meninggalkan anak menganga di dahan

sasterawanku menumpulkan pena
mempersetankan naluri diri
memadamkan rintihan jelata
kerna anugerah
lebih mahal dari maruah

merah senja kian menghitam
kita dari kelompok manusia bacul
pun kian tergamam

fauzirashid
maghrib
kpm
21.4.2000

13 Jun 2009

Kematian

bukan...
bukan kematian itu pengakhir jalan
tapi satu langkah setapak ke hadapan
di sana kau menanti saat nya yang pasti

fauzirashid
13.6.09
buat ibu saudaraku wan timah yang meninggal hari ini. alfatihah

10 Jun 2009

Heiwajima Eki – Keihinjima Sanbanchi

di steysen
keretapi memuntahkan manusia
yang memburu kehidupan
kulintas sebuah jejambat gagah bersama langkah kalian

di perhentian
seorang gadis sekolah lewat penat menghambat masa depan
kaki-kaki melatam jalan aspal tanpa henti

bas no 24 atau 54 atau 36 membuka pintu
kita beratur ditelan penuh restu
bas yang sarat – berangkat
di bangku muka-muka basi membuka tirai mimpi

seorang gadis menjeling aku dibirai mimpinya itukah?

kehidupan yang penuh lelah. itulah sebuah kehidupan di sini
betapa misti . untuk bersama pada paras yang tinggi

keihinjima sanbanchi
aku yang bergayut, keluar dari kesiksaan yang sempit ini
menghayun langkah mencanai waktu dengan
kerja-kerja yang tak bisa kulangsaikan

fauzirashid
di site shimizu gomi kojo
23.7.87

08 Jun 2009

Seekers

sepatutnya
kita mencari tuhan
tapi
kalian mencari setan

fauzirashid
24.5.09

07 Jun 2009

Nesan II

disedarinya
dia tak upaya bergerak ke mana-mana lagi
terlalu berat didadanya gunian rahsia
yang beku menunggu saat cair

kini dia hanya berdiri kaku
menanti saat-saat itu
yang kian hampir

fauzirashid
pagi yang sejuk site keihinjima
22.10.87

06 Jun 2009

Maafkan Aku

hampir saban malam kubuka jendelamu
dengan nafsu birahi kunikmati kuntum-kuntum puisimu yang cantik
di sini kubisikkan kepadamu. sering dicelah kelopak puisimu itu
aku terkapai-kapai membuka lembaran-lembaran
mencari sesuatu yang tak kutemui. dan membikin aku kian tidak mengerti

dan bila
meraba-raba kelopak puisimu. di dada
aku kian termanggu.. kian tersipu. kadang termalu.
namun kian merindui pasti
puisimu jua kucari

bila kunikmati rekahan dipuisimu itu
kutemui birahi kenikmatan yang tertinggi yang tidakku mengerti
namun tetap kuulangi
saban malam pasti
puisimu membawa ku bermimpi
maafkan aku tanpa kerelaanmu kupasti
maafkan aku…


fauzirashid
4.6.09
Malam yang hening

04 Jun 2009

Perjuangan Wirawan dan Kita

setelah
meletakkan bungkah tulang dan saraf tunjang perjuangan
ke tempatnya semula
wirawan pun melangkah gagah umpama laksamana
berpencak dengan keris taming sari ditangan
setelah enam musim dipertapaan gua keramat
ah….Wirawan sebenarnya kian hebat

tetapi
kalian masih membingungkan diri
berdiri di belakang jeriji besi rekaan sendiri memerhati
terkunci di penjara tembok batu nafsu

ah! tiba-tiba saja kita menjadi pengecut
dengan pelbagai alasan rekaan

apakah kalian sudah menyesal
dengan kesedaran kalian selama ini
atau kalian telah diletihkan oleh waktu dan puisi-puisi di tivi
lantas kalian membuat kesimpulan:
bahawa keadilan sebenarnya akan ditewaskan
bahawa kezaliman akan tertegak megah menongkat langit ?

tidakkah kalian mendapat isyarat?
bahawa wirawan akan membuka silat

fauzirashid
10.10.04

03 Jun 2009

Puisi Itu

puisi adalah
bungkah-bungkah yang kugubah
menerjah awan gemawan dilangit membiru itu

pun jua adalah
sekuntum pelangi yang kau lihat
melengkong senja
dari gunung ke gunung

puisi itu jua adalah
belon-belon yang dipegang anak kecil
pelbagai warna dijalanan pesta besar

dan puisi bisa jadi
dari langit senja nan ngeri
dari ombak memukul batuan zaman
dari beburung terbang pulang berkawan-kawan

fauzirashid
7.4.09
kiriman buat cryta

28 Mei 2009

Tanpa Tajuk

sering aku memilih yang mudah
pastipun kumengerti sudah
sesuatu itu dengan naluri dan pemerhatian
aku membutakan segalanya
memekakkan rasa
dan aku berbuat seperti biasa melupakan

seringnya apabila namaku disebut
darah dan jantungku berdenyut
kemudiannya sering
aku menjadi seorang insan
penyesal yang terlalu dalam
penyesalan yang kosong ertinya

sering aku mahu bertanya
butir-butir yang datang dari diri
dan melakukan sesuatu
tetapi kupekakkan semuanya
sering begitu
dan...dan...
aku tetap kerugian
kerugian yang terlalu dalam
keugian yang penuh ertinya...

fauzirashid
site keihinjima
bunyi jentera berat dan kapal terbang mengongsi ruang
7.7.87

Buat Mar

disini bukan tempatku
untuk melayarkan kehidupan ini
kerana kemanusiaan tiada disini
hanya robot-robot yang bersedia melakukan apa saja
sepantas kilat menyahut 'hait' apabila dipanggil
sepantas kilat bergerak tanpa soal

mar
bahagiakah engkau disana
dinegaramu sendiri
negaraku jua
mar bukakan layar kehidupanmu seluas mungkin
agar kita ketemu dilautan ciptaan tuhan

fauzirashid
keihinjima
7.7.87

Memancing Bersama Rakan Ditengah Laut

disetiap penjuru tiada lagi daratan
semua bergerak di sini dimana-mana
di dalam perahuku ini bersama isinya
terulang aling

hujan, angin dan air laut berkuasa di sini
kita hanya sebahagian kecil. bisa diperlakukan apa saja
setiap masa dari setiap penjuru

matahari tidak dapat menolong kami. dibulut awan entah kemana
dan kulihat di sana
perahu-perahu seperti perahuku juga
mengadu nasib dalam suasana ini
membiarkan diri ditiup angin. ditumpu gelora lautan. ditimpa hujan
kita bisa diperlakuan apa saja di sini
tanpa dapat bertahan dengan fikiran dan tenaga tiada guna

dan kalian masih meneguk air mabuk itu
air tradisi nafsu dan tanpa kalian tahu laut murka
kerana air laut yang terlalu suci ini dan air yang kalian teguk itu
terlalu rakus dan jijik. laut benci
kudengar raungannya memberi amaran. kalian tidak mendengarnya.

fauzirashid
6.7.87

Harajuku4

lalu mereka tanggalkan kimono satu persatu
campakkan ke almari gelap
kuncikan ianya di situ sendirian sedih pilu
menangislah kimonomu harajuku

harajuku
generasi barumu
melangkah ligat
sepatu kilat. skirt sendat

fauzirashid
29.6.87

harajuku3

kebebasan itu begitu luas ruangnya
namun ada tali batasan warna kuning & hitam
engkau regangkan
ah! engkau bisa mengawal itu

namun harajuku
ke mana kimonomu kau campakkan

fauzirashid
29.6.87

Harajuku2

bangsamu generasi barunya
memacu dari gelanggang tradisimu berputar
menuju ke manakah
penuh ghairah. penuh khayal

fauzirashid
berpeleseran di harajuku
29.6.87

New Wave dan Puppet Dance

mereka berusaha bermati-matian
menempa fikiran menjadi bentuk. menjadi gerak

irama itu meresap kepembuluhan
nadi-nadi menjadi pantas
bukan...bukan mereka berada di sini lagi
mereka terbang tinggi. tinggi

fauzirashid
29.6.87

Harajuku Ahad

lalu jalan itu ditutup dari laluan
dengan tali kuning berbelang hitam
kulihat setan-setan menunjukkan taring
dengan kerlibat mata bersinar musibah
rakus setan-setan berpesta. tari-tarian

terdengarlah jeritan-jeritan jalang
terlihatlah wajah-wajah dan bentuk-bentuk songsang perasaan
berkeliaran...

rock, jazz, heavy metal, samba, blues dan new waves
di sini mereka memuntahkan kepada semua
kaki-kai yang lewat itu
erti kehidupan dari kehidupan itu

dari rock & roll ke puppet dance
menayangkan kesenian bentuk badan
terbahasalah erti kesenian dari kesenian itu

pentas ini dibiayai oleh setan. kalian tahu
dan... penontonnya aku... kalian semua
apa yang dicari dalam hidup

fauzirashid
29.6.87

26 Mei 2009

Jalan Yang Satu

telah dibentang jalan
beribu liku dijalanan itu
kitapun menapak membuat pilihan

ayuh marilah kalian
bersamaku mendaki
jalan yang beribu liku itu

kita kan pasti menuju
ke arah yang satu
yang satu-satunya itu
hanya satu

yaitu...
Dia yang
Satu

fauzirashid
manjung
26.5.09

Kupu-Kupuku

bila kubuka pintu kamar
ada seekur kupu-kupu didinding
bila kupasang lampu
kupu-kupuku itu menerpa siling

sambil menggerakkan sesungut
menebarkan sayap yang cantik
beradu di katil kecil
aku menjadi asyik

semasa kulelapkan mata
sebentar ku terlena jua
bila ku terjaga
kupu-kupuku entah ke mana

fauzirashid
manjung
26.5.2009

Mahkamah T, R dan P

mahkamah T pun memutuskan
si N sebagai benar
maka
si Z melompat ke mahkamah R
yang sekelip mata memansuhkan
keputusan mahkamah T

dan seperti dijangka
umpama dalam siri drama sendaloka
mahkamah R pun memihak kepada Z
memperlekehkan keputusan mahkamah T

dan lagi...
Si N terus ke mahkamah P
disandarkan segala kekuatan keadilan
mahkamah P harus punya keputusan muktamad
apakah mahkamah P punya kekuatan?
sama-sama kita perhatikan...

fr
26.5.09

24 Mei 2009

Pertemuan

dimatamu
ada puisiku
mahu saja kumelukis
garis-garis pelangi di senja gerimis

dan malamnya
aku merasai
betapa lembutnya bayang bulan
betapa sunyinya langit suram
namun tiada jua
dapat kulelapkan mata

fauzirashid
22.5.09

22 Mei 2009

Kesunyian I

kadang-kadang
kehidupanku menguning
seperti lalang kering
garing seperti gurun

kadang-kadang
tersimbah dan basah
lecak seperti lecah
resah dan gerun

terlalu anih mar
kehidupanku
kalau engkau mengerti

fauzirashid
magome ryo
disatu sudut kehidupanku
24.9.87

Perempuan Mengunyam Cuinggam

dengan pelupuk mata birunya
bulu kening segaris hitamnya
pipi ditompok merahkan
bibir digincu ungukan
rambut diperangkan

dengan kuku yang merah
baju hitam. perempuan itu asyik mengunyah
cuinggam

sambil duduk di gerabak ini
kian membukakan peha
kian pula terlena mendengar lagu
perempuan itu kulihat mengunyam cuinggam
tak henti-henti tanpa manisan lagi

fr
bersama digerabak keretapi malam
24.9.07

20 Mei 2009

Malam Pekat

bila malam pekat
kita makin dekat
makin dekat
makin dekat
makindekat

malam semakin pekat
kita semakin dekat
semakin dekat
semakindekat

fauzirashid
manjung
20.5.09

19 Mei 2009

Waktu1

ribuan katak
digilis roda-roda ligat yang lewat
di jalanan senja gerimis
persis lompatan di luar rentak
tik tak tik tak

ribuan cicak
di lampu-lampu kekenyangan menjilat rezeki
persis lontaran lidah dalam rentak
tik tak tik tak

dan aku…
kulitku kian meretak
kerna...
dihentak tik tak tik tak

fr
manjung
19.5.09

18 Mei 2009

Cerita Kita Berdua

dan…
ketika kau bersimpuh di kamar kecil itu
akupun menggengam tangan ayah
dengan keinginan dan pasrah
oh... terlalu indah

kubina seluruh kekuatan
mencanai harapan
pada jari manismu itu
kusarungkan perasaan
terlalu dalam untuk kau mengertikan
kan...?

dan...
dikala saat itu
kaulah milikku sayangku
dan akupun
milikmu jua
selamanya...

fauzirashid
(isteriku - buat mengenang hari kita pada 17.5.90)
(17.5.2009)

17 Mei 2009

Batu Nesan 1

i
di sini dia berdiri dengan
kaku kelu dan menulikan
setiap pertanyaan

disimpannya ratap tangis para waris
diperhatinya gerak rakus cecacing dan halipan
ditangannya gunian rahsia
liku-liku sebuah perjalanan

dia tetap berdiri tak pernah mengeluh
menanti saat akhir

ii
di sana dia akan berdiri dengan
tegas lantas menjelaskan
setiap pertanyaan

fauzirashid
19.10.87
keihinjima

16 Mei 2009

Guruku Itu

telah kaubentangkan jalan
kaugariskan sempadan
lantas memberiku panduan
menempuh kehidupan

kini kau kian uzur
angkara serbuk kapur

oh…
kau lilin yang membakar
diri untuk kami

fr
16.5.09
Selamat hari guru

14 Mei 2009

Perasaan Atau Perasan?

pasti setiap petang. ketikaku berjalan pulang
kutemui seorang gadis di liku itu. menundukkan mukanya merenung sepatuku
dan aku pasti cuba
mencari-cari matanya dicelah helaian rerambutnya

pasti setelah beberapa langkah berlepas. aku kan menoleh kepadanya
dan...
dia menoleh kepadaku pasti dengan segan silu
menyerahkan matanya kepadaku

hampir setiap petang. dan aku tidak pernah mengerti
apakah ini satu hiburan
atau apa saja yang bernama selingan

suatu waktu kami pernah tidak ketemu
ketika kulewati liku itu
lalu entah mengapa tembok meletakkan di bahuku
seguni pertanyaan terlalu berat untuk kuberi jawapan

dan ketikaku merebahkan diri
ada keresahan kulihat memanggil dihujung kaki
aku menjadi tidak pernah mengerti gerak isyaratmu
apakah ini satu permulaan
atau apa saja yang bernama pertemuan

dan hampir setiap petang kini. kukira aku dan dia
kan cuba menyatukan waktu. ketika melewati liku itu
supaya:
dia dapat melihat sepatuku lagi
dan aku dapat mencari-cari matanya
dicelah helaian rerambutnya

Apakah ini satu permainan
atau apa saja sesuatu yang tidak dapat kumengertikan

fr
20.10.87
pagi yang sejuk tokyo

11 Mei 2009

Puisi10

Yang kumuliakan
(Khas buat ibu yang menyayangiku)

selepas Allah
rasullulah

lepas itu
kaulah ibuku
yang menjagaku saban waktu

selamat hari ibu
sekadar ingatan tulus
tak mampu membalas jasamu...

fr
8.5.09

09 Mei 2009

Puisi9

Bentanglah Kebenaran

i
ayuh hakimku!
bentanglah kebenaran dengan benar
tanpa gusar tanpa gentar

kalau tidak jutaan tanda soal
kan meretakkan rumah kita yang mahal

ii
dan...
kalau engkau berasa
di sudut itu kau tak punya kuasa
katakan saja
jangan cuba melompat tembok
demi tembolok

fr
9.5.09

Puisi8

Jangan Jangan Begitu!

kalau nanti mahkamah turun perintah
jangan nanti nampak duduk sebelah
dengan hujah dengan hemah
misti dilihat duduk di tengah

kalau tidak
rakyat juga punya mahkamah
berhak menghitung punya amarah
jangan
jangan begitu..!

fr
9.5.09

Puisi7

Sidang DUN Perak 7Mei

boleh saja ke mahkamah
atau terus ceramah
kalau tanpa hemah
semua kalah
semua punah..

fr
8.5.09

06 Mei 2009

Puisi6

Sepi

adakalanya melalui
kehidupan ini
terlalu sepi

pada waktu-waktu yang kosong begini
aku cuba menyibukkan diri
dengan kerja-kerja yang tiada erti

fr
selasa
28.7.87

04 Mei 2009

Puisi5

Saat Pemergian Dan Mata Itu Berbicara

i
Seorang ayah

anakku yang comel...biarkan ayah
menatap matamu dalam-dalam
dan biarkan ayah
membawa matamu itu
memanjakan waktu

ii
Seorang suami

cuma yang abang pinta
mata kita berdakapan
dan rindu kitapun sentiasa
.....berdakapan

iii
Seorang anak

ibu...airmatamu itu
memandikan jantungku dengan
cahaya kesucian...

iv
Seorang kekasih

cuma...izinkan aku
membelai matamu
dengan jari jemariku
di bibir persetiaan
....saat kau kutinggalkan

fauzirashid
kelas bahasa jepun 86
A1. wismabeliaKL

30 April 2009

Puisi4

Keluarga Seniman
(buat sebuah keluaga seniman yang kutemui di National Museum of Modern Art di Ueno Park)

sisuami bertungkus lumus memahat
galur-galur fikiran
membentuk liku-liku pada sebonggol batu
sewaktu mencantumkan ketulan-ketulan
peluh tumbuh
asap rokok menjadi awan di langit
lalu dia berdiri mengelilingi
memerhati fikiran sendiri
setelah benar-benar puas dia menghembus nafas
dan menamakannya ‘Opera’

siisteri pun bertungkus lumus mengukir
galur-galur perasaan
membentuk garis-garis pada rekahan kayu
sewaktu mencantumkan dahan-dahan
peluh tumbuh
di kepalanya ada sebakul ikebana
lalu dia berdiri mengelilingi
memerhati perasaan sendiri
setelah benar-benar puas dia menarik nafas
dan menamakannya ‘Disease’

sewaktu di katil
bersama di selimut kecil
suami megembangkan jari-jari
merangkul awan biru
isteri membuka dada
di situ menguntum berjuta ikebana

lipas kulihat merangkak ke ruang
cuba mentafsirkan gerak-gerak bayang


fr
tokyo
31.8.87

26 April 2009

Puisi2

Giliran

setiap saat umpamanya
kita bergilir-gilir memasuki
gerabak yang akan pergi membawa
entah ke mana tanpa hujung landasan itu

jika sampai umpamanya
giliran engkau untuk melangkah
engkau tidak sempat lagi berundur dan menengadah
kerana pintu akan ditutup roda akan meraung
dan kau akan dibawa oleh gerabak
meninggalkan berjuta degup murung

adalah lebih baik di sini umpamanya
kau sentiasa memastikan
berdiri di baris yang lurus
sambil menunggu giliran memerhatikan sepatu
menggilapnya dari serpihan debu

fauzi
16.9.87
subway tokyo

25 April 2009

Puisi1

Balai

i
dengan setiakawan yang luhur pakatan dicerna
berbekal genggam tangan nan erat gerak dilagang
ke segenap desa berkeringat mengatur rencana mulia
sebentar sebuah balai kan dibina
mercu tanda dua sahabat

dari sini kebatilan kan segera dinyah buang
adudomba dan hasad dengki akan disorong ke gaung
debu-debu dendam dijalanan kan dikikis habis

kita warisan muda terbilang lengkap dengan bekal didada
di sini belon-belon akan dinaikkan menerjah awan
dari sinilah mulanya
gerak tindak melakar desa mengisinya dengan rumah-rumah dan lampu jalan
terang benderang sepanjang zaman

maka
warga desa menangkap kerlibat roh dua sahabat
melambaklah pemberian dan kerelaan
tertanamlah harapan menggunung warga desa
kita bakal menjadi desa terbilang
dari gerak kerja pemuda perkasa

sebuah balaipun dibina dari
batu bata persetiaan
dari bancuhan pekat keringat
dari kayu jati diri
dari kepingan atap pelindung kebenaran hakiki

dua sahabatpun mula menyingsing lengan
menolak semak belukar faham ketepi
balai akan terbina sebentar lagi
ah…

ii
dalang yang lewat di jalanan
dengan roda-roda yang ligat menjadi gentar
ah… tersingkirlah aku..kalau begini gerak laku
pemuda perkasa

mencari fikir
menerbangkan serpihan debu waham
antara pembahagian dua kamar dan letak pintu
ada lobang untuk diterjah
agenda dua sahabat tiba-tiba menjadi gawat
dengan rakus papan tanda seorang sahabat
berdiri tegak

iii
aku melihat musang menyeringaikan gigi
syaitan melakar rencana menolak iman dan pedoman
aku melihat ketulan batu api dilambak begitu banyak di tepi balai
semak samun berduri dan berbulu rakus kembali tumbuh
tak siapa memperdulikannya lagi

kebenaran disanggah
kebatilan memperkasa
dihati dua sahabat

adudomba kembali menjadi raja
dendam bagai ombak menghempas senja
langit menjadi parah laut mengalir darah

balai umpama batu nesan yang belum selesai
kelkatu malam singgah menabur benih
sebentar anai-anai kan menggigit susunan batu-batu
menggigit kayu jati diri
kepingan atap keletihan menahan pancaran terik mentari,
tusukan lebat hujan dan dentuman guruh

iv
ah…
sebentar balai kan gugur
diusung ribuan para semut ke kubur

syaitan kan kembali menjadi raja
menumpaskan semua pemuda perkasa
yang tersalah dan tersesat
dari persetiaan dua sahabat.

fr
lekir
14 nov 2001

07 April 2009

Assalamualikum semua.
Hari ini aku baru memasuki dunia blog.
Harapan saya agar arena ini dapat memberikan aku satu kepuasan diri melalui pencernaan pemikiran yang akan diutarakan ke web.
Walaubagaimanapun aku mengharapkan mendapat sebanyak rakan taulan web yang sudi berintraksi dimaya ini.